Saturday, March 31, 2007

Hobi Baru Saya

Assalamu’alaikum wr.wb.,

Pada saat saya sedang mencari informasi tentang pendidikan, saya masuk ke website Pemda DKI. Setelah baca beberapa halaman, dan tidak menemukan informasi yang dicari, saya lihat ada link di atas (Indonesian/English). Iseng saja, saya klik di English. Saya sangat kaget dengan apa yang ditemukan. Setelah mengiktui beberapa link, saya tidak tahan untuk ketawa. Bukan dengan niat mengejek, tetapi karena terasa begitu lucu saya tidak bisa tahan lagi dan harus ketawa (seperti nonton Mr. Bean).

Sekarang, ini terasa sebagai sebuah hobi baru. Kalau ingin istirahat sebentar, saya bisa masuk ke website Pemda dan mencari tulisan baru yang belum dibaca (masih banyak link yang belum diikuti).

Saya mulai berfikir, ini bisa menjadi sebuah lomba di DKI: anak SMP-SMA bisa berlomba untuk mencari makna dari bahasa Inggris ini dan kalau ada yang sanggup menjelaskan maknanya, dia akan menang dan langsung mendapat nilai tertinggi di EBTANAS.

Saya juga berfikir tentang biaya tinggi yang disediakan untuk Busway, Monorail, Air Mancur, rusa di Monas, dan sekian banyak hal yang menghabiskan milyaran rupiah dari budget Pemda.

Biaya untuk seorang penerjemah profesional? Mungkin hanya 3-4 juta per bulan. Dan ini juga tidak begitu penting, karena juga ada beberapa pelayanan “copy-editing” dari orang asing yang tinggal di sini, yang juga digunakan banyak perusahaan untuk mengedit dokumen2 mereka sebelum dicetak. (Satu contoh: Fullproof).

Nah, bagaimana dengan hobi baru saya ini? Kalau anda memahami bahasa Inggris, mari kita periksa sebagian dari teks ini. (Jangan ketawa terlalu keras ya).

This column just to news Top in around education.- (Sumber)

· Oke, saya tidak paham yang ini. Berita utama kali?

Keeping abreast of education world of that's everyday in correct readinging by head On Duty DIKMENTI Provinsi DKI Jakarta, either through kliping of through Newspaper of and also news of through media Internet . Do not seldom Bang Margani ( Chummy Greeting ) often stir to collect info education world , and surely library do not be overcome . Such as those which in tracing by Editor dikmentidki.go.id (Sumber)

· Readinging? > Sebuah aktivitas baru? Mirip dengan “reading” kali ya?

· readinging by head > Ahhh, membaca dengan kepala? (Mata tidak dipakai kali?)

· kliping of through Newspaper > Ahh, kliping, okay “clipping”, but “of through newspaper”?

· Do not seldom Bang Margani ( Chummy Greeting ) often stir to collect info education world > Ahhh, oke, saya sudah bingung sekali sekarang! Ada yang kenal Bang Margani? Kita bisa bertanya kalau dia paham.

· surely library do not be overcome > Library = perpustakaan. “Overcome” berarti terbawa oleh emosi atau dikalahkan. Saya juga tidak inginkan perpustakaan saya terbawa oleh emosinya. Kasihan orang yang sedang membaca di dalamnya.

· Such as those which in tracing by Editor > Ada yang paham? “Tracing” berarti menggambar atau melacak. Mana ya? Mungkin si Editor sedang melacak semua perpustakaan di DKI yang terbawa oleh emosinya?


" I am as steward socialize in the world of education in jakarta , have to be more comprehend education khususnnya method growth which must be applied to the fore , for the shake of school peripheral progress supporter ( Kepsek & Teacher ) and student.What is student psychology growth in my era moderen.To be have to update in Keeping news growth ". Said " . (Sumber)

· " I am as steward socialize in the world of education in jakarta , have to be more comprehend education khususnnya method growth > Ahhhh, apa ya? Saya bingung sekali.

· for the shake of school peripheral progress supporter > “Shake” berarti mencocok. Pendukung progres pinggiran sekolah akan dicocok? Bisa diangkat badannya? Berat kali! Bagaimana dengan orang yang tidak mendukung progres di pinggiran sekolah? Apakah mereka tidak dicocok juga? Kasihan. Diskriminasi dong. Kalau ada yang mendukung progres di dalam sekolah dan bukan di pinggiran?

· have to update in Keeping news growth > Ahhh, update, oke paham, …in keeping news growth? Jadi harus gimana nih? Berita harus dikembangkan… oleh siapa?

· “Said”? Apakah ini “said” yang past tense dari “to say”? Atau nama orang, seperti Ahmad Said karena pakai huruf “S” besar?

Local government of DKI finally will give prosperity subsidy to assistive teacher of Rp 500.000 per month. Others, prosperity subsidy learn ber-NIP 15 and the erratic officer is which from the beginning Rp 500.000 per month will go up to become Rp 750.000 per month. (Sumber)

· assistive teacher > Seorang assitive teacher? Barangkali ini orang yang membantu si Assistant Teacher?

· Others, prosperity subsidy learn ber-NIP 15 > Ahhhhh…… bingung lagi deh?

· erratic officer > “Erratic” berarti tidak berjalan dengan lancar, atau kacau, atau tidak disiplin, dsb. Apakah ada officer seperti ini di DKI? Dan “officer” biasannya diartikan pewira tentara atau polisi. Apakah DKI punya tentara sendiri yang terlepas dari TNI? Barangkali yang dimaksudkan adalah “official” = petugas. Tetapi bonus baru ini hanya untuk official yang tidak disiplin. Yang disiplin tidak dapat.

Dari link yang lain di situs Pemda, kita dibawa ke situs berita Pemda bernama Berita Jakarta. Apakah ini juga diurus oleh Pemda? Sepertinya begitu.

The spreading of drug has been reached in elementary school to university, entertainment places, bus terminal, rail station, public house, and prison.

(RT and RW asked to Prevent Drugs actively)

Waduh! Usaha untuk menyebarkan narkoba dari SD sampai ke universitas telah tercapai!! Kesannya ini sebuah program terkontrol. Tetapi siapa yang menjalankan program ini sehingga target dinyatakan “telah tercapai” (has been reached)? Bukan Pemda kan?

“The heightening of river dike is to prevent the water go up.

(To anticipate the flood, the BKB river dike is heightening)

Airnya tidak bisa naik…? Jadi, ada sebuah tanggul, dan setelah ditinggikan permukaan air (di belakangnya?) tidak bisa meningkat. Kalau permukaan airnya tidak bisa meningkat, kenapa tanggul harus ditinggikan?

In the detail Budiyadi explained that when the flood was attacked on last February, both of those water pumps was can not operated well.

(To anticipate the flood, the BKB river dike is heightening)

Ini bentuk kalimat yang pasif. Berarti banjir ini diserang? Waduh! Kasihan banjirnya. Kok bertamu ke kota kita lalu diserang? Oleh pasukan yang mana? Oleh erratic officer yang tadi kali ya?

2. ID-Card Service

People are free of charges to have their ID-Card. But to assure an order administrative population in the city, the City Jakarta Administration will impose sanction of fine compensation to those who are late to prolong their new ID-Card.

(Eight Commitments of The City Jakarta Governor)

Kata “fine” berarti “denda”. Kata “compensation” berarti “kompensasi”. Kedua kata ini agak bertentangan. Kalau digabung seperti di atas, maka “fine” berubah dari kata benda menjadi kata sifat dengan arti “baik/bagus”, misalnya, “a fine game, a fine car, a fine house” dsb. Berarti kalimat di atas menjelaskan Pemda akan mewajibkan “kompensasi yang baik” bagi mereka yang menundah proses memperbarui KTPnya. Mulai sekarang, semua orang pasti mau terlambat bikin KTP barunya supaya berhak mendapat “kompensasi yang baik” itu. Cek KTP anda cepat. Sudah habis? Bersyukur deh. Dapat kompensasi yang baik dari Pemda!

Kalau Mau Belajar Bahasa Inggris, Pemda Siap Bantu Juga:

Step 1: Ke sini dulu:

Step 2: Paling kiri bawah, klik “Learn Online”

Step 3: Sebelah kiri, klik “Inggris”

Step 4: Di Menu “Materials”, pilih Listening

Step 5: Silahkan mendengarkan dialog

Step 6: Berhasil. Anda telah menjadi pandai mendengarkan bahasa Inggris dengan logat asli. (Jangan lupa pakai kaca mata pada saat anda “mendengarkan” dialog).

Aduh, saya benar benar tidak tahan untuk ketawa. Rasanya sama kaya nonton Mr. Bean. Sayangnya, tidak ada orang yang memikirkan dampaknya: kasihan wartawan asing, anggota LSM asing, anggota pemerintah asing, pengusaha asing, calon investor asing dan juga turis asing. Kasihan mereka kalau berusaha untuk mengerti sesuatu tentang Ibukota Indonesia lewat website ini.

Bukannya pemimpin mesti memberikan contoh yang baik supaya diikuti orang lain? Apakah ini merupakan contoh terbaik dari Gubunur Soetiyoso dan Wagub Fauzi Bowo (yang sekaligus Calon Gubunur sekarang). Tidak mengherankan kalau anak sekolah di DKI tidak bisa berbahasa Inggris dengan baik (mereka mengikuti contoh dari pemimpin Ibukota). Mudah-mudahan orang asing yang ingin bertemu dengan Soetiyoso dan Fauzi membawa penerjemah sendiri. Sepertinya Pemda sangat tidak peduli pada dampak negatif kalau orang asing ingin tahu tentang Jakarta lewat website ini. Lebih baik pilihan bahasa Inggris itu dihilangkan daripada teks yang sangat memalukan ini dibiarkan terus.

Pesan terakhir buat orang tua:

Kalu anda memgadakan seoerangi anak dun anak, itu sedang-sedang belajar Inggris bahasa, makar, sebaik-baiknya dian mincari belajar yang tempat lebih dari baik websitus-sinus ine di Pemudaka DIKI karena nyacontoh Inggirs yang ada dibahasakan di sinus itu tidak aakn mimpembantunya brnar degan belajar, dan bahssa Inggirs-Inggirsnya malah meenjad kurang bnarr.

Oke? Paham semua?

