Tuesday, June 10, 2008

FPI dan “berita” – mana yang benar?

Assalamu’alaikum wr.wb.,

Setelah beberapa kali baca komentar tentang FPI dan kejadian Monas di koran, situs berita, milis dan juga email dari teman, dan melihat bahwa hampir semua berita itu menyudutkan FPI, saya jadi ingat tentang waktu saya pernah bertemu dengan Habib Rizieq beberapa tahun yang lalu. Saat itu, dia berceramah di sebuah dialog antar agama (dan saya hadir).

Saya ingat Pak Habib ceritakan bahwa anak buahnya diundang warga di Jakarta Utara yang sangat tidak suka adanya kasino illegal di lingkungan mereka. (Ada perjudian, pelacur, narkoba, dst. di satu lokasi itu). Warga sudah lapor ke polisi berkali2 tetapi polisi tidak pernah ambil tindakan. (Katanya ada jenderal Polisi yang melindungi kasino itu). FPI datang dan melakukan demo serta orasi bahwa kasino ini ditolak oleh warga setempat dan harus bubar. Media massa juga diundang dan banyak yang hadir.

Tiba-tiba di tengah orasi (kata Pak Habib), FPI diserang oleh preman yang menjaga kasino, berjumlah ratusan orang (penjaga preman, serta pasukannya yang baru dihadirkan hari itu). Di tengah penjaga itu ada yang punya pistol dan golok, sedangkan orang FPI punya tongkat bambu dan banyak juga yang tidak “bersenjata” alias pakai tangan kosong. (Saya lupa kalau dia katakan ada orang FPI yang bawa golok atau tidak).

Terjadi keributan besar karena FPI, daripada melarikan diri, melawan para preman. Semuanya direkam oleh wartawan.

Setelah itu, menjadi berita heboh: “FPI Menyerang Warga Tak Bersalah Di Jakarta Utara.”

Liputan yang masuk tivi juga menunjukkan FPI “menyerang” duluan. Kata pak Habib, dia langsung telfon wartawan yang dia kenal secara pribadi, yang dia lihat di situ merekam semua. Dia tanya kenapa berita menjadi “begini”.

Kata Pak Habib, semua wartawan yang ditelfon satu per satu itu mohon maaf, dan mengaku semua editing dikontrol oleh redaksi mereka yang tidak mau tayangkan berita seperti yang berikut ini:

“FPI datang atas permintaan warga untuk menolak kehadiran kasino ilegal yang dilindungi oknum polisi, dan setelah diserang, FPI membela diri terhadap preman yang bawa pistol dan golok.”

Kata wartawan itu, “FPI DISERANG oleh preman yang menjaga kasino ilegal” bukanlah berita, tetapi “FPI menyerang warga tak bersalah” adalah berita yang sangat bagus. Dari pandangan mereka, “berita” yang paling heboh adalah yang terbaik.

Jadi, berita yang masuk tivi dan koran hanya: “FPI Menyerang Warga Tak Bersalah Di Jakarta Utara.” Tayangan di tivi sudah diedit sehingga FPI “menyerang” menjadi nampak terus, tetapi anggota FPI yang diserang (kena luka tembak dan bacokan golok), tidak nampak sama sekali.

Saya tidak tahu benar-salah ada di mana, tetapi pada saat saya mendengar Habib Rizieq bercerita begitu, saya tidak mendapat kesan bahwa dia adalah tukang bohong yang asal membenarkan FPI.

Kemudian, dia bercerita tentang kejadian yang kedua di mana dia ketemu dengan salah seorang Kapolda (saya lupa apa di Jakarta Utara atau tidak) dan ceritakan tentang klub penari bugil dan tempat pelacuran yang ada di wilayah Kapolda tersebut.

Dengan nada sindir, di polisi balik tanya apakah Pak Habib melihat dengan mata sendiri? Kalau tidak, bisa dikatakan “fitnah” saja, karena klub tersebut tidak ada. Mana buktinya?

Karena dapat tanggapan seperti itu, Pak Habib ambil keputusan untuk kirim anak buah ke klub itu untuk kumpulkan “bukti”. (Mereka tahu ada klub penari bugil karena ada laporan dari warga juga). Setelah dilatih beberapa minggu supaya keimanannya kuat, beberapa anak buah dikirim ke klub dengan kamera tersembunyi di dalam tas. Mereka masuk, merekam sebanyak2nya, dan setelah keluar membuat catatan dari apa yang baru saja disaksikan.

Semuanya, berupa catatan pribadi, harga masuk, jam operasi, lokasi, jumlah pengunjung, “fasilitas” dan “pelayanan” yang ada di dalam, harganya, jumlah penjaga, serta foto dan rekaman dijadikan satu arsip.

Kata Pak Habib, dia mengantarkan dan serahkan kepada Pak Kapolda sendiri.

Beberapa hari kemudian, ada hasil: Pak Habib ditangkap dan ditahan polisi.

(Saat Pak Habib cerita begitu, semua hadirin ketawa keras karena begitu kaget, termasuk semua orang non-Muslim!)

Benar-salah saya tidak tahu. Tetapi setelah bertemu langsung dengan Habib Rizieq dan melihat cara halus yang dia gunakan untuk menjawab semua pertanyaan dari orang non-Muslim, saya mendapat pandangan yang 100% berbeda tentang dirinya dan kelompoknya. (Setelah acara selesai, saya maju dan ngobrol beberapa saat dengan Pak Habib).

