Friday, May 30, 2008

Kasus Aborsi di Indonesia 2,5 Juta Setahun


Assalamu’alaikum wr.wb.,

Kemarin di blog, saya post berita dari Inggris yang menjelaskan praktek aborsi di sana. Saya bertanya berapa banyak aborsi terjadi di Indonesia sebagai bandingan. (Di Inggris, 193,737 aborsi pada tahun 2006 – data terakhir). Seorang pembaca kirim artikel dari Antara yang mengutip penelitian WHO di Indonesia. Diperkirakan tingkat aborsi di sini mencapai atau melebihi 2,5 juta kasus setiap tahun.

“Dari penelitian WHO, diperkirakan 20-60 persen aborsi di Indonesia adalah aborsi disengaja (induced abortion). Penelitian di 10 kota besar dan enam kabupaten di Indonesia memperkirakan sekitar 2 juta kasus aborsi, 50 persennya terjadi di perkotaan. Kasus aborsi di perkotaan dilakukan secara diam-diam oleh tenaga kesehatan (70%), sedangkan di pedesaan dilakukan oleh dukun (84%). Klien aborsi terbanyak berada pada kisaran usia 20-29 tahun.”

Jadi 2,5 juta itu perkiraan yang bisa jadi terlalu kecil karena barangkali jumlah kasusnya lebih besar lagi. Tetapi karena melanggar hukum, tidak ada yang kumpulkan data yang akurat. Alasan untuk melakukan aborsi yang diberikan di dalam penelitian tersebut termasuk, “hamil karena perkosaan, janin dideteksi punya cacat genetik, alasan sosial ekonomi, ganguan kesehatan, KB gagal dan lainnya.”

Dan ini sesuai dengan pengakukan teman saya (seorang dokter) yang juga menjelaskan berapa banyak kasus yang dia hadapi terus, bahkan dari keluarga Muslim yang sebatas tidak inginkan anak lagi.

Aborsi di Indonesia dilarang lewat Undang-undang (UU) RI Nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan dan juga untuk kalangan Muslim lewat Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Nomor 4 tahun 2005. (Tetapi fatwa membolehkan aborsi dalam keadaan darurat di mana nyawa ibu terancam).

Dengan demikian, sudah jelas bahwa aborsi terjadi pada skala yang cukup besar di sini, dan sepertinya tidak ada tindakan dari pemerintah untuk mencegahnya. Kalau 2,5 juta anak yang sudah hidup dibunuh setiap tahun dengan sengaja oleh orang tuanya sendiri, apakah mungkin pemerintah akan diam? Saya kira semua orang (yang akalnya sehat) pasti akan berprotes terus dan berusaha untuk mencegah kejadian ini. Tetapi kalau anak yang dibunuh itu belum punya suara sendiri, sepertinya lebih mudah diabaikan.

Saya ingin bertanya: anak yang dibunuh itu dibuang ke mana? Karena yang jelas, mereka tidak dimandikan dan dikuburkan di TPU. Juga tidak ada yang berdoa untuk mereka. Namapun tidak diberikan.

Apakah semuanya dibuang ke tempat sampah? Berarti pemulung ketemu terus. Apakah ditanam (dikuburkan) di belakang klinik? Apakah dibakar?

Dibuang ke mana 2,5 juta manusia kecil ini yang tidak mungkin punya kesalahan karena tidak diberi kesempatan untuk bernafas, apalagi berdosa?

Apakah ada yang peduli?

Sayang kalau para politikus terlalu sibuk dengan korupsinya untuk peduli pada 2,5 juta calon pemilih dan pembayar pajak yang “dihilangkan” setiap tahun…

Siapa yang lebih dzolim di negara ini? Pemerintah yang sewaktu-waktu dikatakan melanggar HAM? Atau 5 juta orang tua yang setiap tahun melanggar HAB (= Hak Asasi Bayi) dengan membunuh anaknya?

Siapa yang peduli?

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene Netto

Sumber dari Antara: Kasus Aborsi di Indonesia 2,5 Juta Setahun

Thursday, May 29, 2008

Mantan Jubir Bush Ungkap Kebohongan Perang Iraq

Kamis, 29 Mei 2008

Scott McClellan, mantan jurubicara Presiden AS, George W Bush menerbitkan buku “Tipu Daya Washington”. Isinya kebohongan perang Iraq

Hidayatullah.com--Fakta-fakta kebohongan Presiden Amerika Serikat, George W. Bush soal Perang Iraq semakin hari semakin bertambah. Kali ini, itu datang bukan dari orang lain. Justru dari orang dekatnya, Scott McClellan, yang pernah menjabat sebagai sekretaris pers Gedung Putih.

"Perang Iraq tidak penting," tulis McClellan dalam bukunya sebagaimana dikutip Washington Post.

Paparan McClellan tersebut dibukukan dengan judul What Happened: Inside the Bush White House and Washington's Culture of Deception (Apa yang Terjadi: Di Dalam Gedung Putih (selama pemerintahan) Bush dan Budaya Tipu Muslihat Washington). Buku tersebut direncanakan beredar pekan depan.

McClellan menulis bahwa Perang Iraq merupakan kesalahan strategi besar dan serius. Sejak awal, keputusan Bush itu memang salah. Dia juga tidak memiliki rencana jelas untuk menjalankan perang tersebut dan bagaimana menyelesaikannya.

Dalam buku tersebut, McClellan memang tidak secara eksplisit menyatakan bahwa Bush berbohong soal alasannya menginvasi Iraq. Dia menulis bahwa pemerintahannya menyusun berbagai dalih sehingga tidak ada pilihan lain untuk mengatasi krisis di Iraq, selain dengan senjata.

"Tak seorang pun, termasuk saya, dapat memastikan bagaimana perang itu dinilai setelah kita memahami dampak yang ditimbulkannya," tulisnya.

McClellan adalah juru bicara sekaligus mantan ajudan Bush. Selama menjabat, McClellan sering memberikan pernyataan yang diatasnamakan Bush tentang apa yang terjadi dalam Perang Iraq maupun dalam masalah pemerintahan Bush lainnya.

Dia sudah menjadi tangan kanan Bush sejak presiden AS tersebut masih menjadi gubernur Negara Bagian Texas. Sampai dia mundur April 2006, McClellan selalu mati-matian membela Bush.

Buku setebal 341 halaman yang sudah ditulisnya itu berisi pengalaman pribadi selama menjadi tangan kanan Bush dan kritik tajam tentang Bush dan pemerintahannya.

"Saya menghabiskan waktu yang tidak bisa dihitung untuk membela pemerintahan dari podium di Gedung Putih. Saat ini saya menyadari beberapa pidato tersebut salah," ujarnya.

Penanganan Badai Katarina yang terjadi pada 2005 juga turut dia kritik. Menurut McClellan, pada minggu pertama badai tersebut, staf Gedung Putih lebih sibuk melakukan penyangkalan daripada melakukan penanganan terhadap bencana tersebut. Badai itu, tambah dia, juga menjadi bencana tersendiri di pemerintahan Bush.

Selain Bush, beberapa anggota pemerintahan Bush yang lain juga ikut jadi korban kritiknya. McClellan menyebut Menteri Luar Negeri AS Condoleezza Rice sebagai seseorang yang lihai dalam mengelak dari kesalahan.

Pada 2001-2005, Condi -panggilan akrab Condoleezza Rice- menjabat sebagai penasihat keamanan Bush. "Kesalahan apa pun yang terjadi, dia (Condi, Red) selalu berusaha cuci tangan," tulisnya seperti yang dikutip New York Times.

Sementara itu, Wakil Presiden Dick Cheney diberi julukan "manusia ajaib" karena mampu mengendalikan kebijakan politik tanpa meninggalkan jejak sama sekali. Bersama dengan mantan penasihat senior Bush, Karl Rove dan Lewis "Scooter" Libby, Dick Cheney dituduh telah menipu McClellan. Dia merasa disuruh berbohong atas peran mereka dalam skandal kebocoran CIA.

Masalahnya, meski ratusan fakta kebohongan sudah disajikan, toh, Iraq masih terus diduduki dan dijarah Amerika tanpa dipulihkan hak-haknya. [cha/jp/bbc/ berbagai sumber]

Sumber: Hidayatullah.com

Wednesday, May 28, 2008

Blogger atau Wordpress?