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Usul Membentuk Indonesian Education Watch


Setahu saya, tidak ada orang atau organisasi yang siap melindungi anak bangsa ini serta orang tuanya dari apa yang dilakukan terhadapnya di sekolah swasta. Ada usul dari seorang pembaca untuk membentuk “Indonesian Education Watch (IEW) sebagai LSM yang bisa melakukan investigasi dan memberikan keterangan tentang sekolah2 di Indonesia. Di internet saya temukan ini: “Sementara itu Saras Dewi dari National Education Watch (NEW) yang melakukan investigasi di SDN Percontohan IKIP mengatakan…” (Sumber: Tempo Interaktif). Tetapi setelah saya melakukan pencarian, saya tidak bisa menemukan situs yang membahas NEW ini setelah 2004, dan tidak ada websitenya. Apakah ada orang yang mempunyai informasi tentang organisasi ini? Apakah masih aktif?

Barangkali bermanfaat buat masyarakat kalau ada orang tua, pengacara, atau orang yang berpengalaman di bidang LSM yang siap mendirikan Indonesian Education Watch (atau mengaktifkan kembali NEW), dengan perlindungan hukum yang secukupnya tentu saja. Saya bukan seorang wartawan dan karena itu, saya tidak mempunyai waktu untuk melakukan cek dan ricek terhadap semua sekolah di DKI atau di Indonesia. Kalau ada yang ingin mendirikan LSM tersebut, barangkali bermanfaat kalau ada dua departemen di dalamnya: IEW Swasta dan IEW Negeri. Dengan demikian, masing2 bagian bisa berfokus pada isu yang spesifik yang perlu disampaikan kepada orang tua dan masyarakat. LSM seperti ini seharusnya memiliki staf yang sanggup melakukan cek dan ricek dengan menghubungi pihak sekolah dan meyampaikan dua pandangan terhadap orang tua. Saya bukannya tidak mau melakukan itu di Blog, hanya saja tidak punya waktu.

Bagaimana? Apakah ada orang yang memiliki pengalaman membangun sebuah LSM dari nol, dan merasa sanggup dan juga tertarik untuk mendirikan LSM Indonesian Education Watch ini?

Ditunggu komentar dan saran dari pembaca… (kecuali dari sekolah yang ancam saya dan para kroninya. Komentar mereka akan dihapus saja!)


Nama Sekolah Tidak Akan Disebut Lagi



Saya ingin mohon maaf kepada para orang tua yang peduli pada anaknya dan pendidikan yang baik bagi mereka. Mulai dari saat ini saya tidak akan menyebutkan nama sekolah swasta yang dinilai mengutamakan bisnis di atas kebutuhan pendidikan.

Ini disebabkan saya telah diancam dengan tindakan hukum oleh sebuah sekolah swasta di Jakarta Timur. Karena saya tidak mau membuang waktu saya untuk tanggapi mereka, artikel mengenai sekolah swasta yang satu ini sudah saya hapus dari Blog saya.

Mereka merasa dirugikan oleh email yang di-post di Blog saya. Email itu bukan dari saya tetapi dikirim kepada saya oleh beberapa orang tua, dan juga disebarkan di beberapa milis dan juga masuk koran Kompas pada tanggal 26 Maret. Ada orang tua bertanya mesti sekolahkan anaknya ke mana sekarang karena selain kehilangan uang pangkalnya, anak mereka menjadi terlontar di tengah semesta. Tetapi saya tidak bisa membantu selain menyebarkan informasi tentang sekolah tersebut untuk melindungi orang tua yang lain. Niat saya menyimpan email mereka di Blog adalah supaya orang tua yang lain bisa berfikir sendiri dan mengecek kebenaran dari pernyataan tersebut bila ingin masukkan anaknya ke sekolah itu. Selain dari itu, saya sudah menghapus nama semua sekolah swasta di Blog saya dan mulai saat ini saya hanya akan membicarakan semua sekolah secara umum saja tanpa menyebut namanya.

Selama ini saya menyebutkan nama sekolah2 dengan sengaja supaya orang tua bisa sadar bahwa sekolah idaman mereka tidak sehebat yang mereka perkirakan. Seringkali, pada saat saya sedang bicara dengan orang tua, saya menyebutkan beberapa kekurangan yang pernah saya lihat di sebuah sekolah swasta, tanpa memberikan namanya. Lalu, dengan senyuman lebar, ada seorang Ibu yang menyatakan “Oh, hal seperti itu tidak mungkin terjadi di sekolah anak saya. Sekolah anak saya punya guru Bule, dan bilingual, dan gedung mewah, pemilik sekolah sangat peduli dengan anak, dan uang pangkalnya sangat, sangat mahal.” Sayangnya, justru sekolah itulah yang saya bicarakan. Supaya Ibu itu bisa percaya, akhirnya saya merasa terpaksa menyebutkan nama sekolah itu dan menjelaskan apa yang saya lihat pada saat saya kunjungi sekolah. Tentu saja Ibu itu menjadi sangat shok. Selama ini dia menyangka bahwa sekolah anaknya termasuk sekolah terbaik di Indonesia karena biaya masuk sangat mahal. Ternyata, persepsi Ibu itu tidak didasarkan pengertian pendidikan. Dia hanya menyangka bahwa mahal = bagus.

Kalau misalnya sebuah sekolah menutup jendela di kelas dengan papan putih, atau memasang kawat berduri di areal bermain anak, atau menutup mulut anak dengan lakban (duct tape) maka hal itu menunjukkan bahwa guru dan pihak sekolah tidak mengerti bagaimana caranya mengendalikan anak. Bisa jadi sekolah ini sudah berubah dan tidak begitu lagi. (Dan kalau ada informasi dari orang tua atau dari pihak sekolah, saya selalu siap mengubah tulisan saya). Tetapi yang ingin saya bicarakan bukan soal apakah sudah diperbaiki atau belum, melainkan kenapa diperbolehkan begitu dari awalnya? Sebuah sekolah yang didirikan oleh orang2 yang mengerti pendidikan tidak akan izinkan hal seperti itu. Justru karena pernah dilakukan, kita bisa mendapat sebuah gambaran umum mengenai sekolah ini.

Kenyataan bahwa hal-hal seperti ini pernah diperbolehkan (untuk bertahun2) menunjukkan bahwa sekolah ini adalah sebuah bisnis dan tujuan utamanya bukan untuk memberikan yang terbaik bagi anak, karena mereka tidak mengerti apa yang terbaik untuk mendidik anak anda. Yang mereka mengerti adalah sekolah swasta merupakan bisnis yang sangat menguntungkan karena dengan asal menyediakan kelas dan “guru” mereka bisa balik modal dalam hanya beberapa tahun saja. Sesudahnya, tinggal meraih profit terus.

Barangkali orang tua sudah tahu bahwa para dokter di seluruh dunia bersumpah untuk melindungi pasien, minimal melakukan pengobatan yang tidak melukai pasien. Di dalam bahasa Inggris ini disingkatkan menjadi sebuah moto “Do no harm” (Jangan melukai/menyakiti). Pada saat saya belajar menjadi guru di Universitas Griffith, di Brisbane, Australia, kami diajarkan moto para guru, yaitu “Kesejahteraan/Perlindungan anak di atas segala-gala” (Safety First atau Always Protect The Children). Kenapa begitu? Sudah saya jelaskan dalam tulisan yang lain bahwa nilai tinggi tidak akan bermakna bagi orang tua kalau seandainya anak mereka menjadi buta atau lumpuh di sekolah disebabkan kelalaian para pengurus dan guru. Hal ini ditekankan kepada kami terus-terusan. Kesejahteraan anak selalu nomor satu. Pelajaran dan ilmu akademis adalah nomor dua. Bisnis dan profit tidak dibahas sama sekali.

Perlindungan anak ini begitu penting sampai masuk ke hukum negara: seorang guru wajib menegor dan menghalangi seorang anak, di mana saja dia berada, dari tindakan yang membahayakan diri sendiri atau orang lain. Misalnya, kalau seorang guru melihat anak sedang manjat tiang listrik, maka guru wajib menyuruh dia turun, walaupun dia bukan muridnya guru itu. Kesejahteraan anak di atas segala-galannya.

Pernyataan dari sekolah yang mengancam saya ini: “We are all aware that all trainee teachers are required to learn School Business Management in one way or another during our course as teacher” adalah sesuatu yang sangat asing buat semua guru professional yang saya kenal. Di universitas saya, sama sekali tidak ada pelajaran untuk utamakan bisnis di sebuah sekolah. Yang ada hanya semua pelajaran yang dibutuhkan untuk menjaga kepentingan anak, bukan kepentingan pengusaha.

Mulai saat ini, saya tidak akan menyebutkan nama sekolah mana pun, walaupun saya tahu orang tua sangat menginginkan itu. Justru saya menyebutkan nama2 sekolah selama ini (walaupun terasa berat di hati) dengan niat membantu orang tua supaya bisa paham bahwa ada sekolah yang tidak sesuai dengan harapan anda (padahal anda tidak sadar).

Sabda Rasulullah, “Barangsiapa yang melihat kemunkaran, maka perbaikilah dengan tangannya (kekuasaannya), jika tidak mampu, lakukanlah dengan lisan. Dan jika tidak mampu juga, lakukan dengan hati. Dan ini merupakan selemah-lemahnya iman.”

(HR. Bukhari dan Tirmidzi)

Sebagai bisnis besar, tentu saja sekolah2 swasta di DKI memiliki pengacara yang mahal yang dibayar dengan uang anda untuk melindungi bisnis mereka dan bukan untuk memberikan pendidikan yang terbaik kepada anak anda. Dan uang anda yang mereka terima itu, digunakan untuk melindungi “profit margin” mereka, dengan cara apapun.

Kalau sebuah sekolah merasa dirugikan dengan pernyataan dari satu orang, maka mereka tidak akan terlalu kuatir kalau mereka merasa sangat yakin terhadap apa yang mereka sediakan bagi anak dan orang tua di sekolah. Mereka dengan tenang hati akan menjelaskan kepada orang tua bahwa orang itu salah dengan komentarnya mengenai sekolah. Mereka dengan tenang hati akan menghubungi orang itu dengan sikap yang baik, menawarkan informasi yang berbeda dan minta dia melakukan evaluasi yang baru. Anehnya, sebuah sekolah swasta yang sudah mengisi tabungannya dengan milyaran rupiah dari uang orang tua masih bisa merasa sebagai “korban” sehingga harus mengancam orang lain dengan tuntutan hukum.