Sekali lagi, saya ingin tegaskan bahwa saya tidak setuju dengan penyerangan fisik yang dilakukan satu kelompok terhadap satu kelompok lain. Tetapi dari pengalaman yang dijelaskan di atas, saya siap percaya ada hal-hal yang tidak nampak di belakang berita yang nampak di tivi dan koran sekarang.

Saya juga bisa percaya ada unsur “sengaja” atau “rekayasa” di dalam peristiwa Monas dan peristiwa-peristiwa lain yang terjadi di negara ini. Seharusnya kita semua lebih cerdas dalam menganalisa berita dan tidak menerima secara mentah apa saja yang masuk tivi. Kalau sesuatu “masuk tivi” tidak automatis benar.

Demikian saja yang saya pahami. Semoga bermanfaat sebagai renungan.

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene Netto

6 comments:

  1. saya ga pingin komentar panjang-panjang...hanya satu: "Aku benci Yahudi". karena merekalah asal-muasal semua sistem kehidupan jadi terbolak-balik ga karuan begini. semuanya hanya mengandalkan profit profit dan profit belaka.mengapa semuanya begitu memuja gaya hidup orang Yahudi??saya benar-benar tidak mengerti dengan dunia ini!!mau diapakan sih bumi ini???

    dari,
    NAKULA
    yang sedang marah!!

    ReplyDelete
  2. Hari ini (Rabu, 11 Juni 08) di halaman depan Jakarta Post ada 2 artikel besar tentang… (apa lagi) Ahmadiyah dan FPI.
    Tidak ada masalah lagi di negara ini atau manca negara yang lebih utama.
    Harga BBM naik? Bukan masalah.
    Jumlah anak yang putus sekolah sejak BBM naik pasti meningkat? Bukan masalah.
    Warga miskin mati kelaparan? Bukan masalah.
    Korupsi jalan terus? Bukan masalah.
    Korban Lapindo tetapi tidak bisa hidup atau makan dengan tenang? Bukan masalah.
    Skandal seks di DPR lagi? Bukan masalah.
    Berapa banyak masalah yang yang seharusnya mendapatkan sorotan dari koran yang profesional?

    Ternyata, FPI dan Ahmadiyah jauh lebih utama. (Di halaman dalam, dibahas lagi).
    Selamat deh. Pembentukan opini masyarakat yang profesional…

    ReplyDelete
  3. Saya berpendapat bahwa berita-berita tentang FPI ini sangat menguntungkan pemerintah. Saat ini media terfokus pada pemberitaan tentang FPI & Habib Riziek sehingga berita -berita lain yang lebih penting diabaikan seperti kenaikan BBM, Pemberian BLT yang tidak jelas, kasus korupsi seorang jaksa dan masih banyak kasus yang lain. Apa memang pemerintah sengaja untuk mengalihkan berita-berita yang lebih penting itu.

    Terkait kasus FPI & Ahmadiyah, saya sangat heran dengan pendapat Gus Dur yang mengatakan bahwa beliau akan membela Ahmadiyah sampai mati dengan alasan hak kebebasan beragama. Sebagai tokoh Islam (NU) seharusnya berhati-hati dalam mengutarakan pendapat. Apakah tidak terpikirkan akan hak ALLAH untuk dibela (bukan Allah yang dibela tapi ajaran ttg aqidah yang benar)

    Sangat mengherankan lagi tidak banyak para pengikut yang protes dengan ide Gus Dur tersebut, bahkan ketika Gus Dur terbang ke Amerika untuk menerima piagam perhargaan dari Yahudi, para Nahdiyin tidak berdemo untuk membela saudaranya di Palestina yang notabene disakiti oleh kaum Yahudi itu. Tapi pada saat Gus Dur terkena kasus Brunei Gate, Bulog Gate dan ada kasus yang lain sehingga Gus Dur diturunkan dari jabatan sebagai Presiden, Kaum Nahdiyin beramai-ramai membela beliau. Sekarang ketika Islam dilecehkan bahkan banyak kaum non-Islam ikut-ikutan membela Ahmadiyah, orang-orang NU pada kemana???

    Wassalam

    ReplyDelete
  4. Assalamu'alaikum.Warahmatullahi.Wabarakatuh.

    Terimakasih untuk opininya yang sangat jernih dan obyektif tentang FPI.

    Sayang, banyak sekali yang mengaku muslim tetapi tega memfitnah dan memutarbalikkan fakta mengenai perjuangan FPI dalam menegakkan amar ma'ruf nahi munkar.

    Saya mohon ijin untuk copas artikel akhi, akan saya angkat dalam sebuah thread di detik forum. Sebelumnya terimakasih.

    Wassalam.

    ReplyDelete
  5. assalamulalaikum wr wb
    aku setuju dengan semua yang diatas. Semua yang di TV dan koran pada rame rame "membantai" FPI. Dari dulu berita soal FPI selalu dikait kaitkan dengan penyerangan ke pihak lain. Sehingga terbentuk opini yang salah terhadap FPI. Dah gitu gak pernah ada lagi stasiun TV yang berani memberikan kesempatan bagi FPI untuk memberikan klarifikasi sebagai salah satu bentuk pembelaan diri.
    Buat aku sih, gak ada pentingnya lah pemerintah mempertahankan ahmadiyah, dan membantai FPI (kok jadi kebalik ya....????)

    ReplyDelete