Assalamu’alaikum wr.wb.,

Saya mau minta komentar. Dulu ada yang suruh saya pakai Wordpress daripada Blogger. Saya bikin account di Wordpress untuk coba-coba. Ini linknya:

http://genenetto.wordpress.com/

Saya ingin bertanya apakah teman-teman punya pengalaman dengan Wordpress dan juga Blogger sehingga bisa menjelaskan yang mana yang lebih baik dan dari sisi apa.

Saya sudah import semua post dari Blogger ke Wordpress.

Salah satu nilai plus yang saya lihat adalah di template Wordpress bisa langsung membuat blog dengan 3-4 kolum, tetapi di Blogger harus otak-atik code sendiri karena semua template Blogger hanya 2 kolum. (Saya sudsah baca caranya membuat blogger dengan 3 kolum, tetapi agak rumit. Mungkin saya coba pada akhir minggu ini, ketika semua pembaca lagi libur).

Terus, di Wordpress, tinggal klik pada satu icon bila ingin membuat Read More di tengah post (hanya summary yang tampil). Tetapi di Blogger, harus edit code lagi.

Sebaliknya, satu hal yang membuat saya jauh lebih senang dengan Blogger adalah post yang lama bisa dikumpulkan sebagai link list supaya orang yang baru ketemu blog saya bisa langsung lihat post lama yang bermanfaat tanpa harus cari-cari sendiri di archive. Misalnya, sebagian artikel tentang Islam atau Pendidikan langsung tampil dan tidak perlu dicari.

Sepertinya di wordpress tidak ada fasilitas ini.

Kalau dari sisi design, saya lebih suka Wordpress. Lebih mudah membuat Read More di tengah post, gayanya lebih baik (kayanya), lebih user-friendly. Tetapi kalau pindah ke sana, link ke post yang saya anggap bermanfaat dan ingin ditampilkan di main page akan hilang ke dalam archive saja.

(Saya juga berfikir apakah sudah waktunya membuat webpage saja. Mungkin dengan itu lebih mudah karena fasilitasnya akan jauh lebih luas lagi daripada Blog.)

Bagaimana komentar anda? Apakah ada yang punya pengalaman pindah dari Blogger ke Wordpress atau sebaliknya? Bisa memberi saran?

Terima kasih.

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene

Free program anti-spyware

Assalamu’alaikum wr.wb.,

Kalau perlu program anti-spyware, saya sudah pakai ini untuk 2 tahun lebih, dan selama ini bagus.

Teman saya yang Manager IT suruh pakai.

Mungkin bermanfaat buat teman-teman.

Ad-Aware 2008 dari Lavasoft

Free Download.

Semoga bermanfaat,

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene

Stop the Oil Speculators

This is interesting. I didn't realize that oil producing countries were currently stockpiling oil because "there is too much supply in the market". Amazing. And also, the actual cost of a barrel in terms of supply and demand is only around $50-60, not the $130 it currently is. So, the extra is caused by speculators only, gambling on future prices of oil. And has nothing to do with the actual supply and demand aspect, i.e. oil is not becoming more and more expensive because there a shortage of it.

Amazing just how much damage some greedy gamblers can cause for everyone else.
Regards,

Gene

Stop the Oil Speculators

By Ralph Nader

5/27/08

What factors are causing the zooming price of crude oil, gasoline and heating products? What is going to be done about it?

Don’t rely on the White House—with Bush and Cheney marinated in oil—or the Congress—which has hearings that grill oil executives who know that nothing is going to happen on Capitol Hill either.

Last week the price of crude oil reached about $130 a barrel after spiking to $140 briefly. The immediate cause? Guesses by oil man T. Boone Pickens and Goldman Sachs that the price could go to $150 and $200 a barrel respectivly in the near future. They were referring to what can be called the hoopla pricing party on the New York Mercantile Exchange. (NYMEX)

Meanwhile, consumers, workers and small businesses are suffering with the price of gasoline at $4 a gallon and diesel at $4.50 a gallon. Suffering but not protesting, except for a few demonstrations by independent truckers.

A consumer and small business revolt could be politically powerful. But what would they revolt to achieve? Their government is paralyzed and is unable to indicate any action if oil goes up to $200 or $400 a barrel. Washington, D.C. is leaving people defenseless and drawing no marker for when it will take action.

Oil was at $50 a barrel in January 2007, then $75 a barrel in August 2007. Now at $130 or so a barrel, it is clear that oil pricing is speculative activity, having very little to do with physical supply and demand. An essential product—petroleum—is set by speculators operating on rumor, greed, and fear of wild predictions.

Over the time since early 2007, U.S. demand for petroleum has fallen by 1 percent and world demand has risen by 1.3 percent. Supplies of crude are so plentiful, according to the Wall Street Journal, “traders of physical crude oil say their market is suffering from too much supply, not too little.”

Iran, for instance, is storing 25 million barrels of heavy, sour crude oil because, in the words of Hossein Kazempour Ardebili, Iran’s oil governor, “there are simply no buyers because the market has more than enough oil.”

Mike Wittner, head of oil research at Societe Generale in London agrees. “There’s various signals out there saying for right now, the markets are well supplied with crude.”

Historically, oil has been afflicted with the control of monopolists. From the late nineteenth century days of John D. Rockefeller, and his Standard Oil monopoly, to the emergence of the “Seven Sisters” oligopoly, made up of Standard Oil, Shell, BP, Texaco, Mobil, Gulf and Socal, to the rise of OPEC representing the major producing countries, the “free market” price of oil has been a mirage. Despite the breakup of the Standard Oil company by the government’s trustbusters about 100 years ago, selling cartels and buying oligopolies kept reasserting themselves.

In an ironic twist, the major price determinant has moved from OPEC (having only 40% of the world production) and the oil companies to the speculators in the commodities markets. What goes on in the essentially unregulated New York Mercantile Exchange (NYMEX)—without Commodity Futures Trading Commission (CFTC) enforced margin requirements, and, unlike your personal purchases, untaxed—is now the place that leads to your skyrocketing gasoline bills. OPEC and the Big Oil companies reap the benefits and say that it’s not their doing, but that of the speculators. Gives new meaning to “passing the buck.”

Deborah Fineman, president of Mitchell Supreme Fuel Co. in Orange, New Jersey, summed up the scene: “Energy markets have been dictated for too long by hedge funds and speculators, who artificially manipulate the numbers for their own benefit. The current market isn’t based on the sound principles of supply and demand but it is being rigged by companies and speculators who are jacking up prices for their own greed.”

Harry C. Johnson, former banker who worked for many years inside Big Oil and ran his own small oil company in Oklahoma, blames the CFTC, the Department of Energy, the Administration, and Congress, as “asleep at the switch on an issue that is probably costing U.S. consumers $1 billion per day.”

He cites “some industry experts, who profit greatly from the high price of crude, and have stated openly that the worldwide economic price of crude, absent speculators, would be around $50 to $60 per barrel.

Imagine, our government is letting your price for gasoline and home heating oil be determined by a gambling casino on Wall Street called NYMEX. The people need regulatory protection from speculators and an excess profits tax on Big Oil.

In addition, a sane government would see the present price crises as an opportunity to expand our passenger and freight railroad capacity and technology.

A sane government would drop all subsidies and tax loopholes for Big Oil’s huge profits and other fossil fuels and promote a national mission to solarize our economy to achieve major savings from energy conservation technology, retrofitting buildings, and upgrading efficiency standards for motor vehicles, home appliances, industrial engines and electric generating plants.

Those are the permanent ways to achieve energy independence, reduce our trade deficit, create good jobs that can’t be exported and protect the environmental health of people and nature.

Those are the reforms and advances that a muscular consumer, worker and small business revolt can focus on in the coming weeks.

What say you, America?

Source: Nader.org

Tuesday, May 27, 2008

Meruntuhkan Teori Evolusi, Harun Yahya Divonis Penjara

Senin, 26 Mei 2008

Untuk kesekian kalinya, Adnan Oktar alias Harun Yahya dipenjarakan. Inilah penindasan para ilmuwan yang berani mengungkap kekeliruan ilmiah teori evolusi

Hidayatullah.com--Penindasan terhadap para ilmuwan dan intelektual yang berani mengungkap kekeliruan ilmiah teori evolusi Darwin, dan berbagai sisi gelap teori itu tidak hanya berlaku di Amerika Serikat. Untuk kesekian kalinya, Adnan Oktar, dengan nama pena Harun Yahya, diganjar pengadilan Turki 3 tahun penjara, lantaran mengemukakan kebenaran bahwa teori evolusi Darwin tidaklah ilmiah.