Dari sekolah yang lain yang pernah saya sebutkan namanya, memang ada yang mengambil jalur bijaksana itu sebagai orang dewasa dengan membalas komentar saya dan menghubungi saya untuk berdialog. Oleh karena saya dihubungi dan diberikan informasi yang berbeda dari informasi semula, tulisan saya di-edit supaya memasukkan informasi dari pihak sekolah. Dan karena sekolah bersikap baik seperti itu, saya malah menjadi terkesan dengan sekolah tersebut dan tidak lagi melihat mereka sebagai sekolah yang utamakan bisnis di atas kepentingan anak.

Kalau ada sekolah yang membalas komentar saya dengan komentar mereka, maka orang tua diberikan dua pandangan dan dipersilahkan menilai sendiri. Lain halnya sekolah ini di Rawamangun yang langsung mengancam saya dan tidak pernah minta saya untuk mengubah tulisan saya dengan menawarkan informasi yang berbeda. Yang jelas, pihak sekolah ini, selain mengancam saya, tidak menyangkal tuduhan satupun dari orang tua yang menyebarkan email tentang mereka.

Ternyata masih ada orang tua yang ingin menyebarkan informasi tentang sekolah ini yang mengancam saya. Contohnya, ada surat dari pembaca yang masuk ke koran Kompas pada tanggal 26 Maret. Apakah Kompas akan diancam juga? Kalau tidak, kenapa? Informasi yang sama ada di internet di beberapa Milis. Apakah Moderator semua Milis akan diancam juga? Kalau tidak, kenapa? Kemarin saya sempat membalas ancaman sekolah ini dengan komentar saya (post itu diubah dan menjadi post ini). Sekaligus, saya menyediakan link ke surat pembaca tersebut di Kompas supaya orang tua bisa melihat sendiri buktinya bahwa ada yang lain yang juga menampung surat dari orang tua juga. Lalu sekolah ini mengancam saya sekali lagi, dan menyuruh saya hilangkan link itu. Kalau surat sudah dimuat di Kompas, berarti sudah di “Public Domain” untuk dilihat semua orang sepanjang masa, asal orang siap masuk ke situs Kompas dan melakukan pencarian. Apakah benar bahwa siapa pun yang memberikan link terhadap bagian surat di situs Kompas pada tanggal 26 Maret bisa dituntut di pengadilan? Seharusnya Kompas yang dituntut dan bukan orang yang hanya memberikan link ke situs mereka.

Pernyatan sekolah ini: “Upon clicking on this icon; your readers will be brought to an article [in Kompas], which clearly mention our school’s name. We consider this as an attempt to damage our reputation.” (Dan oleh karena itu, saya diancam, tetapi bukan Kompas?)

Anehnya, mereka mengancam saya karena tidak inginkan nama sekolahnya disebut di Blog saya, dan mengancam saya untuk kedua kalinya ketika memberikan link ke Kompas sebagai bukti bahwa surat dari orang tua juga ada di sana. Tetapi dengan meninggalkan komentar itu di Blog saya sebagai berikut: “[Atas Nama] Management, H#### KINDERGARTEN”, justru mereka sendiri yang menyebutkan nama sekolah mereka di Blog saya setelah mengancam saya karena melakukan hal yang sama.

Nama sekolah kita dilarang disebutkan di Blog anda, Salam, Management, (Nama Sekolah). Sungguh tidak logis dan tidak wajar. Apalagi kalau dilakukan dua kali. Apalagi ditambahkan pula dengan penghinaan terhadap saya secara pribadi. Apakah ini sebuah organisasi yang didirikan untuk mendidik anak bangsa ini dengan cara yang terbaik? Atau apakah ada tujuan yang berbeda? Sebuah tujuan yang sekarang menjadi sangat jelas dengan ancaman hukum yang tidak wajar dan argumentasi tidak logis yang mereka lontarkan? Orang tua sebaiknya berhati-hati.

Sudahlah. Saya sudah jenuh bahwa waktu saya dihabiskan untuk membahas satu sekolah saja. Saya ada banyak sekali tugas lain yang jauh lebih utama. Kalau orang tua ingin komplain tentang sekolah ini atau yang lain, silahkan kirim surat ke Kompas (kalau mau menyebutkan namanya) karena sepertinya sekolah swasta hanya takut pada Kompas. Mudah-mudahan Kompas atau koran yang lain akan melakukan investigasi yang lengkap. Kalau orang tua atau guru ingin membagi informasi dengan pembaca lewat saya, maka saya akan hapus nama pengirim dan nama sekolah. Informasi tersebut akan di simpan di Blog untuk memperkuat bukti tentang sekolah swasta yang tidak diatur dengan baik.

Orang tua silahkan berfikir sendiri apakah sekolah swasta anak anda memang ingin memberikan pendidikan yang terbaik bagi anak anda, atau apakah mereka hanya menjalankan bisnis biasa yang bertujuan untuk memperkaya pemilik sekolah? Saya berpesan kepada orang tua untuk hati-hati saja kalau ada sebuah sekolah swasta yang masih memiliki banyak kursi kosong, padahal sekolah yang lain ada “waiting list”. Bisa jadi sekolah itu agak kosong karena orang tua yang lain baru saja mencabut anaknya.

Setahu saya, tidak ada orang atau organisasi yang siap melindungi anak bangsa ini serta orang tuanya dari apa yang dilakukan terhadapnya di sekolah swasta. Ada usul dari seorang pembaca untuk membentuk “Indonesian Education Watch (IEW) sebagai LSM yang bisa melakukan investigasi dan memberikan keterangan tentang sekolah2 di Indonesia. Di internet saya temukan ini: “Sementara itu Saras Dewi dari National Education Watch (NEW) yang melakukan investigasi di SDN Percontohan IKIP mengatakan…” (Sumber: Tempo Interaktif). Tetapi setelah saya melakukan pencarian, saya tidak bisa menemukan situs yang membahas NEW ini setelah 2004, dan tidak ada websitenya. Apakah ada orang yang mempunyai informasi tentang organisasi ini? Apakah masih aktif?

Barangkali bermanfaat buat masyarakat kalau ada orang tua, pengacara, atau orang yang berpengalaman di bidang LSM yang siap mendirikan Indonesian Education Watch (atau mengaktifkan kembali NEW), dengan perlindungan hukum yang secukupnya tentu saja. Saya bukan seorang wartawan dan karena itu, saya tidak mempunyai waktu untuk melakukan cek dan ricek terhadap semua sekolah di DKI atau di Indonesia. Kalau ada yang ingin mendirikan LSM tersebut, barangkali bermanfaat kalau ada dua departemen di dalamnya: IEW Swasta dan IEW Negeri. Dengan demikian, masing2 bagian bisa berfokus pada isu yang spesifik yang perlu disampaikan kepada orang tua dan masyarakat. LSM seperti ini seharusnya memiliki staf yang sanggup melakukan cek dan ricek dengan menghubungi pihak sekolah dan meyampaikan dua pandangan terhadap orang tua. Saya bukannya tidak mau melakukan itu di Blog, hanya saja tidak punya waktu.

Kalau seandainya ada puluhan pengusaha yang mendirikan perusahaan penerbangan baru, barangkali konsumen menjadi senang karena tiba2 ada penerbangan yang lebih murah ke tujuan yang lebih banyak. Tetapi bagaimana kalau pengusaha tersebut tidak mempunyai ilmu tentang pesawat sama sekali dan semua keputusan dia didasarkan kepentingan bisnis yang utamakan profit di ata segala-galanya? Mungkin dia merasa sudah cukup kalau asal menyediakan pesawat tanpa pedulikan keamanan: yang penting balik modal dengan cepat. Masyarakat baru bisa sadar ada masalah setelah beberapa pesawat mengalami kecelakaan atau jatuh. Bagaimana dengan sekolah? Kira-kira apa yang akan membuat orang tua sadar ada masalah, kalau nama sekolah tidak boleh disebut (tanpa ancaman hukum) dan tidak ada pihak yang melakukan investigasi sama sekali?

Seharusnya ini menjadi tugas wartawan dan pemerintah. Seharusnya ada petugas dari Diknas yang melakukan investigasi terhadap sebuah sekolah setelah banyak orang tua komplain di koran dan di milis. Seharusnya hasil investigasi itu disampaikan ke wartawan yang ikut melakukan investigasi dengan hasilnya diterbitkan di koran mereka. Ini yang biasanya terjadi di negara asing. Di Indonesia kenapa tidak demikian juga? Apa yang menjadi halangan terhadap Diknas dan semua wartawan di DKI untuk melakukan investigasi demi kepentingan masayarakat dan anak kecil yang diperalat untuk kepentingan bisnis?

Setelah dipikirkan, sebuah sekolah swasta harus bayar ke Diknas untuk mendapatkan izin beroperasi. Sebagai sekolah swasta, wajarlah kalau bayaran itu cukup besar. Menurut situs Berita Pemda, ada 761 SD Swasta dan 689 SMP Swasta di DKI. Kalau semua sekolah ini (1450 sekolah swasta, belum termasuk SMA) membayar suatu biaya tertentu ke Diknas, apakah itu cukup sebagai alasan untuk tidak melakukan investigasi terhadap sekolah2 ini? Mudah-mudahan bukan inilah alasannya. Sayangnya, selama belum ada investigasi yang wajar dari pihak pemerintah dan wartawan, anak anda dijadikan kelinci percobaan di tangan pengusaha yang ingin balik modal dengan cepat dan menghasilkan profit yang setinggi mungkin.

Saya akan tetap menulis artikel tentang pendidikan, program bilingual, dan yang lain, walaupun ada ancaman dari pengusaha yang ingin melindungi bisnisnya di atas segala2nya. Semua yang saya lakukan, insya Allah, adalah untuk kepentingan anak, orang tua dan masa depan bangsa.

Sabda Rasulullah, “Barangsiapa selalu menyembunyikan ilmu pengetahuannya, maka di akhirat kelak akan dikalungi api neraka”

(HR. Abu Daud, Tirmidzi dan Hakim)

Saya tidak pernah akan menyatakan bahwa diri saya paling benar, dan pihak sekolah swasta selalu salah. Tujuan saya semata-mata untuk memberikan wawasan baru kepada orang tua bahwa apa yang terjadi di sebuah sekolah swasta harus dipantau oleh orang tua. Bisa jadi sekolah swasta anak anda adalah sekolah yang baik dan benar yang memberikan pendidikan yang bermutu, dan juga bisa jadi sekolah itu didirikan semata-mata untuk menghasilkan profit yang tinggi.

Saya ingin mohon maaf dengan sungguh-sungguh bila ada sekolah swasta di Jakarta yang merasa nama baik dilecehkan di dalam tulisan saya. Saya tidak berniat begitu dan hanya semata-mata ingin membuka mata orang tua supaya menjadi lebih kritis dan waspada terhadap apa yang dilakukan terhadap anak anda tanpa sepengetahuan anda. Saya tidak berniat memfitnah guru dan sekolah yang baik. Saya hanya merasa sedih bahwa ada sebagian sekolah yang merupakan tempat usaha murni dan orang tua tidak dilindungi siapa pun (pemerintah atau wartawan). Saya merasa beban moral sebagai seorang guru untuk melindungi anak kecil yang dijadikan “alat” untuk menghasilkan uang tanpa ada yang pedulikan masa depan mereka. Barangkali selama ini saya melakukan ini dengan cara yang kurang baik karena seharusnya tidak menyebutkan nama2 sekolah. Bila memang salah cara itu, saya mohon maaf. Mulai dari saat ini, saya akan berusaha untuk melakukan tugas yang sama dengan cara yang lebih baik.

Saya berserah diri kepada Allah dan mohon perlindungan dari pengusaha yang mengutamakan bisnis di atas kepentingan anak. Saya juga mohon orang tua membantu saya dengan mendoakan saya, dan juga dengan menjadi lebih aktif membahas masalah2 pendidikan swasta ini. Anda bisa membantu dengan cara mengirim surat ke koran. Bisa dengan minta tanggung jawaban dari Diknas untuk melakukan kontrol yang wajar. Bisa dengan mengadakan pertemuan di rumah saja dan mengajak teman2 diskusi tentang masalah sekolah supaya semua menjadi sadar.

Apakah anda pernah mengirim email ke Menteri Pendidikan dan minta tanggapan dari beliau atas perkara yang anda ketahui? Ini Website Depdiknas dan ini bagian Hubungi Kami. Coba saja kirim email dan minta teman-teman anda mengirim email kepada Diknas juga. Membahas apa yang anda tahu tentang sekolah swasta anak anda (bila terasa ada masalah yang perlu diperiksa). Minta tanggapan dari petugas pemerintah ini. Mereka mendapat gaji dari pajak anda. Mereka seharusnya siap melayani anda. Minta pelayanan itu karena itu merupakan hak anda sebagai seorang warga negara. Bapak Presiden SBY hanya menerima gaji sekarang karena anda telah memberikan kepercayaan kepadanya untuk memimpin bangsa ini. Bapak Presiden yang mengangkat Menteri Pendidikan. Mereka berdua seharusnya menaggapi secara serius masalah apa saja yang menganggu anak anda dan masa depan mereka. Minta tanggapan yang serius itu. Minta pertanggung-jawaban dari mereka. Minta Diknas melakukan investigasi terhadap sekolah yang merugikan anda atau teman anda. Kalau email anda tidak dijawab, kirim lagi besok/minggu depan.

Surat yang sama bisa juga diprint dan dikirim kepada Presiden SBY. Ini alamatnya: PO BOX 9949, Jakarta 10000. Anda juga bisa mengirim sms ke layanan SMS 9949. Di situs Presiden RI, kelihatan bahwa hanya 222 surat mengenai pendidikan masuk dalam satu bulan; sebuah jumlah yang kecil dibandingkan surat lain yang masuk. (Sayangnya, di situs ini tidak ada alamat email untuk Presiden). Bayangkan kalau statistik ini berubah dan tiba-tiba 10,000 surat tentang pendidikan masuk ke kantor Presiden, dan semuanya minta pertanggungjawaban Presiden terhadap pendidikan anak bangsa. Bayangkan kalau Bapak Presiden hubungi Menteri Pendidikan dan menyuruh dia bertindak. Bayangkan kalau ada yang berubah di sekolah anak anda disebabkan anda mengambil keputusan untuk mengirim satu surat saja. Bayangkan negara ini bisa menjadi seperti apa kalau semua orang tua melakukan hal yang sama!

Kalau orang tua siap menjadi lebih aktif dengan mencari solusi terhadap masalah2 ini, maka itulah yang terbaik untuk bangsa ini, bukan kritikan dari satu orang asing saja. Saya merasa bahwa saya berbicara sendiri padahal justru orang tua dan para guru yang lebih berhak membicarakan masalah2 ini. Seharusnya anda dan mereka menjadi lebih aktif supaya saya bisa menjadi pemantau yang lebih pasif. Usaha saya semata-mata untuk membantu anda dan anak anda yang akan membangun masa depan bangsa ini. Saya bukan warga negara. Saya tidak ada hak suara dalam pemilihan umum. Saya tidak bisa menjadi orang yang aktif di pemerintahan dengan kekuasaan secara formal untuk melindungi anak anda. Saya hanya bisa mengajak anda menjadi lebih sadar dan lebih aktif. Anda mempunyai hak sebagai warga negara. Anda mempunyai hak sebagai konsumen. Menuntut hak itu. Kalau anda tidak mau, dan mencari sekian banyak alasan tentang kenapa anda tidak bisa menjadi lebih aktif, maka saya tidak tahu bangsa ini akan menjadi seperti apa di masa depan.

Semoga anak bangsa ini bisa diselamatkan dari para pengusaha dan bisa mendapatkan kepedulian yang wajar dari pihak pemerintah. Anak anda adalah khalifa Allah dan pemimpin masa depan bangsa ini. Jangan mundur. Jangan takut. Memperkuat diri untuk berjuang dan menunut yang terbaik bagi mereka. Kita hanya mendapat beberapa tahun saja di dunia ini sebelum masuk kuburan. Manfaatkan waktu ini untuk membuat suatu perubahan sehingga dunia ini menjadi lebih baik sebelum anda kembali ke Allah. Ambil tindakan konkret untuk memperbaiki negara ini. Ambil tindakan konkret yang akan membantu anak anda dan anak orang lain. Masa depan bangsa ini ada di tangan mereka. Lakukan sesuatu yang jelas. Soal berhasil atau tidak di tangan Allah dan yang penting kita semua siap berusaha dulu. Jangan cari alasan lagi untuk diam terus.

Tentu saja satu orang tidak bisa memperbaiki segala sesuatu sendiri. Tetapi kalau setiap orang berusaha untuk memperbaiki satu hal saja, maka dunia yang diterima anak bangsa ini akan jauh lebih baik. Anda bisa mulai dengan menggunakan suara anda untuk menuntut sekolah dan pendidikan yang lebih baik buat semua anak.

Jangan lupa bahwa teman anda dan tetangga anda juga punya anak. Dengan masuk sekolah swasta atau negeri, mereka juga membutuhkan pendidikan yang layak untuk membangun bangsa ini. Pikirkan mereka juga. Bisa jadi anak tetangga anda yang menjadi Presiden di masa depan. Berjuang untuk dia juga dan menuntut pendidikan yang bermutu untuk semua anak bangsa.

Wabillahi taufiq walhidayah,

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene Netto

Saturday, March 24, 2007

INDONESIA: BENCANA ALAM ATAU PEMBUNUHAN MASSAL?


Oleh: Andre Vitchek, January 11, 2007

Lain hari, terjadi lagi kehilangan nyawa yang sesungguhnya tidak perlu: 16 orang terbunuh dan 16 orang masih hilang pada saat banjir dan longsor di Tahuna, sebuah pulau kecil dekat Sulawesi.Dengan kecepatan yang mengerikan, Indonesia telah menggantikan Bangla Desh dan India sebagai bangsa yang paling rentan bencana di dunia. Jika namaIndonesia muncul pada daftar judul utama di berita Yahoo, besar kemungkinan telah terjadi lagi suatu tragedi besar yang sesungguhnya tidak perlu terjadi di salah satu pulau dari kepulauan yang tersebar luas ini.Pesawat terbang hilang atau tergelincir di landasan pacu, kapal-kapal ferry tenggelam atau rontok di lautan bebas, kereta api bertabrakan atau tergelincir satu kali seminggu, penumpang yang tak berkarcis berjatuhan dari atap yang berkarat. Tumpukan sampah yang berbau busuk dan tidak memperoleh izin telah mengubur kelompok pemulung yang tak berdaya, tanah longsor telah menghanyutkan rumah-rumah kardus ke anak-anak sungai, gempa bumi serta gelombang pasang telah menghancurkan kota-kota serta desa-desa pantai.Kebakaran hutan di Sumatra telah menyesakkan nafas penduduk di daerah yang luas di Asia Tenggara.

Ruang lingkup bencana sebesar ini tidak pernah terjadi sebelumnya dan sungguh aneh jika kita menyepelekannya sekedarsebagai nasib jelek bangsa atau amarah Tuhan ataupun karena keganasan alam belaka. Sebagian besar faktor penyebab bencana ini harus dipersalahkan pada korupsi, inkompetensi atau sekedar ketidakacuhan dari kelompok elite yang sedang berkuasa dan para pejabat peemrintah. Adalah kemiskinan, minimnya proyek untuk kepentingan umum, dan kegemaran [para pejabat untuk ] mencuri yang membunuh ratusan ribu pria, wanita serta anak-anak Indonesia yang tidak berdaya.

Sejak kudeta militer dalam tahun 1965 yang disponsori Amerika Serikat yang menjatuhkan Sukarno, dan menaikkan rezim militer yang sangat anti komunis, korup, dan pro pasar dari diktator Suharto, Indonesia terhindar dari pengawasan yang sungguh-sungguh dari media dan pemerintahan negara-negara Barat. Setelah jatuhnya Suharto dalam tahun 1998, Indonesia dipuji oleh media massa sebagai suatu demokrasi yang sedang tumbuh dan semakin toleran.

Sebagian dari bencana ini adalah buatan manusia; [dan] hampir semuanya malah bisa dicegah. Dalam penelusuran yang lebih cermat semakin jelas terlihat bahwa orang-orang mati karena hampir tidak ada upaya pencegahan, kurangnya pendidikan (Indonesia merupakan negara yang ketiga paling rendah prosentase GDP anggaran pendidikannya sesudah Equatorial Guinea dan Ecuador) dan suatu sistem ekonomi pro pasar yang buas yang membiarkan sekelompok kecil orang kaya untuk memperkaya dirinya sendiri di atas penderitaan orang banyak yang hidup d engan biaya kurang dari dua dollar sehari.

Kesimpulan yang dapat ditarik terhadap bagaimana berfungsinya masyarakat Indonesia bisa sangat mengerikan. Namun, menghindari pengungkapan hal ini tidak diragukan lagi akan menyebabkan jatuhnya korban nyawa yang berharga dari ratusan ribu manusia.