Sebelum ini, Harun Yahya sudah dipenjara beberapa kali. Ia pernah dikurung di rumah sakit jiwa bersama para pasien penyakit jiwa berbahaya. Di tempat itu, beliau dicoba untuk dibunuh beberapa kali.

Meski demikian, Harun Yahya tetap tidak bergeming membongkar kepalsuan teori evolusi, beserta gerakan ideologis yang mendukungnya, termasuk Freemasonry.

Pembunuhan Karakter

Sebagaimana diketahui, ilmuwan Muslim yang karyanya sudah merambah dunia itu beberapa tahun terakhir ini mengagetkan dunia. Buku besar Harun Yahya berjudul Atlas Penciptaan muncul di Eropa, dan mengagetkan pihak berwenang di negara-negara seperti Perancis, Denmark, Austria, dan Italia.

Tidak mampu menanggapi balik secara ilmiah dan intelektual, organisasi dunia setinggi Dewan Eropa mengeluarkan resolusi yang melarang buku Atlas Penciptaan dan pemikiran kritis semacamnya atas teori evolusi diajarkan di sekolah-sekolah Eropa.

Lebih dari itu, tindakan penyusupan agen rahasia Freemasonry pun dilakukan demi membungkam kegiatan Harun Yahya.

Bisa ditebak, media massa pro evolusi memanfaatkan peristiwa ini untuk melakukan pembunuhan karakter Harun Yahya untuk kesekian kalinya dengan berbagai tuduhan negatif, tak terkecuali situs rujukan seperti wikipedia.

Menjawab putusan pengadilan ini, Harun Yahya menyampaikan pernyataan penting dalam sebuah konferensi pers.

“Ini adalah sebuah kasus yang mungkin akan tercatat dalam sejarah. Saya belum pernah mendengar, melihat atau membaca kasus yang penuh tipu daya semacam ini. Namun kami masih menaruh rasa hormat yang sepatutnya.

Kami menghormati sistem keadilan. Kami menghormati keputusan pengadilan. Ada suatu kebaikan dalam segala hal. Keputusan itu telah ditakdirkan dalam pandangan Allah sebelum para orang tua hakim itu dilahirkan. Mereka mengeluarkan pernyataan putusan hakim ketika saatnya tiba. Mereka mengeluarkan pernyataan putusan pengadilan yang ada dalam takdir mereka. Tak seorang pun dapat menentukan untuk dirinya sendiri, tidak pula membuat pernyataan apa pun sekehendaknya sendiri. Setiap orang membuat pernyataan yang telah ditetapkan dalam takdirnya. Mengapa ini terjadi dengan cara sedemikian itu? Sebab kebaikan akan muncul dengan takdir itu terjadi, “ ujarnya.

Harun Yahya menyebut pemenjaraan dirinya diibaratkan kasus Nabi Yusuf AS. “Insya Allah, kami juga berada pada jalan Nabi Yusuf AS. Kami berada pada jalan para nabi yang dirahmati. Kami menetapi sunnah mereka yang agung. Insya Allah kami melakukan apa yang mendatangkan kebaikan. Orang mukmin berada di jalan para nabi, dan di dalam Al-Quran,” katanya dikutip www.harunyahya.com. [as/cha/berbagai sumber/]

Sumber: Hidayatullah.com

Sunday, May 25, 2008

Aborsi di Inggris


Ini berita menarik. Di Inggris ada usaha untuk mengurangi batas waktu untuk melakukan aborsi. Sekarang, batasnya 24 minggu. Ada usaha untuk kurangi batas waktunya menjadi 22 minggu saja. Usaha ini ditolak oleh anggota Parlemen Inggris, 304 suara lawan 233. Ternyata, bayi yang berumur di atas 24 minggu perlu dilahirkan. Tetapi kalau sebelumnya, silahkan dibuang saja.

Orang yang setuju dengan aborsi (disebut kaum “pro-choice”) mengatakan tidak ada alasan ilmiah untuk mengurangi waktunya. (Mereka inginkan waktu yang sebanyak mungkin bagi sang ibu untuk membuang bayinya). Tetapi yang lebih aneh lagi, 3 Menteri Kabinet yang beragama Katolik minta batas waktu dikurangi menjadi 12 minggu saja. (Saya kira sebagai orang Katolik, mereka akan menolak aborsi sama sekali. Ternyata tidak.)

Statistik pemerintah menunjukkan ada 193,737 wanita di Inggris dan Wales yang melakukan aborsi pada tahun 2006.

Kata mantan menteri Edward Leigh, yang punya 6 anak, “Tempat yang paling berbahaya di Inggris adalah di dalam kandungan ibu. Seharusnya menjadi tempat yang paling aman.”

Saya jadi berfikir, di Indonesia berapa banyak aborsi per tahun?

Di sini apakah ada yang kumpulkan statistiknya? Dan karena ilegal, apakah statistik itu bisa benar? Atau perkiraan saja?

Dan anak yang tidak diinginkan itu dibuang ke mana? Yang jelas tidak dimandikan dan dikuburkan di Tanah Kusir. Jadi, ke mana?

Kemarin saya ketemu dengan seorang teman (dokter), dan dia ceritakan berapa banyak wanita datang ke kliniknya setiap hari untuk minta aborsi. Dan itu di sebuah klinik kecil! Di satu kota kecil! Di luar pulau Jawa!

Bagaimana kondisi nyata di kota besar seperti Jakarta? Dan siapa yang peduli?

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene

MPs back 24-week abortion limit

Story from BBC NEWS:

Published: 2008/05/20 23:26:39 GMT

© BBC MMVIII

Friday, May 23, 2008

Survei: 91% Warga Amerika Tak Anggap Penting Agama


Kamis, 22 Mei 2008

Survey terbaru yang dilakukan Gallup, 91 persen warga Amerika mengatakan bahwa agama "bukan sesuatu yang sangat penting" dalam kehidupan mereka

Hidayatullah.com -- Hampir 91 persen yang mengatakan bahwa agama "bukan sesuatu yang sangat penting" dalam kehidupan mereka dan perceraian "dapat diterima secara moral," menurut Gallup.

Suatu kekhawatiran terhadap 70 persen dari orang Amerika sekarang percaya bahwa perceraian secara moral dapat diterima, menurut jajak pendapat yang baru-baru ini dilakukan oleh Gallup's 2008 Values and Beliefs survey.

"Suatu pandangan baru - catatan tertinggi -menampilkan peningkatan sebesar 11 persen dari 7 tahun yang lalu dan sekitar 3 persen kenaikan dari 2 tahun lalu. Hanya 22 persen dari orang Amerika mengatakan mereka percaya perceraian salah secara moral," menurut hasil survei tersebut.

Penerimaan perceraian di antara orang Amerika menempati peringkat tertinggi dibandingkan dengan 16 masalah etis lainnya menurut survey-termasuk hukuman mati, perjudian, seks pra-nikah, homoseksualitas, aborsi dan penelitian medis terhadap hewan. Selain itu, perceraian meningkat cepat dan diterima secara moral diantara orang Amerika dibandingkan dengan permasalahan etis lainnya.

Walaupun hasilnya mengungkapkan penerimaan terhadap perceraian makin meningkat, dimana saat ini sudah berada pada titik "secara moril dapat diterima oleh mayoritas hampir setiap kategori pendudukan utama masyarakat Amerika. Namun mereka yang mengidentifikasikan dirinya sebagai "konservatif", "beragama", atau berusia lebih dari 65 tahun mengatakan bahwa perceraian "secara moral adalah salah. "

Namun di lain pihak mereka yang menyatakan dirinya sebagai "liberal", "bebas," dan "tidak percaya", sebagian besar menanggapi dan mengatakan perceraian secara moral "dapat diterima".

Survei itu juga menguatirkan kenaikan terhadap penerimaan isu-isu lain, dimana lebih dari 70 persen dari orang Amerika terus [menerima] bunuh diri, mengkloning manusia, poligami, dan laki-laki dan wanita yang telah menikah berselingkuh sebagai "suatu bentuk moral yang dapat diterima."

Hasil jajak pendapat Gallup berdasarkan survei telepon kepada lebih dari 1.000 orang dewasa. [chtp]

Sumber: Hidayatullah.com

Thursday, May 22, 2008

Keyboard Komputer Lebih Kotor Dari WC


Riset menunjukkan sebagian keyboard komputer begitu penuh dengan bakteri dan kuman yang berbahaya sehingga dikatakan lebih kotor dari tempat duduk WC (di atas WC gaya barat).