[Kehidupan bernegara di] Indonesia dewasa ini didorong oleh semangat mencari untung dalam bentuknya yang paling ekstrim. Ia juga merupakan salah satu dari bangsa yang paling korup di muka bumi. Dan kelihatannya tidak ada keuntungan cepat yang dapat diperoleh dari mengambil langkah-langkah preventif [terhadap bencana alam ini].

Dimanapun dunia, bendungan dan dinding anti-tsunami dipandang sebagai pekerjaan umum dan justru perkataan -umum- yang telah hampir lenyap dari kamus mereka yang membuat keputusan di Indonesia.Keuntunga n berjangka pendek bagi sekelompok khusus orang diberikan prioritas yang lebih tinggi dari kemanfaatan berjangka panjang bagi seluruh bangsa. Keruntuhan moral dari bangsa ini terbayang dalam skala nilai, yaitu: orang korup tapi kaya memperoleh penghormatan yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang jujur tapi miskin.

Tenggelamnya kapal-kapal ferry bukanlah "karena angin kencang dan ombak"; kapal-kapal itu tenggelam karena penuh sesak oleh penumpang dan karena perawatan yang buruk. Semuanya bisa dijadikan uang, bahkan keselamatan ribuan penumpang. Perusahaan-perusahaan hanya ingat terhadap keuntungannya sendiri, sedangkan para pengawas dari pemerintah hanya memperhatikan uang suap belaka. Tenggelamnya kapal Senopati Nusantara dengan ratusan kurban dan disiarkan secara luas itu hanyalah salah satu dari ratusan kecelakaan laut yang terjadi setiap tahun di Indonesia. Walaupun tidak bisa diperoleh angka statistik yang pasti (dengan alasan yang dapat diduga, yaitu karena pemerintah Indonesia berusaha sekeras-kerasnya untuk mencegah dipublikasikannya statistik komparatif secara lengkap), beberapa rute pelayaran kehilangan lebih dari tiga kapal setiap tahun.

Catatan keamanan dari industri penerbangan Indonesia merupakan salah satu yang paling buruk di dunia. Sejak tahun 1997, sekurang-kurangnya 666 orang telah meninggal dalam delapan kecelakaan pesawat di Indonesia. Latihan terhadap beberapa orang pilot sedemikian buruknya sehingga pesawat sering tergelincir di landasan pacu atau sama sekali tidak bisa menemukan landasan, atau [malah] mendarat di bagian tengah landasan. Pemeliharaan pesawat adalah masalah lainnya: flaps sering tidak berfungsi sama sekali; roda tidak dapat dimasukkan setelah take-off, ban yang jarang diganti cenderung meletus pada saat mendarat. Sungguh merupakan suatu keajaiban bagaimana beberapa pesawat - khususnya pesawat tua Boeing 737 yang diterbangkan oleh hampir semua perusahaan penerbangan Indonesia - bisa lolos dari inspeksi.

Setelah mewawancarai pejabat penerbangan sipil lokal (nama yang bersangkutan jelas tidak mau disebutkan) wartawan Anda mengetahui bahwa sistem navigasi dari beberapa bandar udara Indonesia berada dalam keadaan yang amburadul, terutama bandar udara Makasar di Sulawesi dan Medan di Sumatra.Rata- rata, telah terjadi satu kecelakaan kereta api setiap enam hari di Indonesia, umumnya disebabkan karena kurangnya penjagaan pada 8000 lintasan kereta api. Sebagai perbandingan, kereta api Malaysia tidak pernah mengalami kecelakaan fatal selama 13 tahun sampai tahun 2005 (satu kecelakaan terjadi tahun 2006, yang statistiknya bisa diperoleh)

Walaupun kenyataan menunjukkan bahwa Indonesia secara relatif mempunyai jumlah mobil per kapita yang kecil, namun jalan-jalannya merupakan jaringan jalan yang "paling banyak digunakan" di dunia (hanya nomor dua setelah Hongkong yang justru bukan merupakan negara): 5.7 juta kend eraan-km per tahun dari jaringan jalan. (2003, The Economist World in Figures, 2007 Edition).

Menurut The Financial Times, walaupun kepadatan yang luar biasa serta lalu lintas yang bagaikan merangkak ini, lebih dari 80 orang tewas setiap hari di jalan-jalan Indonesia, umumnya disebabkan oleh karena amat buruknya infrastruktur dan amat lemahnya penegakan hukum. Gempa bumi belaka tidaklah membunuh manusia. Faktor penyebab banyaknya jatuh korban adalah buruknya konstruksi rumah serta bangunan, bersamaan dengan kurangnya upaya preventif dan pendidikan preventif.

Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa Indonesia rentan terhadap bencana; bahwa ia berada di kawasan yang disebut sebagai 'lingkaran api' (ring of fire). Namun kaum miskin tidak bisa mengharapkan adanya proyek perumahan umum yang mampu menahan gempa (seperti yang dibangun di negara tetangga, Malaysia). Hampir setiap keluarga harus mengurus nasibnya sendiri: merekaharus merancang dan mendirikan tempat tinggalnya sendiri. Gempa besar membunuh ratusan orang, kadang-kadang ribuan orang, dan menyebabkan ratusan ribu orang kehilangan rumah mereka. Sekurang-kurangnya 5.800 orang meninggal dan 36.000 luka-luka pada tanggal 27 Mei 2006 sewaktu gempa berkekuatan 6.2 skala Richter menghantam daerah Jawa Tengah dekat kota bersejarah Yogyakarta. Infrastruktur yang primitif, fasilitas media yang tidak memadai, dan korupsi yang terjadi pada saat pendistribusian bantuan merupakan faktor yang menyebabkan tingginya jumlah korban pada saat terjadinya goncangan.

Pembabatan hutan secara tidak sah (illegal logging) dan penggundulan hutan merupakan alasan utama terjadinya tanah longsor. Semua orang tahu siapa yang bertanggung jawab terhadap terjadinya kebakaran hutan di Sumatera dan di tempat-tempat lain, tetapi para pejabat pemerintah enggan sekali melakukan penangkapan, oleh karena mereka yang bertanggung jawab terhadap penggundulan hutan tersebut biasanya kaya raya dan mempunyai koneksi dengan [pejabat] negara dimana bahkan keadilan bisa dijual.

Demikian banyak bentuk penyelesaian terhadap masalah-masalah ini, termasuk penegakan hukum, inspeksi dan upaya untuk mencari nafkah alternatif bagi masyarakat yang sedemikian putus asanya, sehingga mereka secara harfiah terpaksa ikut serta menggali lubang kuburnya sendiri dengan menghancurkan lingkungan, yang selanjutnya menghancurkan seluruh masyarakat itu sendiri.Namun hampir tidak ada yang dilakukan sama sekali, oleh karena pembabatan hutan secara tidak sah merupakan bisnis raksasa dan sangat menguntungkan, yang dapat mengisi demikian banyak telapak tangan yang menunggunya dengan sukacita.

Bulan lalu, beberapa puluh orang terbunuh kaena tanah longsor dan banjir bandang di bagian utara pulau Sumatra, yang memaksa 400.000 oang terpaksa mengungsi dari rumah mereka. Pada bulan Juni 2006, banjir dan tanah longsor yang disebabkan oleh hutan lebat telah menewaskan lebih dari 200 orang di provinsi Sulawesi Selatan.

Gelombang raksasa, yang terkenal sebagai tsunami, telah menewaskan lebih dari 126.000 orang di provinsi Aceh pada bulan Desember 2004. Bukan saja reaksi dari pemerintah Indonesia dan militernya amat lamban, sebagian besar dari bantuan luar negeri yang amat banyak itu lenyap karena korupsi. Jangankan membantu korban, banyak anggota tentara Indonesia memeras sogokan dari lembaga-lembaga bantuan dan merusak perbekalan atau air minum yang berharga jik a sogokan tidak dibayar.

Dalam suatu kasus menyolok tentang perampasan tanah oleh pemerintah, banyak korban dihambat pulang ke tanahnya sendiri, sedangkan anak-anak dipisahkan secara paksa dari orang tuanya (karena kehilangan sertifikat kelahiran) dan'diadopsi' oleh organisasi-organisa si keagamaan; beberapa di antaranya menjadi korban perdagangan manusia (human traficking). Lebih dari dua tahun setelah terjadinya tragedi yang menghancur-luluhkan Aceh ini, ratusan ribu orang masih tinggal di rumah-rumah darurat. Masih banyak korban tsunami lainnya, yang menghantam pantai Jawa selatan pada tanggal 17 Juli 2006 yang masih menunggu bantuan yang berarti. Menurut angka-angka resmi, sebanyak 600 orang tewas, namun angka yang sebenarnya hampir pasti jauh lebih tinggi.

Pejabat-pejabat Indonesi telah menerima peringatan dini dari Jepang namun tidak mau bertindak, kemudian mengatakan bahwa tidak banyak yang dapat diperbuat karena daerah tersebut tidak dilengkapi dengan sirene atau pengeras suara.

Indonesia sering menderita berbagai jenis bencana buatan manusia yang sungguh sukar untuk dimengerti dan diperbandingkan dengan apapun juga. "Banjir lumpur" baru-baru ini telah menenggelamkan demikian banyak desa di luar Surabaya. Bencana itu terjadi karena tidak dipatuhinya prosedur secara wajar oleh suatu perusahaan eksplorasi gas(yang sebagian sahamnya dimiliki oleh salah seorangmenteri kabinet)."Kecelakaan" ini telah menyebabkan lebih dari 10.000orang menjadi pengungsi, dan merendam lebih dari 1.000 are tanah dengan lumpur panas, menghancurkan satu-satunya jalan raya dari Surabaya serta jalan kereta api utama. Sampah telah menguburkan suatu desa pemulung miskin pada sebuah penimbunan sampah tanpa izin di luar kota Bandung.

Banyak lagi kejadian seperti itu, tapi daftar lengkap akan memenerlukan banyak sekali halaman surat kabar, bahkan mungkin suatu buku yang khusus ditulis tentang hal itu. Masalahnya adalah: kapankah rakyat Indonesia akan berkata bahwa sudah cukup apa yang terjadi itu dan kapankah mereka akan menuntut pertanggungjawaban dan keadilan, angka-angka statistik yang benar, dan 'cetak biru' yang konkrit untuk menyelesaikannya?

Hampir di semua negara, dua bencana yang terjadi baru-baru ini - peristiwa tenggelam yang mengerikan dari kapan 'Satria Nusantara" dan 'hilang'-nya pesawat Boeing 737 Adam Air dengan 102 penumpang - sudah lebih dari cukup untuk memaksa menteri kabinet untuk mengundurkan diri. Di Indonesia, kedua tragedi ini dipandang (atau ditampilkan) hanya sebagai suatu nasib buruk lainnya belaka tanpa meminta pertanggungjawaban atau akuntabiltas siapa pun juga.

Pers dan media massa Indonesia telah melaporkan secara detail masing-masing dan setiap bencana itu. Tetapi mereka gagal untuk menegaskan bahwa apa yang terjadi itu adalah suatu keadaan luar biasa dan tidak dapat ditoleransi, bahwa mungkin tidak ada negara besar lainnya di dunia yang mengalami demikian banyak korban manusia yang tidak semestinya terjadi karena bencana buatan manusia atau bencana yang sesungguhnya bisa dicegah. Upaya mengaitkan demikian banyak bencana dengan korupsi dan sistem sosial ekonomi telah ditolak sama sekali. Surat kabar Indonesia terkemuka Jakarta Post, baru-baru ini memberangus komentar ini, dan menolak menerbitkannya di halaman-halamannya.

Sejak Desember 2004, Indonesia telah kehilangan sekitar 200 ribu orang rakyatnya dalam berbagai bencana, tidak termasuk kecelakaan kenderaan bermotor di jalan raya dan konflik bersenjata yang terjadi di seluruh kepulauan Indonesia. Jumlah itu lebih besar dari jumlah korban di Irak pada saat yang sama, juga lebih besar dari korban yang jatuh di Sri Langka atau di Peru selama perang saudara yang demikian lama.

Sungguh, banyak orang Indonesia yang hidup dalam keadaan berbahaya dan penuh risiko seperti mereka yang hidup di daerah yang tercabik-cabik oleh perang. Sebagian besar mereka tidak menyadarinya, oleh karena statistik komparatif atau tidak tersedia atau telah ditekan. Indonesia adalah miskin, tetapi masih berada dalam posisi untuk melindungi sebagian dari warganya yang rentan. Masalah utama adalah tidak adanya kehendak politik (political will). Cukup banyak semen dan batu bata untuk membuat bendungan dan dinding untuk menghambat tsunami, untuk memperkuat bukit-bukit di sekitar kota-kota, yang terancam akan dikuburkan oleh tanah longsor.

Suatu penglihatan sekilas di sekitar Jakarta berlusin-lusin shopping malls baru dibangun di beberapa tempat, dimana istana-istana mewah dari pejabat-pejabat yang korup telah memakan berhektar-hektar tanah. Keengganan untuk menyelesaikan masalah mempunyai akarnya pada korupsi. Badan-badan usaha serta pejabat-pejabat lokal telah mengemban gkan kemampuan khusus untuk mengeruk keuntungan dari apa pun juga, bahkan dari bencana dan dari penderitaan berjuta-juta rakyatnya sendiri.

Dalam kalimat sederhana, korupsi adalah pencurian dari publik. Tetapi jika korban yang harus dibayar harus dihitung dengan hilangnya ratusan ribu nyawa, ia menjadi pembunuhan massa.

Andre Vitchek adalah Novelis, jurnalis, produser film, salah seorang pendiri dari Mainstay Press (www.mainstaypress . org), Senior Fellow pada Oakland Institute (www.oaklandinstitute.org < http://te.org/>). Saat ini ia tinggal dan bekerja di Asia Tenggara dan bisa dihubungi pada alamat email andre-wcn@usa.net. Naskah aslinya berjudul "Indonesia: Natural Disasters or Mass Murder?", dimuat dalam International Herald Tribune dan The Financial Times, 12 Februari 2007, dikirimkan via e-mail oleh Duta Besar RI di Ceko,

(Dari Prof Dr Salim Said, MA,MAIA, dan diterjemahkan oleh Dr. Saafroedin Bahar, Komnas HAM.)

Baca Versi Bahasa Inggris (Original) di sini:

Sunday, March 18, 2007

Sekolah Swasta & Bilingual: APPENDIX

Sebagi sedikit informasi tambahan buat para orang tua mengenai program bilingual, saya tampilkan hasil riset ini. Data ini hanya sebagai contoh saja. Saya berikan ini dalam bahasa Inggris (teks asli). Buat orang tua, cukup memahami yang Bold saja. Kalau tidak sangup memahaminya, coba saja diartikan kata per kata, secara pelan-pelan, dan rasakan sendiri apa yang anda lakukan terhadap anak anda setiap hari di sekolah bilingual dia.
RESEARCH ON BILINGUAL EDUCATION
Some highlights:
· During the first five years, children are learning their primary language at a rapid pace. Because language and thought are interdependent, a firm command of the native language is vital for conceptual development (Cummins, 1989; Wolfe, 1992; Wong-Fillmore, 1991).
· Children under the age of five have not reached a stable enough command of their native language not to be affected by the immersion in English-only classrooms [ = mereka pasti terpengaruh secara negatif kalau masuk kelas immersion di bawah umur 5 tahun, karena L1nya belum stabil] that they typically encounter (Wong-Fillmore, 1991). Thus, acquisition of English as a second language by young children may result not in bilingualism, but in the erosion or loss of their primary language, dubbed "subtractive bilingualism" by Lambert (cited in Wong-Fillmore, 1991).
· Conversely, when children are able to learn their primary language with all its richness and complexity, they are able to transfer these skills to a new language. (Wolfe, 1992).
· Young children who are forced to give up their primary language and adjust to an English-only environment may not only lose their first language, but may not learn the second language well (Wong-Fillmore, 1991).
· When children have only a partial command of two languages, they may mix both languages in what Selenker (1972) called "fossilized versions of inter-languages," rather than using fully formed versions of the target languages (Wong-Fillmore, 1991). This inability to speak any language with proficiency puts children at high risk for school failure.
· The loss of the heritage language [bahasa ibunya] can seriously jeopardize children's relationships with their families, who may not be fluent in English. The inability to communicate with family members has serious consequences for the emotional, social, and cognitive development of linguistically diverse children (Cummins, 1989; Wolfe, 1992; Wong-Fillmore, 1991).
· Creating a classroom environment that values and accepts children's home culture and language is the first step in helping children feel proud, not ashamed, of their "mother tongues, their origins, their group, and their culture" (Skutnabb-Kangas & Cummins, 1988). Bilingual education, in which children are encouraged to use their first languages while supporting their acquisition of English, is optimal.
· Many researchers and educators, however, contend that constant correction can have a damaging effect on children's self-esteem, attitude toward school, and ability and motivation to learn to read and speak standard English (Delpit, 1995; Cummins, 1988).
[Seorang “Guru” yang tidak mengerti pendidikan bahasa barangkali akan selalu mengoreksi bahasa Inggris yang salah di kelas. Ini tidak perlu dilakukan. Dampak emosionalnya negatif sekali. Guru bahasa harus tahu kapan perlu dikoreksi dan kapan boleh dibiarkan saja.]
ACQUIRING A SECOND LANGUAGE FOR SCHOOL
Language development. Linguistic processes, a second component of the model, consist of the subconscious aspects of language development (an innate ability all humans possess for acquisition of oral language), as well as the metalinguistic, conscious, formal teaching of language in school, and acquisition of the written system of language. This includes the acquisition of the oral and written systems of the student's first and second languages across all language domains, such as phonology (the pronunciation system), vocabulary, morphology and syntax (the grammar system), semantics (meaning), pragmatics (the context of language use), paralinguistics (nonverbal and other extralinguistic features), and discourse (formal thought patterns). To assure cognitive and academic success in a second language, a student's first language system, oral and written, must be developed to a high cognitive level at least through the elementary-school years.
Academic development. A third component of the model, academic development, includes all school work in language arts, mathematics, the sciences, and social studies for each grade level, Grades K-12 and beyond. With each succeeding grade, academic work dramatically expands the vocabulary, sociolinguistic, and discourse dimensions of language to higher cognitive levels. Academic knowledge and conceptual development transfer from the first language to the second language; thus it is most efficient to develop academic work through students' first language, while teaching the second language during other periods of the school day through meaningful academic content. In earlier decades in the United States, we emphasized teaching the second language as the first step, and postponed the teaching of academics. Research has shown us that postponing or interrupting academic development is likely to promote academic failure. In an information driven society that demands more knowledge processing with each succeeding year, students cannot afford the lost time.
Cognitive development. The fourth component of this model, the cognitive dimension, has been mostly neglected by second language educators in the U.S. until the past decade. In language teaching, we simplified, structured, and sequenced language curricula during the 1970s, and when we added academic content into our language lessons in the 1980s, we watered down academics into cognitively simple tasks [tugas2 sengaja dibuat lebih mudah supaya bisa dipelajari di L2]. We also too often neglected the crucial role of cognitive development in the first language. Now we know from our growing research base that we must address all of these components equally if we are to succeed in developing deep academic proficiency in a second language.
First and second language acquisition: A lifelong process. To understand the processes occurring in language acquisition during the school years, it is important to recognize the complex, lifelong process that we go through in acquiring our first language and the parallel processes that occur in second language acquisition. Development of a complex oral language system from birth to age five is universal, given no physical disabilities and no isolation from humans. But the most gifted five-year-old entering kindergarten is not yet half-way through the process of first language development. Children from ages 6 to 12 continue to acquire subtle phonological distinctions, vocabulary, semantics, syntax, formal discourse patterns, and complex aspects of pragmatics in the oral system of their first language (Berko Gleason, 1993). In addition, children being formally schooled during these years add reading and writing to the language skills of listening and speaking, across all the domains of language, with each age and grade level increasing the cognitive level of language use within each academic subject. An adolescent entering college must acquire enormous amounts of vocabulary in every discipline of study and continue the acquisition of complex writing skills, processes that continue through our adult life as we add new contexts of language use to our life experience. As adults we acquire new subtleties in pragmatics, as well as the constantly changing patterns in language use that affect our everyday oral and written communication with others. Thus first language acquisition is an unending process throughout our lifetime (Berko Gleason, 1993; Collier, 1992a). Second language acquisition is an equally complex phenomenon. We use some of the same innate processes that are used to acquire our first language, going through developmental stages and relying on native speakers to provide modified speech that we can at least partially comprehend (Ellis, 1985; Hakuta, 1986). However, second language acquisition is more subject to influence from other factors than was oral development in our first language. When the context of second language use is school, a very deep level of proficiency is required.
See Also:
Links untuk semua bagian yang lain:

Sekolah Swasta & Bilingual Bag. 5/5

MOHON ANAK YATIM DIPIKIRKAN JUGA
Dengan penuh kehormatan, saya sangat bermohon kepada para orang tua untuk memikirkan anak orang lain juga, dan bukan hanya anak anda sendiri di sekolah swasta yang cukup mahal. Barangkali sebagian besar dari orang tua yang membaca tulisan saya ini tergolong “orang mampu”. Tetapi ada banyak orang lain di negara ini yang sangat tidak mampu: anak yatim dan anak miskin. Kita bisa mengubah dunia mereka dengan pemberian kecil.
Saya mohon setiap orang tua mencari satu anak yatim atau anak miskin yang tinggal di dekat rumah anda dan berikan dia Rp. 500.000 per bulan. Boleh lebih, dan boleh ditambah dengan membiayai sekolahnya juga. Sebenarnya uang itu bukan untuk bayar uang sekolah, tetapi untuk si anak secara pribadi supaya dia bisa beli buku, komik, pencil, kertas, kreyon, lem, seragam (kalau sudah rusak), kaos kaki, sepatu, baju atau mainan. Kalau seorang anak yatim atau anak miskin diberikan uang berapa saja, dunia dia bisa berubah total. Mungkin dia menjadi lebih semangat belajar dan tidak putus asa seperti sebelumnya. Mungkin dia bisa berhenti jualan di pinggir jalan. Mungkin dia bisa beli mainan yang sebelumnya tidak pernah ada, dan sebagainya. Setiap bulan anda bisa bertanya tentang apa yang dia beli dengan uang anda pada bulan sebelumnya.
Cukup dimulai dengan satu anak saja supaya tidak terasa berat. Misalnya anak dari si Ibu yang punya warung rokok di depan rumah. Mulai dengan jumlah uang yang sekecil 200,000 yang insya Allah untuk kita yang tergolong mampu tidak akan terasa. Kalau mau memberikan lebih banyak uang, silahkan. Kalau mau memberikan kepada 10 anak sekaligus, silahkan. Yang penting adalah niat untuk membantu anak orang lain, terutama anak yatim. Satu anak cukup untuk permulaan.
Utamakan anak yang dekat rumah dulu. Bayangkan kalau seorang anak yatim di dekat rumah anda mendengar komentar dari orang lain bahwa anda sering pergi ke Tangerang dan Bogor untuk memberikan sumbangan berupa uang dan barang kepada anak yatim yang lain, tetapi anak itu dekat rumah anda tidak pernah mendapat apa-apa. Bukannya dia akan langsung sakit hati? Dia lebih berhak menerima duluan karena Allah telah menempatkan dia di sebelah anda supaya anda memperhatikannya. Anda malah ke tempat yang jauh untuk mencari orang yang “menderita”. Bantulah yang di depan mata dulu, yang lain bisa menyusul nanti, insya Allah.
Lihat baju di kamar anak anda. Kalau anak anda memiliki 30 kaos, berarti dia sanggup sumbangan 3-5 kepada anak yang lain. Anak anda harus disuruh memilih dan memisahkan baju sendiri untuk disumbangkan dan anak anda yang serahkan. (Biarkan dia pilih sendiri supaya anda tidak menyumbang salah satu baju favorit dia). Sesudahnya, ajak dia diskusi tentang keadaan dia sebagai anak yang mampu dan ajak dia mensyukuri semua nikmat yang Allah berikan. Apakah anda pernah melakukan sujud syukur bersama dengan anak anda di kamarnya setelah dia dibelikan mainan baru? Kalau tidak pernah, apakah dia akan menjadi terbiasa bersyukur kepada Allah atau menjadi biasa dimanjakan dan dibelikan segala sesuatu yang dia inginkan?
Lihat koleksi buku di kamar anak anda. Kalau dia sudah memiliki puluhan sampai ratusan buku, yang jarang/tidak pernah dibaca (karena selalu sibuk main Play Station II) maka buku yang sudah tidak disenangi lagi bisa dia pilih dan memisahkan untuk disumbangkan. Bisa dikasih kepada anak yatim yang anda sponsori, bisa disumbangkan ke sebuah SD Negeri dekat rumah (cek dulu dengan Kepala Sekolah kalau buku itu cocok/dibutuhkan), dan juga bisa disumbangkan kepada Komunitas 1001 Buku:
Saya punya beberapa teman di organisasi ini dan saya yakin pada niat mereka yang sangat tulus untuk mengajak semua anak belajar membaca, termasuk anak yatim, anak miskin dan anak jalanan. Kalau anak anda sudah masuk SMP atau SMA, ataupun sudah lulus sekolah, diskusi dengan dia dan kalau dia setuju, serahkan semua buku anaknya kepada salah satu kelompok di atas. Yang jelas anak anda tidak membutuhkan lagi, dan buku itu hanya didiamkan saja di rak buku. Buku2 ini bisa mengubah dunia untuk anak kecil yang lain.
Jangan pikir dua kali, laksanakan saja. Silahkan coba yang sedikit dulu, dan kalau senang, tambahkan lagi.
Dan mungkin anda bisa bertanya kepada sekolah swasta anak anda tentang kenapa tidak ada beasiswa satupun untuk anak yatim masuk sekolah itu? Kata seperti “Social Responsibilty” ditempelkan di tembok dengan arti orang miskin akan diperhatikan, asal mereka tetap di luar saja. (“Kalau isi satu kursi di kelas dengan anak yatim yang pintar tapi tidak sangup bayar, sekolah akan rugi dong!”) Yang utama “social responsibility” duluan atau bisnis duluan? Kenapa tidak bisa sekaligus? Sebuah sekolah swasta bisa membuat suatu kebijakan: batas maksimum murid di setiap kelas di SD adalah 24 anak… dan yang ke 25 selalu disediakan untuk seorang anak yatim! Apa susahnya?
KENAPA GENE MEMBUAT ARTIKEL PENDIDIKAN?
Setiap bertemu dengan orang tua, dan orang tua itu tahu bahwa saya seorang guru, mereka bertanya terus2an tentang sekolah swasta ini dan itu, dan bertanya tentang sistem pendidikan, terutama program bilingual. Daripada saya harus menjelaskan terus, saya rasa menulis artikel lebih bermanfaat. Sekarang saya cukup minta orang tua membaca tulisan saya.
Insya Allah niat saya membuat artikel tentang pendidikan semata-mata karena Allah dan untuk kepentingan anak2, orang tuanya dan masa depan bangsa. Saya tidak dibayar oleh siapa pun untuk membuat artikel saya dan saya tidak mendapat untung apa pun dari siapa pun (saya malah dihujat oleh salah satu sekolah). Kalau seandainya ada orang tua yang berfikir bahwa saya ada tujuan spesifik untuk menjatuhkan atau mempromosikan sekolah2 tertentu, maka perlu dijelaskan bahwa saya tidak ada ikatan dengan sekolah manapun dan juga tidak “membenci” sekolah manapun. Saya independen dari semua sekolah dan hanya ingin menulis tentang pendidikan supaya orang tua bisa mendapatkan wawasan yang seluas mungkin, dan mendapat pandangan baru yang barangkali sebelumnya tidak pernah didapatkan dari pihak yang lain.
GURU INDONESIA MANA?
Saya justru merasa sangat sedih bahwa saya harus melakukan ini sendiri tanpa bantuan dari para guru Indonesia. Mereka mempunyai banyak sekali informasi tentang kualitas sekolah yang rendah atau tinggi, dan juga tentang masalah2 lain yang terjadi di sekolah, tetapi mereka rata2 tidak berani bicara langsung kepada orang tua. Mereka takut kalau seandainya mereka memberitahu informasi ini kepada orang tua, walaupun untuk kepentingan anak, si orang tua akan langsung telfon sekolah dan menyatakan “Guru anak saya mengatakan ABCD!!! Jelaskan kenapa bisa begitu!!” Kalau seandainya hal itu terjadi, guru sangat takut akan dipecat.
Semoga para guru Indonesia bisa mendapatkan keberanian untuk membantu saya menyadarkan para orang tua bahwa sekolah swasta yang mahal dengan gedung yang mewah belum tentu mewujudkan ilmu akademis pada anak dengan cara yang terbaik. Bisa jadi sekolah swasta tersebut memang luar biasa bagusnya dan sangat menjamin kualitas ilmu yang didapatkan anak2. Tetapi sekarang, insya Allah, para orang tua akan makin sadar bahwa sebuah yayasan yang hanya sekedar membangun gedung yang mewah, tidak secara automatis berarti bahwa mereka mengerti caranya mengelola proses pendidikan yang terjadi di dalamnya. Kalau orang tua sudah menyadari hal itu, dan matanya sudah terbuka, berarti tujuan saya sudah tercapai dan sekarang saya bisa mencari tugas lain yang lebih bermanfaat bagi orang tua dan anak yang beriman kepada Allah.
KESIMPULAN
Insya Allah orang tua sudah pahami semua yang saya jelaskan tentang sekolah swasta dan program bilingual sehingga tidak ada pertanyaan lagi. Mungkin pertanyaan dari orang tua tinggal satu saja: “Apakah Gene bisa memberikan kita daftar semua sekolah swasta dengan rangkin paling bagus sampai paling buruk?” Maaf, saya tidak punya daftar itu dan kalau saya berusaha untuk membuatnya, akan makan waktu yang lama sekali dan biaya yang besar untuk melakukan survei ke mana2. Dan hasilnya akan tetap subyektif sekali dan bukan obyektif. Di Jakarta Post saya baca bahwa ada 3.023 SD di Jakarta dan dari jumlah itu 762 adalah sekolah swasta, berarti 25% dari jumlah total. Apakah semuanya perlu diperiksa untuk menentukan sekolah mana yang terbaik?
Saya tetap tidak bisa memberikan referensi terhadap suatu sekolah tertentu kepada para orang tua. Padahal pasti ini yang paling diinginkan orang tua, dan saya memang mendapatkan banyak email seperti itu. Orang tua ingin “diberitahu” saja sekolah mana (Sekolah X) yang paling baik dari semua supaya mereka bisa berlomba2 masukkan anak mereka sebelum orang lain mengisi kursi.