Organisasi perlindungan konsumen bernama “Which?” mengatakan bahwa tes yang mereka lakukan di kantornya di London membuktikan ada keyboard yang begitu kotor sampai bakteri di atasnya bisa membuat orang keracunan (seperti bakteri e.coli).

Dari 33 keyboard yang dites, 4 di antaranya dikatakan sangat berbahaya terhadap kesehatan, dan 1 dari 5 dikatakan mempunyai lebih banyak bakteri daripada tempat duduk WC. Seorang ahli mikrobiologi, Dr. Peter Wilson, mengatakan keyboard komputer seringkali menjadi “cermin” dari apa yang ada di dalam hidung dan perut kita.

Pada saat tes yang dilaksanakan oleh Which? pada bulan Januari 2008, salah satu keyboard ditentukan begitu kotor oleh seorang ahli mikrobiologi sehingga dia perintahkan keyboard itu dikuarantin, dan wajib dibersihkan secara langsung. Keyboard itu mempunyai 150 kali lipat jumlah bakteri yang di atas batas normal, dan karena itu, dikatakan 5 kali lebih kotor daripada tempat duduk WC.

Semua keyboard diperiksa untuk bakteri seperti E.coli dan staphylococcus aureus yang bisa menimbulkan penyakit keracunan makanan (food poisoning). Kata Dr Wilson, kalau di kantor ada orang yang sakit flu atau sakit perut/diare, sangat mungkin anda bisa kena bila menggunakan keyboard yang sama.

Which? mengatakan salah satu penyebab keyboard yang kotor adalah karyawan yang makan siang di meja kerjanya, dan sisa makanan yang jatuh ke bawah (di atas keyboard) bisa membantu bakteri bertumbuh. Karyawan yang tidak cuci tangan setelah buang air di WC juga menjadi penyebab.

Which? menganjurkan agar komputer sering dibersihkan supaya tidak menjadi ancaman terhadap kesehatan. Debu dan sisa makanan yang ada di dalam keyboard bisa disikat dan keyboard bisa dilap dengan kain lap yang sedikit basah (lembab saja sudah cukup). Sebaiknya juga dilap dengan alkohol untuk membunuh kuman.

Riset pada tahun 2007 di universitas Arizona menunjukkan bahwa meja kerja yang biasa mempunyai 400 kali lebih banyak bakteri daripada tempat duduk WC yang biasa. Juga ditemukan kenyataan bahwa ada 3-4 kali lebih banyak kuman di meja kerja perempuan daripada di meja kerja laki-laki.

Keyboards Dirtier Than A Toliet

Story from BBC NEWS:
Published: 2008/05/01 09:26:12 GMT
© BBC MMVIII

Monday, May 19, 2008

Hati-Hati Bila Green Radio Masuk Sekolah Anak Anda

Assalamu’alaikum wr.wb.,

Memperkenalkan Radio for Education.

Guru sekolah telah diseleksi untuk ikuti workshop yang dibuat oleh Yayasan Putera Sampoerna, di mana mereka akan dilatih untuk menggunakan program baru di dalam kelas. Sebagai dijelaskan di dalam surat berikut:

Dear Principal,

I am writing to inform you that the English teachers at your school have been selected by the Putera Sampoerna Foundation United schools program to join Radio for Education workshop on Tuesday, May 27th. Radio Ed is a partnership between the Putera Sampoerna Foundation and the radio program Asia Calling from KBR 68H Green Radio.

Participating schools will receive free classroom materials to share with their schools.

Introducing Radio for Education with Asia Calling

Where: Green Radio, Jl. Utan Kayu No. 68H, Jakarta Timur

Tapi ada organisasi lain yang juga punya pakai alamat yang sama:

Sekretariat Jaringan Islam Liberal (JIL): Jalan Utan Kayu No. 68-H, Matraman, Jakarta Timur. Dan juga menggunakan Radio 68H untuk siaran.

Jadi, Uang dari Yayasan Putera Sampoerna (non-Muslim) = akses ke sekolah = Green Radio 68H = Jaringan Islam Liberal (JIL).

Apakah ini masa depan pendidikan buat anak Muslim di Indonesia?

Murid di kelas, terpengaruh oleh yayasan swasta non-Muslim untuk mendengarkan siaran radio yang satu ini, yaitu Radio 68H. Guru dikasih latihan (gratis?) supaya bisa tahu bagaimana menggunakan Radio 68H di kelas, dan juga mendapatkan materi gratis. Secara automatis, mempromosikan Radio 68H.

Anak sekolah akan mendengarkannya di mana? Di dalam kelas saja? Di luar kelas juga?

Tetapi radio ini bukan saja untuk belajar bahasa Inggris di sekolah.

Dari website JIL:

“…Talk-show di Kantor Berita Radio 68H. Talk-show ini akan mengundang sejumlah tokoh yang selama ini dikenal sebagai “pendekar pluralisme dan inklusivisme” untuk berbicara tentang berbagai isu sosial-keagamaan di Tanah Air. Acara ini akan diselenggarakan setiap minggu, dan disiarkan melaui jaringan Radio namlapanha di 40 Radio…”

Jadi, ada juga siaran ceramah agama pada hari minggu pagi yang bisa disimak dengan baik. (Alhamdulillah). Nanti anak-anak sudah terbiasa mendengarkan Green Radio di sekolah. (Alhamdulillah). Masa dilarang orang tua mendengarkan ceramah agamanya pada akhir minggu? (Astagfirullah al adzim, itu ‘kan ILMU Ibu!). Bisa mendengarkan ceramah agama dari pemikir besar seperti… {isi nama sendiri}. (Alhamdulillah). Dan setelah itu, mendapatkan wawasan yang sangat bagus tentang agama. (Alhamdulillah). Sesuai dengan pemikiran JIL. (Alhamdulillah???).

Setelah menyimak ceramah agama pada hari minggu pagi, pada hari Senin di sekolah, anak bisa berdebat dengan guru agama, “Pak kemarin saya dengarin Radio 68H lagi karena sudah biasa di sekolah, ternyata ada ceramah agama. Katanya semua agama sama dan semua orang baik-baik akan masuk surga, walaupun kafir. Tidak apa-apa kalau kita murtad, katanya. Tetap bisa masuk surga. Benar kan Pak? Kan, itu radio yang kita cintai di sekolah. Kalau benar di sekolah, masa tidak benar di luar sekolah? Pasti benar Pak. Saya mau jadi orang Kristen saja Pak, atau orang ateis saja, katanya masih masuk surga Pak. Nggak usah shalat lagi. Terima kasih Pak guru!”

Ya, terima kasih Pak Guru.

Terim a kasih Pak Kepala Sekolah.

Terima kasih Yayasan Putera Sampoerna.

Terima kasih Green Radio.

Terima kasih JIL…

Majulah pencucian otak, ehh maaf, pendidikan anak Indonesia! (Yang penting gratis ‘kan? Karena ada yayasan yang siap bayarin semua…)

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene Netto

Sunday, May 18, 2008

Hemat listrik = hemat BBM?


Kemarin saya ke Plasa Senayan. Sambil mutar-mutar di dalam, saya perhatikan jumlah lampu yang begitu banyak. Di Sogo, saya lihat di setiap 1-2m ada lampu lagi.

Kalau PLN menggunakan BBM untuk menghasilkan listrik, berarti tindakan apapun yang mengurangi penggunaan listrik akan menghemat BBM juga. Betul?

Dan kalau terjadi penghematan BBM, berarti suplai akan bertambah banyak, dan kalau suplai banyak, bukannya berarti bisa lebih murah, alias tidak perlu kurangi subsudi (bila memang ada – kata Kwik Kian Gie tidak ada).

Jadi, kalau setiap mall, dan sesudahnya setiap kantor, dan setiap rumah, mengurangi penggunaan lampu yang berlebihan, bukannya akan berarti penghematan listrik yang besar, dan karena itu, penghematan BBM? (Setiap lampu yang kedua bisa dicabut. Kayanya tidak akan punya dampak besar dan masih akan terang).

Dan kalau jumlah BBM yang dihemat itu besar, bukannya berarti tidak perlu mengurangi subsidi? Kalau tidak salah, suatu prinsip dari sistem perdagangan yang berkiblat ke pasar adalah suatu barang yang suplainya besar pasti akan murah. Betul?