Apakah itu saja yang perlu dilakukan? Memberitahu saja sekolah mana yang paling baik? Kalau saya menyebutkan sebuah nama, dan tiba2 Sekolah X itu “diserang” oleh dua ribu orang tua baru, sehingga pemilik sekolah melihat kesempatan buka cabang/franchise, apakah ada jaminan bahwa Sekolah X itu akan tetap bagus? Atau apakah juga sangat mungkin bahwa seorang pengusaha akan melihat kesempatan bisnis baru? Secara automatis sebagai sekolah terbaik se-DKI (menurut si Gene), biaya masuk akan naik tinggi. Dan pengurus sekolah akan berfikir “Hei, kita butuh lebih banyak guru Bule, dan kurikulum IB, dan Program Bilingual, dan gedung baru yang lebih mewah dari ini, dan Multiple Intelligences, dan, dan, dan…” karena inilah yang dikejar orang tua. Berarti sekolah akan berubah menjadi siap menyediakan apa saja yang ingin “dibeli” oleh dua ribu “customer” baru. Sebuah peluang bisnis baru yang baik sekali. (“Did I hear someone say Franchise?”).
Saya tidak yakin bahwa semua masalah di sekolah swasta ini akan diselesaikan, dan beban yang dirasakan orang tua akan hilang, hanya dengan menyebutkan nama sebuah sekolah yang (pada saat ini) tergolong baik. Justru dengan menyebut nama sekolah itu, kinerja sekolah bisa berubah total pada saat mereka melihat berapa banyak orang tua yang tiba2 hubungi sekolah karena mereka merasa “desperate” dan siap bayar mahal untuk mendapatkan pendidikan yang bermutu. Dan harus diingat bahwa jumlah kursi di Sekolah X akan tetap sama dengan kemarin, dan barangkali sudah ada “waiting list”. Jadi kalau tiba-tiba ada 2 ribu (atau lebih?) orang tua yang ingin daftarkan anaknya karena mendapat referensi dari Gene, kira2 sekolah bisa melakukan apa? (“Did I hear someone say Franchise?”).
KESIMPULAN: PROGRAM BILINGUAL?
Apakah anak anda membutuhkan program bilingual di sekolah? Menurut saya, program bilingual ini tidak begitu utama.
Dari semua yang saya bahas di dalam artikel ini, insya Allah sudah jelas bagi orang tua bahwa terlalu banyak sekolah swasta (bukan semuanya) menyediakan program bilingual melalui proses “asal”! Mereka tidak memiliki kurikulum yang terbentuk untuk mewujudkan anak bilingual dengan cara terbaik, guru mereka tidak terlatih (terutama yang Bule), bantuan seperti Pull Out Program tidak ada karena sekolah tidak mengerti betapa pentingnya program itu untuk membantu anak baru, dan seterusnya. Sekolah ini hanya buru-buru menyediakan “barang” yang ingin dibeli oleh “customer” mereka.
Sekarang saya ingin memberikan dua pilihan kepada orang tua:
  1. Utamakan ilmu akademis dan perkembangan kognitif (daya pikir) anak yang tinggi di dalam bahasa Ibunya, atau
  2. Utamakan bahasa Inggris.
Saya dengan sengaja tidak memberikan pilihan ketiga yaitu ilmu akademis yang tinggi dan sekaligus mendapat bahasa Inggris. Kenapa? Karena dari semua yang telah saya jelaskan di atas, saya sangat meragukan kemampuan dari sebgaian besar sekolah swasta baru di sini untuk mewujudkan kedua skil tersebut pada saat yang sama. Karena program bilingual dibentuk dengan cara “asal bikin” supaya mendapat customer, maka secara automatis ada dampak negatif terhadap ilmu akademisnya. Kalau bahasa anak tidak baik, bagaimana mungkin dia bisa memahami konsep yang rumit, yang di dalam bahasa Ibunya sudah cukup berat?
Karena sistem sekolah swasta di sini sudah sedemikian rusak (karena terpusat pada bisnis dan profit), maka saya hanya melihat dua pilihan nyata bagi orang tua: bahasa Inggris, atau ilmu akademis! Bahasa asing bisa didapatkan nanti di SMP dan SMA, dan walaupun ada kemungkinan anak tidak akan menjadi selancar Native Speaker, sebagai imbalan, dia bisa menjadi pintar sekali di dalam bahasa Ibunya.
Terus-terang saja, saya lebih ingin bertukar pikiran dengan seseorang yang kurang lancar dalam bahasa Inggris dan memiliki logat tebal, tetapi dari apa yang dia bicarakan langsung jelas bahwa dia adalah orang yang sangat pintar, daripada saya harus berbicara dengan seseorang yang sangat lancar, tetapi mohon maaf, dia agak bodoh dan pikiran dia terlalu sederhana!
Anda ingin mendapat anak seperti apa? Lancar dengan risiko kurang pintar, atau pintar dengan risiko kurang lancar dalam sebuah bahasa asing?? Silahkan berfikir sendiri.
Kalau seandainya kita berada di negara lain, seperti Kanada, dan sekolah yang kita bicarakan adalah sekolah negeri dan bukan swasta, dan ada ahli dari Diknas dan universitas yang terus2an memantau perkembangan program bilingual ini, maka saya akan hapus 90% dari artikel ini karena sudah tidak tepat lagi. Tetapi kita tidak berada di Kanada. Dan anak anda bukan dijaga dan diajar dengan sebaik mungkin, melainkan dijadikan sebuah kelinci percobaan di dalam sebuah program bahasa asing yang diadakan oleh sekelompok pengusaha.
Untuk kepentingan masa depan anak anda, saya mohon orang tua berfikir lagi tentang keutamaan program bilingual di sekolah swasta anak anda. Kalau anda merasa sangat yakin bahwa anak anda memang membutuhkan bahasa asing itu, silahkan saja daftarkan di sekolah bilingual, tetapi saya mohon agar anak dipantau terus untuk tanda2 stres, ganguan terhadap perkembangan daya pikir dan perkembangan ilmu akademisnya. Ini harus dilakukan oleh orang tua (walaupun barangkali tidak merasa sanggup) karena anda tidak bisa percaya kepada pihak sekolah untuk melakukannya dengan benar.
Kalau anda merasa ragu2 dan tidak bisa memutsukan antara Bilingual atau tidak, saya sarankan lebih baik untuk ditinggalkan saja untuk saat ini. Bahasa bisa didapatkan nanti (saya dapat bahasa Indonesia dari umur 20 tahun ke atas), tetapi gangguan terhadap emosi anak, rasa percaya diri, citra diri, daya pikir, dan ilmu akademisnya akan jauh lebih sulit untuk diperbaiki nanti kalau memang ada masalah yang muncul. Apalagi kalau baik sekolah maupun orang tua tidak menyadari ada masalah.
SELESAI
Tujuan saya membuat artikel tentang pendidikan hanya untuk membuka mata orang tua. Saya merasa sedih ketika ada orang tua bertemu dengan saya dan menyatakan ada niat mencabut anak dari Al Azhar (padahal tidak ada masalah) dan memindahkannya ke sebuah sekolah swasta yang baru yang memiliki gedung mewah, Bilingual, Multiple Intelligences, guru Bule, sangat mahal, dsb. Kalau saya bertanya kepada orang tua, Multiple Intelligences itu apa, atau program Bilingual disusun seperti apa, rata2 mereka tidak bisa menjawab. Karena sering mendengar istilah tersebut, mereka membuat asumsi bahwa sekolah yang mengadakan “barang” ini adalah sebuah sekolah yang jauh lebih maju daripada yang lain. Sayangnya, persepsi itu tidak benar. Dan menurut saya anak itu akan lebih baik kalau tetap pada Al Azhar saja, karena walaupun tidak sempurna, sudah jelas ada banyak lulusan yang berkualitas dan pihak sekolah itu tidak terbiasa melakukan “eksperimen” terhadap program pendidikan anak. (Sebuah sekolah swasta yang bilingual, tetapi tidak memiliki program yang benar, guru yang terlatih, dsb., justru sedang melakukan eksperimen pendidikan terhadap anak2 itu karena hasil yang diharapkan merupakan sebuah “tebakan”).
Bisa jadi ada sebuah sekolah swasta baru yang memang bagus sekali dan semua anak menjadi bilingual tanpa masalah. Pertanyaan saya adalah: apakah hal itu terjadi karena rencana sekolah memang terbentuk untuk mewujudkan hasil seperti itu? Atau apakah hal itu terjadi secara kebetulan saja? Dan apakah ada data yang menjelaskan nasib anak yang tidak berhasil? Orang tua harus waspada karena dalam hal ini, pemilik sekolah adalah pengusaha di atas segala2nya dan dia akan siap mengatakan apa saja yang ingin didengarkan orang tua supaya orang tua menjadi siap bayar! Pemilik sekolah belum tentu merupakan “teman” anda. Bisa jadi dia tergolong orang yang tidak jujur dan licik. Masalahnya adalah kita sulit untuk membedakan antara pemilik sekolah yang sungguh2 ingin mendidik anak anda dengan sebaik mungkin dan pemilik yang siap berbohong asal terima uang. 
Apakah anda masih ingat kasus tukang ikan di Jakarta yang mengoleskan ikannya dengan “formalin”? Yang penting bagi dia adalah menjual ikan. (Awas Formalin di Makanan Kita) Dia sama sekali tidak peduli pada kesehatan kita. Bisa jadi pemilik sekolah anak anda menyediakan Multiple Intelligences, Bilingual, guru Bule, Kurikulum IB dsb. dengan niat yang sama: yang penting hanya “menjual kursi” di dalam kelas! Barangkali dia tidak peduli pada apa yang terjadi pada anak anda pada 10-20 tahun mendatang! Tetapi kalau dia ditanyakan, dia pasti mengatakan “peduli”. Dan kalau si tukang ikan ditanyakan, dia pasti mengatakan bahwa ikannya “segar”. Orang tua harus tetap bertindak dengan waspada dan bijaksana, dan harus selalu siap menganalisa dan mengritik apa yang terjadi di sekolah.
Kalau saya mendapat informasi tentang satu atau beberapa sekolah swasta yang saya yakini bagus, saya akan membuat laporan di Blog/email dan membagi informasi itu dengan orang tua. Tetapi kalau sekolah itu benar2 “diserang” oleh orang tua yang ingin daftarkan anaknya, maka saya tidak tahu apa yang akan terjadi sesudahnya.
Terima kasih kepada semua orang tua atas waktunya untuk membaca tulisan saya, dan semua email positif yang telah dikirim kepada saya. Semuanya langsung dibaca, tetapi saya mohon waktu untuk membalas semuaya satu per satu. Semoga anak anda mendapatkan pendidikan yang baik dan bermutu di salah satu sekolah swasta, dengan pemantauan secukupnya dari anda. Amin amin ya robbal alamin.
Wabillahi taufiq walhidayah
Wassalamu’alaikum wr.wb.,
Mr. Gene Netto