Dan sekaligus, ACnya di Sogo juga terlalu dingin = penggunaan listrik lagi. Lebih dingin lagi di Senayan City, kaya kulkas, jadi malas ke sana kecuali pakai baju tebal. Tapi anehnya, banyak perempuan di situ bisa pakai rok pendek dan baju pendek, alias hampir telanjang. Kok nggak kedinginan???

Dan kalau saya salah, setiap perusahaan tetap akan meninggikan profitnya karena menghemat listrik, dan tentu saja mereka mau salurkan tambahan profit itu kepada orang miskin dan anak yatim. Hmmmm…. Hehehe.

Thursday, May 15, 2008

Tidak ada subsidi BBM

Ini sangat menarik untuk dibaca. Kata penulis, silahkan diperbanyak dan disebarkan.

Ini situs penulisnya,

http://infoindonesia.wordpress.com/

Ini postnya: Tidak ada subsidi BBM

Bagi yang ingin download filenya (PPS) silahkan klik:

http://www.mediafire.com/?bdwgc1mxjcy

Saya juga simpan kopi di Google Docs (PPS).

Wednesday, May 14, 2008

Makanan Busuk Dibagikan Kepada Korban Topan Di Myanmar

Assalamu’alaikum wr.wb.,

Associated Press dan BBC melaporkan bahwa korban topan Nargis masih dalam keadaan sangat mengerikan. Bantuan makanan yang masuk dari luar negeri (temasuk Indonesia) masih berada di bandara karena tidak ada petugas yang membagikannya. Biasanya ini akan menjadi tugas dari para pekerja LSM (termasuk petugas PBB) yang masuk ke daerah bencana bersama dengan bantuannya, dan merekalah yang langsung menjadi koordinator untuk membagikannya. Karena mereka dilarang masuk ke Myanmar oleh para jenderal, bantuan yang telah dikirim itu bertumpuk-tumpuk di bandara dan hanya sedikit yang telah dikirim kepada para korban.

Para petugas yang memang sudah berada di lokasi melaporkan bahwa pemerintah sedang membagikan makanan yang sudah busuk atau berkualitas rendah, daripada biskuit bertenaga tinggi yang telah dikirim oleh manca negara. Katanya, biskuit itu langsung dikirim ke gudang militer setelah masuk ke bandara. Kesimpulannya, pemerintah telah simpan kiriman makanan mahal itu untuk kepentingan diri sendiri dan makanan yang sudah busuk yang dibagikan kepada para korban. Juru bicara pemerintah menolak memberi komentar.

Beras yang dibagikan pemerintah juga dalam keadaan sangat buruk. Dijelaskan bahwa para korban diberi beras yang sudah busuk, berwarna abu-abu, dan sudah kelihatan tua.

Warga Myanmar lapor kepada BBC bahwa ada orang biasa yang datang ke daerah bencana naik mobil pribadi dan berusaha untuk membagikan air bersih dan makanan. Tetapi semuanya langsung disita oleh tentara. Seorang wartawan BBC yang sedang berada di sana, mengatakan bahwa di dalam sebuah desa yang dia kunjungi, di mana ¾ dari 400 rumahnya telah hancur, bantuan dari pemerintah telah sampai kepada para korban: bantuannya berupa 1 (satu) karung beras!

PBB telah mengeluarkan peringatan bahwa 2 juta orang sedang menghadapi keadaan rawan penyakit karena tidak punya akses terhadap air bersih, obat-obatan, makanan, ataupun tenda. Daripada membantu, tentara telah memasang tempat pemeriksaan di semua jalan masuk ke daerah bencana. Wartawan dan pekerja LSM ditolak untuk masuk, dan nama serta nomor paspornya dicatat.

Menurut pemerintah Myanmar, jumlah korban hanya 34.000 yang wafat. PBB perkirakan 100.000 orang. Tetapi bencana ini belum selesai. Joint Typhoon Warning Center dari AS sudah menyatakan ada kemungkinan sebuah topan baru akan menghantam Myanmar dalam waktu 24 jam dan lewat daerah bencana yang sama.

Dr. Thawat Sutharacha dari Depkes Thailand mengatakan dia telah dapat izin dari pemerintah Myanmar untuk mengirim 1 tim medis. Kalau izin tersebut memang keluar (masih ditunggu), berarti tim medis ini akan menjadi tim yang pertama yang diizinkan masuk ke daerah bencana. (Lumayan: 1 tim medis untuk 2 juta korban!)

Dan masalah bertambah lagi. PBB mengatakan bahwa para petani harus menanam padi dalam waktu 90 hari mendatang, sebelum musim hujan mulai. Kalau tidak, Myanmar akan segera mengalami kekurangan stok beras.

Anehnya, walaupun ada bahaya akan segera kehabisan stok beras, pada minggu ini pemerintah (yang punya monopoli untuk jual-beli beras) sedang mengekspornya! Di pelabuhan Thilawa, kapal container sedang diisi dengan karung beras untuk dieskpor ke negara lain (mungkin karena harga beras dunia sedang tinggi sekali).

Seorang warga Myanmar mengatakan, “Kemarin waktu ada demonstrasi, tentara kelihatan di mana-mana. Sekarang di mana mereka?”

Di dalam kondisi ini, apakah tepat bila Indonesia kirim bantuan berupa makanan, obat-obatan, dan juga 1 juta dolar AS ke Myanmar?

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene Netto

Dari berbagai sumber:

Burma Police Block Aid Workers, Food Piles Up

The Associated Press

Tuesday 13 May 2008

New Storm Heads Toward Myanmar,

The Associated Press

Wednesday 14 May 2008

'No access' to Burma cyclone zone

Story from BBC NEWS:

Published: 2008/05/14 15:09:34 GMT

Burma Exports Rice as Cyclone Victims Starve

By Ian MacKinnon

The Observer

Sunday 11 May 2008

Pelanggaran HAM, SMA 68 Diadukan ke Komnas HAM

Selasa, 13 Mei 2008 | 14:46 WIB

JAKARTA, SELASA - SMA Negeri 68, salah satu sekolah negeri terbaik di DKI Jakarta, diadukan ke Komnas HAM karena dugaan pelanggaran HAM terhadap siswa didik.

Selain dugaan pelanggaran HAM, Aliansi Orang Tua Peduli Pendidikan, Koalisi Pendidikan, dan Indonesia Corruption Watch (ICW) juga mengadukan dugaan korupsi di sekolah yang berada di kawasan Salemba tersebut. Selain SMA 68, SD Negeri Percontohan IKIP Jakarta pun diadukan untuk kasus serupa.

"ICW sebagai fasilitator yang menghubungkan antara aliansi orangtua peduli pendidikan dan koalisi pendidikan untuk menyelesaikan permasalahan ini," ujar peneliti pendidikan ICW, Febri Hendri, di Komnas HAM, Selasa (13/5).

Salah satu orangtua murid, Alex Yuswar, mengatakan, terjadi intimidasi kepada siswa, yang orangtuanya vokal dalam memeriksa laporan keuangan sekolah. "Apabila tidak bisa menjawab pertanyaan dari guru, dikatakan bego, bodoh. Dan, gurunya ngomong, pantas anaknya bego, orangtuanya banyak omong," kata Alex. Selain itu, lanjut Alex, siswa yang belum membayar uang sekolah diumumkan melalui pengeras suara sehingga membuat siswa bersangkutan malu.

Sementara itu, perwakilan orangtua murid dari SD Percontohan IKIP, Handaru, mengatakan, siswa yang orangtuanya dianggap kritis terhadap laporan Anggaran Perencanaan Belanja Sekolah (APBS) rapornya dikosongkan. Rangkingnya pun diturunkan dan tidak diikutsertakan dalam tes susulan.

Hingga berita ini diturunkan, Komnas HAM yang diwakili oleh komisioner pemantauan penyelidikan, Nurcholis, masih mendengarkan runtutan laporan tersebut. (C5-08)

Sumber: Kompas.com

> Mau ngomong apa lagi? Selamat datang di dunia pendidikan Indonesia! Selamat deh!

Wassalam,

Gene

Monday, May 12, 2008

Kita Harus Cari Lebih Banyak Pejabat Negara Seperti Ini:


Assalamu’alaikum wr.wb.,

Akhirnya ada pejabat negara yang bisa memberikan contoh yang baik. (Sayangnya, baru satu orang). Ini pertama kali saya baca berita di mana ada seorang pejabat yang dapat makanan enak di sebuah acara, tetapi dia juga sempat berfikir tentang anak yatim yang lapar. Alhamdulillah ada satu orang seperti ini. Silahkan baca.

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene

*****

Jakarta - Pasangan Hidayat Nur Wahid dan Diana Abbas Thalib, sangat sadar pernikahannya akan dihadiri banyak tamu. Maka disediakan waktu hampir 8 jam bagi para tamu untuk hadir dan menyampaikan ucapan selamat.

Prosesi pernikahan diawali pada pukul 08.30 WIB, Minggu (11/5/2008). Yaitu upacara penyerahan mempelai pria pada keluarga mempelai wanita di resepsi di Sasono Langen Budoyo, TMII, Jakarta.

Dilanjutkan langsung prosesi akad nilkah. Presiden SBY dan Wapres JK menyaksikan dua rangkaian acara ini dan baru kemudian meninggalkan tempat tanpa mengikuti acara resepsi.

Secara resmi resepsi baru dimulai pada pukul 10.00 WIB. Tapi para tamu sudah hadir di lokasi acara sejak satu jam sebelumnya dengan harapan dapat mengikuti acara ijab kabul.

Semakin mendekati tengah hari, makin banyak tamu yang hadir. Bukan hanya kader PKS dan sejawat dari dr Diana, tapi juga para tokoh politik, pemuka agama, menteri, dan pimpinan lembaga tinggi negara kolega Hidayat Nur Wahid.

Hadir pula perwakilan negara-negara sahabat dan mantan wakil PM Timor Leste, Marie Al Katiri. Sebanyak 350 anak yatim piatu dari Jakarta dan Bakasi, berbaur bersama mereka.

Keputusan menyediakan waktu resepsi sedemikian panjang, ternyata tepat. Cukup banyak tamu undangan yang baru tiba selepas tengah hari. Dua di antaranya adalah Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo dan artis Irfan Hakim.

Tapi kebijakan bukan tanpa risiko. Tentu bukan harga sewa gedung yang jadi masalah, tapi kelelahan fisik Si Pengantin Baru karena berarti harus lama pula duduk dan berdiri untuk menerima jabat tangan dari tamu yang terus mengalir.

"Mohon maaf, mempelai sementara akan menerima jabat tangan sambil duduk," ujar penyanyi nasyid Agus Idwar Jumhadi yang bertindak sebagai MC di tengah acara. ( lh / nrl )

Sumber: Detik.com

Uang sebesar 1 juta dollar AS akan segera dikirim ke Myanmar


Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Jakarta menyampaikan belasungkawa atas korban topan Nargis. Dua pesawat Hercules TNI berisi bantuan makanan dan obat-obatan bersama uang sebesar 1 juta dollar AS akan segera dikirim. (Kompas)

Assalamu’alaikum wr.wb.,

Saya ingin bertanya kalau tindakan ini adalah tindakan yang benar. Indonesia akan mengirim 1 juta dolar AS serta bantuan makanan dan obat-obatan ke Myanmar. Kemarin saya nonton berita. Katanya, Amerika akan kirim 3 juta dolar, Australia siap kirim 3 juta dolar, Indonesia 1 juta dolar, tapi Perancis hanya mau kirim 300.000 dolar. Kenapa? Menteri Luar Negeri Perancis menjelaskan: mereka tidak percaya bahwa para jenderal di Myanmar, yang terkenal sebagai koruptor dan diktator militer, akan menggunakan uang tersebut dengan benar.

Jangankan uang, bantuan berupa makanan dan obat-obatan yang tiba di bandara Yangon, langsung disita oleh militer Myanmar. Katanya, mereka ingin bagikan sendiri tanpa bantuan dari siapapun. Anehnya, laporan dari dalam Myanmar menyatakan rakyat lebih banyak dibantu oleh para biksu dan anggota militer justru tidak kelihatan di jalan!

Berbagi juru bicara dari berbagi LSM sudah bicara di media massa. Katanya, untuk memindahkan bantuan yang besar dalam kondisi yang buruk butuh keahlian khusus. Sebagai LSM yang terbiasa membantu setelah bencana, mereka punya keahlian tersebut, dan siap masuk Myanmar untuk bantu-bantu, seperti yang dilakukan setelah tsunami di Indonesia.

Tetapi jenderal Myanmar tidak mau tahu dan tidak mau memberikan visa dengan cepat bagi para pekerja LSM tersebut.

Setelah mereka antarkan bantuan ke Yangon, semuanya langsung disita oleh tentara, dan setelah itu, tidak jelas dibagikan ke mana. Pekerja LSM harus langsung ke luar negeri lagi, dan tidak boleh turun dari pesawat untuk membantu.

Di dalam kondisi ini, di mana beberapa negara yang jauh lebih kaya dari kita tidak percaya pada jenderal Myanmar, apakah wajar kalau negara berkembang seperti Indonesia bertindak dengan cepat untuk membagikan makanan, obat-obatan dan juga membagikan 1 juta dolar kepada para koruptor yang berkuasa di Myanmar?

Ini ide siapa? Kenapa rakyat Indonesia terima?

Bukannya saya tidak ingin membantu orang malang di Myanmar yang kena musibah, tetapi saya berfikir “Kalau sebagian negara barat tidak mau memberikan uang atau bantuan yang banyak kepada para jenderal di Myanmar karena tidak jelas akan dibawa ke mana, kenapa Indonesia siap melakukannya?

Bagi saya, ini terasa aneh.

Saat kita baca tentang orang yang mati kelaparan di berbagi pelosok di Indonesia, kok tidak ada pesawat TNI yang diperintahkan terbang ke sana secara cepat untuk membagikan makanan dan dolar AS? Tapi untuk diktator Myanmar, ada! (Siapa bilang dolar itu akan digunakan untuk korban setelah disita oleh jenderal Myanmar?)

Dan pada saat kita baca tentang korban Lapindo yang akan dihentikan jatah makanan yang membantu mereka bertahan hidup setelah rumah dan bisnis mereka tenggelam di bawah lumpur panas (tanpa ada yang mau bertanggung-jawab), kok tidak ada pesawat TNI yang berangkat secara cepat ke Sidoarjo untuk membagikan makanan dan dolar AS kepada mereka? Tetapi untuk koruptor Myanmar, ada!

Mohon maaf kepada korban di Myanmar, tetapi ada warga Indonesia yang juga membutuhkan bantuan berupa makanan gratis, obat-obatan gratis, dan banyak sekali anak yatim yang lapar di Indonesia yang selalu siap terima dolar AS kalau SBY ingin membagikan (mungkin bisa diambil dari uang saku Aburizal Bakrie).

Kok orang asing yang tidak dikenal bisa dapat bantuan dengan cepat? Tetapi di lain sisi, ada anak yatim dan orang miskin, yang beriman kepada Allah, yang juga tidak punya kesalahan, yang merupakan warga negara Indonesia yang sah, tetapi tidak dapat bantuan dari pemerintah. Orang miskin yang sudah dewasa ikut dalam pemilu dan karena itu memberikan gaji kepada para pejabat negara. Sayangnya, pada saat mereka menderita dan perlu bantuan secara cepat supaya tidak mati kelaparan atau supaya tidak jatuh sakit, ternyata tidak ada pesawat TNI bagi mereka. Tidak ada makanan gratis bagi mereka. Tidak ada obat-obatan bagi mereka. Dan tentu saja tidak ada orang yang membagikan dolar AS buat mereka.

Tetapi untuk jenderal yang korup di Myanmar, ternyata ada! Dan bisa diadakan dengan cepat juga!

Kapan negara ini akan mendapat pemerintah yang peduli pada rakyatnya sendiri daripada mengejar gengsi internasional?

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene Netto

WFP spokesman Paul Risley said two flights of "critically-needed food aid" - including 38 tonnes of high-energy biscuits - arrived in Burma on Friday but was confiscated [= disita]. One aid official told him the Burmese government was "murdering their own people by letting them die".

The UN's World Food Programme says two more plane-loads have been impounded [=disita] by the authorities, who say they welcome aid but want to control distribution.

One aid worker said the agencies are having to work under the strict parameters set by the government. "The government wants total control of the situation although they can't provide much and they have no experience in relief efforts," he told the Associated Press, but did not want to be named.

State TV said the death toll had increased to 28,458, while 33,416 were still missing after the cyclone. Aid agencies, however, estimate that 100,000 have died and warn that this figure could rise to 1.5 million without provision of clean water and sanitation.

Friday, May 09, 2008

Situs Porno Indonesia Mulai Dihajar Depkominfo

Kamis, 8 Mei 2008 | 10:30 WIB

JAKARTA, KAMIS - Ancaman pemerintah menutup situs-situs porno di Indonesia bukan omong kosong. Sejak UU tentang Informasi dan Transaksi Elektronik disahkan 25 Maret lalu, Departemen Komunikasi dan Informatika mulai memburu situs-situs lokal yang memuat konten asusila.

Salah satu situs porno yang "dibredel" Depkominfo belum lama ini adalah dewasapass.com. Situs yang menyediakan layanan berbayar untuk mendapatkan kata sandi (password) layanan situs porno luar negeri itu tidak beroperasi lagi. Di halaman situsnya terpampang pengumuman:

This website is Closed by Depkominfo.go.id

Berkaitan dengan UU ITE yang diberlakukan sejak 01 April 2008, Dewasapass.com ditutup.

Due to local authorities restrictions, based on ITE Record Statement which issued April 1st, 2008,

Dewasapass.com is close down all services.

Memang, sejak pemerintah mengeluarkan ultimatum Maret lalu, beberapa situs lokal yang menampilkan aktivitas asusila tidak beroperasi lagi. Sebuah situs komunitas terbesar di Indonesia bahkan hingga hari ini tetap konsisten menutup kanal yang memuat pornografi. Sementara itu, situs-situs lain yang sempat tidak beroperasi kini ada yang mulai membandel lagi menayangkan muatan terlarang itu.

Sumber: Kompas.com

Penyedap Rasa Hambat Pertumbuhan Anak


Jumat, 09 Mei 2008

Makan tanpa penyedap? Hmm rasanya kurang pas. Tapi tahukah Anda? penggunaan penyedap berlebihan justru menghambat pertumbuhan anak

Hidayatullah.com--Vetsin atau monosodium glutamate (MSG) dan dikenal sebagai penyedap rasa saat memasak diyakini membahayakan dan akan menghambat pertumbuhan anak.

Vetsin, atau monosodium glutamate (MSG) terkandung asam sodium glutanik (glutanic acid sodium), yang dapat menguraikan asam glutanik selama proses pencernaan. Asam ini dalam jaringan otak atas dorongan asam glutanik yang dibantu oleh vitamin B6 bisa berubah menjadi δ (delta) - asam amino butyric, yaitu semacam zat pengekang syaraf penyalur. Bila kekurangan zat ini, akan mudah menyebabkan sistem kontrol syaraf menjadi terlalu tegang, misalnya timbul gejala kepanasan atau kejang-kejang. Karena itu, mengkonsumsi vetsin harusnya sedikit dan sewajarnya, sebab zat ini juga berguna untuk mempertahankan sistem syaraf.

Namun jika mengkonsumsi vetsin terlalu banyak, juga berbahaya bagi tubuh manusia. Banyak orang mempunyai pengalaman, setelah mereka makan terlalu banyak masakan yang enak, lalu timbul gejala sakit kepala dan pusing, tubuh bagian atas mati rasa, hati berdebar dan nafas menjadi pendek dan lain-lainnya, ini yang disebut “mabuk makan”. Penyebab utamanya juga karena terlalu banyak kandungan asam glutanik dalam daging dan vetsin yang dikonsumsi.

Konsumsi asam glutanik setelah dicerna oleh lambung dan usus dan masuk ke otak besar, maka pada bagian tertentu di jaringan otak akan dihasilkan δ (delta) – asam amino butyric yang bersifat menghambat syaraf , dapat menyelaraskan kemampuan kerja otak besar yang normal, tetapi asam glutanik yang berlebihan akan menjadikan δ (delta) – asam amino butyric juga jadi berlimpah. Jika penghambat saluran syaraf dalam otak banyak, berbagai fungsi syaraf akan berada dalam posisi terkekang.

Penelitian Tim Riset di Amerika terbaru menyebutkan, setelah menyuntikkan vetsin yang overdosis ke dalam tubuh tikus, mereka lalu menemukan bahwa selang beberapa waktu, pada retina tikus dan beberapa bagian sistem syaraf utama terlihat gejala kerusakan. Fungsi alamiahnya menurun, juga nampak penyakit kegemukan. Karena jumlah sel darah merah dan putih dalam tulang berkurang, di mana garam kalsium yang masuk ke sel mengalami kerusakan, jadi akan mempengaruhi sintesa sel-sel, sehingga pertumbuhan tulang juga ikut terhambat.

Riset selanjutnya menunjukkan bahwa seorang anak yang terlalu banyak mengkonsumsi vetsin atau makanan yang mengandung asam glutanik, maka bagian otak besar yang memproduksi δ (delta), akan dapat menghambat pengeluaran hypothalamic untuk menekan thyroxin melepaskan hormon dan menekan hormon parathyroid untuk membiarkan pelepasan hormon, akhirnya akan menyebabkan thyroxin dan parathyroid pengeluaran hormonnya berkurang.

Kurangnya pengeluaran thyroxin akan berdampak negatif bagi pertumbuhan tubuh manusia, akan tetapi hormon parathyroid adalah hormon penting untuk mengatur kalsium darah dan fosfor darah.

Hormon tersebut dapat mencegah hilangnya kalsium melalui air seni, serta membantu daya serap usus terhadap kalsium dan fosfor. Jika pengeluarannya tidak mencukupi, kalsium dan fosfor yang hilang akan sangat banyak, maka pertumbuhan tulang dan perkembangan tubuh manusia akan terhambat.

Untuk itu, anak yang dalam masa pertumbuhan selain harus diperhatikan jumlah konsumsi vetsinnya, yaitu setiap hari tidak boleh lebih dari 5 gram. Juga harus mencegah mereka makan dan minum terlalu banyak, khususnya dalam mengkonsumsi masakan yang enak. [chinesefood.net/ebr/www.hidayatullah.com]

Sumber: Hidayatullah.com

Wednesday, May 07, 2008

MUI tak Benarkan Kekerasan terhadap Ahmadiyah

Rabu, 07 Mei 2008 19:36:00

Jakarta-RoL -- Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyeru masyarakat, khususnya kaum muslim, supaya tidak melakukan kekerasan dalam bentuk apa pun terhadap anggota Jemaah Ahmadiyah Indonesia (JAI).

"Kami selalu menyatakan kepada publik baik secara lisan maupun tertulis bahwa MUI sama sekali tidak membenarkan tindak kekerasan dilakukan terhadap jemaah Ahmadiyah," kata Amidhan, salah satu Ketua MUI, di Jakarta, Rabu (7/5).

MUI, kata dia, berpegang pada dalil Alquran dan Hadis Nabi yang menyatakan bahwa siapa saja yang menganiaya atau membunuh seseorang yang tidak berdosa tanpa alasan maka ia telah membunuh manusia seluruhnya.

Bahkan, ia melanjutkan, ada sebuah hadis yang menyatakan bahwa dalam keadaan perang sekalipun tidak diperbolehkan merusak atau membakar tempat ibadah umat agama lain dan menganiaya atau membunuh perempuan, anak dan penduduk lanjut usia.

"Berdasarkan dalil tersebut maka kami menyatakan bahwa tidak boleh ada kekerasan atau tindakan anarkis yang dilakukan atas nama agama," katanya.

Ia juga menyesalkan, akhir-akhir ini ada pihak tertentu yang melakukan tindak kekerasan dan mengaitkannya dengan fatwa MUI tentang kesesatan jemaah Ahmadiyah.

"Padahal fatwa MUI adalah satu hal, dan tindak kekerasan adalah hal yang lain," katanya.

Ia mencontohkan, dalam kasus perusakan aset jemaah Ahmadiyah di Sukabumi, Jawa Barat pada 28 April 2008 ada pihak tertentu yang menuding bahwa hal itu terkait dengan fatwa MUI.

Untuk menjernihkan masalah itu, kata dia, MUI kemudian membentuk Tim Pencari Fakta dan menurunkannya ke lokasi kejadian untuk mengumpulkan data dan fakta tentang peristiwa tersebut.

"Kami tidak membenarkan kejadian itu dan kami ikut mencari aktor intelektual di balik kejadian itu dengan menurunkan Tim Pencari Fakta yang diketuai pak Achmad Cholil Ridwan," kata Amidhan.

Pihaknya, kata Amidhan, juga meminta aparat yang berwajib untuk memeriksa kasus itu dengan sungguh-sungguh dan menyampaikan hasilnya kepada masyarakat.

"Kepada yang terbukti melanggar, hukum juga harus ditegakkan supaya tidak ada individu atau pihak tertentu yang berusaha memanfaatkan peluang untuk menyusup dan melakukan provokasi yang memicu kerusuhan," katanya.

Kejadian di Parakan Salak

Pada 28 April 2008, masjid dan madrasah Al Furqon milik jemaah Ahmadiyah di Kampung Parakan Salak RT 02/RW 02, Desa/Kecamatan Parakan Salak, Kabupaten Sukabumi dirusak sekelompok warga yang diduga datang dari Kecamatan Cicurug, Cibadak, dan Parung Kuda.

Akibatnya, bangunan masjid berukuran sekitar 7X8 meter milik jemaah Ahmadiyah yang selama kekacauan terbakar tinggal dinding-dinding tembok yang runtuh pada beberapa bagian dan tidak lagi beratap. Jendela bangunan madrasahnya juga banyak yang pecah karena dilempari batu oleh massa yang marah.

Kejadian itu menimbulkan ketegangan antara jemaah Ahmadiyah dan masyarakat muslim sehingga MUI menurunkan Tim Pencari Fakta untuk mengetahui detil kejadian yang sebenarnya.

"Selama seharian kami menemui banyak pihak, termasuk aparat kepolisian, masyarakat setempat dan kalangan pesantren untuk mencari tahu kejadian yang sebenarnya," kata Ketua Tim Pencari Fakta MUI Achmad Cholil Ridwan.

Menurut data dan fakta yang dikumpulkan, Achmad menjelaskan, sebelum peristiwa itu terjadi, di Masjid At-Taqwa yang letaknya tidak jauh dari pemukiman komunitas Ahmadiyah di Parakan Salak, Forum Komunikasi Jamiatul Mubalighin (FKJM) melakukan istigotsah dan melalui Muspika setempat menyerahkan surat pernyataan sikap kepada jemaah Ahmadiyah.

Surat itu antara lain berisi permintaan kepada jemaah Ahmadiyah untuk menghentikan kegiatan dan menurunkan papan nama dengan tulisan Ahmadiyah, meminta jemaah Ahmadiyah menutup tempat peribadatannya dan melakukan ibadah bersama dengan umat Islam yang lain.

"Dalam surat itu juga disebutkan, 'jika dalam waktu dua hari surat itu tidak diindahkan maka kami tidak bertanggungjawab bila sesuatu terjadi'," kata Achmad.

Surat itu, kata dia, selanjutnya diserahkan kepada pimpinan jemaah Ahmadiyah dan jawabannya diserahkan kepada aparat berwenang namun tidak disampaikan kepada FKJM karena dikhawatirkan dapat memicu konflik.

"Menurut Kapolsek, isinya, jemaah Ahmadiyah tidak bisa memenuhi permintaan tersebut sampai waktu yang tidak ditentukan," katanya.

Meski surat itu tidak diserahkan kepada FKJM, namun ia melanjutkan, warga setempat menyaksikan pada pukul 23.00 WIB-24.00 WIB massa yang diangkut dengan satu hingga dua truk melewati jalanan menuju Parakan Salak.

Sebanyak 10 aparat kepolisian yang berjaga di beberapa lokasi untuk mengantisipasi terjadinya kekacauan tidak mampu membendung massa sehingga kemudian mereka masuk dan melakukan perusakan, kata Achmad.

"Tetapi tidak ada yang tahu secara pasti dari mana dan siapa massa yang datang itu. Ketua FKJM pun menyatakan tidak mengenali orang-orang tersebut," demikian Achmad Cholil Ridwan. antara/is

Sumber: Republika.com

Dosen IAIN Buktikan Nilai Unversal Islam di Australia

Rabu, 07 Mei 2008 20:04:00

Brisbane-RoL-- Dosen IAIN Sultan Thaha Saifuddin Jambi, Fridiyanto, mengatakan, ia membuktikan kebenaran dari apa yang pernah dikatakan mantan Mufti Besar Mesir, Muhammad Abduh (1849-1905), tentang kehadiran nilai-nilai universal Islam di dunia Barat dalam kunjungannya ke Australia.

"Apa yang pernah dikatakan Muhammad Abduh bahwa dia tidak menemukan Islam di negara-negara Islam tapi justru menemukannya di negara-negara Eropa kini saya alami di Australia. Saya juga menemukan Islam hadir di Australia," katanya kepada antara yang menghubunginya dari Brisbane, Selasa malam.

Fridiyanto yang juga kepala peneliti di Yayasan GURU Jambi itu adalah salah satu dari tiga tokoh muda Muslim Indonesia yang mengikuti program Pertukaran Pemimpin Muslim Australia-Indonesia (AIME). Saat diwawancarai, dia dan kedua orang rekannya sesama peserta AIME sedang berada di Canberra.

Fridiyanto mengatakan, tertib berlalu lintas, mematuhi hukum, toleran, menghormati pejalan kaki, serta ketertiban dan kebersihan kota adalah beberapa nilai-nilai dalam ajaran Islam yang justru kental kehadirannya di dua kota yang telah dikunjunginya dalam rangka program AIME, yakni Melbourne dan Canberra.

Ia mengatakan, mengalami sendiri keindahan berlalu lintas yang tertib dan taat hukum itu ketika Koordinator Program AIME Canberra, Dr.Teddy Mantoro mengantarkan para peserta AIME untuk bertemu berbagai pihak dengan mobilnya. Teddy berusaha mencari tempat parkir yang sesuai dengan aturan sekalipun tidak mudah.

"Sebenarnya yang diinginkan Islam adalah terbangunnya masyarakat yang menyadari dan menghormati hukum seperti di Australia ini," kata dosen pendidikan bahasa Inggris dan agama Islam di IAIN Jambi itu.

Fridiyanto lebih lanjut mengatakan, ia pun menemukan keberhasilan internalisasi nilai-nilai Islam di ISIK College, sebuah lembaga pendidikan Islam yang sempat dikunjunginya bersama dua peserta AIME di Melbourne.

"Di sekolah itu, internalisasi nilai-nilai Islam sudah baik sekali. Kepala sekolahnya mewajibkan para guru untuk mempraktikkan nilai-nilai Islami. Nah kelemahan pendidikan kita di Indonesia justru pada internalisasi nilai-nilai ini karena kita cenderung hanya mempelajari saja isi kitab (buku) tapi tidak diamalkan," katanya.

Apa yang dikatakan Fridiyanto bahwa nilai-nilai universal Islam justru hadir di negara-negara Barat yang maju juga pernah diungkapkan Intelektual Muslim Indonesia, Dr.Eggi Sudjana,SH,MSi. Dalam konteks sistem, Eggi menilai Australia justru lebih Islami dari Indonesia yang berpenduduk mayoritas Muslim karena keadilan, kebersihan, kemakmuran dan kedamaian justru hadir di negara benua itu.

"Dalam konteks sistem, Australia tampak sekali Islaminya. Artinya Islam secara fungsional terjadi di negara yang berpenduduk mayoritas bukan Muslim ini, sedangkan di Indonesia yang mayoritas penduduknya beragama Islam, nilai-nilai Islami justru tidak tampak," katanya kepada antara seusai berceramah tentang "Islam Fungsional" di forum pengajian bulanan Perhimpunan Masyarakat Muslim Indonesia di Brisbane (IISB) Februari lalu.

Intelektual yang juga pelopor perjuangan buruh Muslim, politisi, peneliti, dan pengacara itu mengatakan, Australia berhasil mengfungsionalisasikan nilai-nilai Islami ke dalam sistem kehidupannya adalah satu kenyataan sehingga para penganggur sekalipun diberikan jaminan sosial di Australia.

Di Indonesia, kehidupan sebagian besar rakyatnya justru susah, angka pengangguran dan kriminalitas tinggi, pendidikan bermutu belum berpihak kepada rakyat kecil, dan bahkan penerapan upah minimum regional bagi para buruh pun berbeda-beda di setiap daerah padahal harga minyak sama dimana-mana, katanya.

Kondisi demikian tidak terjadi di Australia. Dalam kondisi kehidupan yang semakin berat di Indonesia itu, aksi perampokan dan pencurian semakin tampak biasa di negara yang berpenduduk Muslim terbesar di dunia itu. Kondisi demikian tidak dapat dilepaskan dari tanggungjawab pemerintah, katanya.

Selain Fridiyanto, dua orang tokoh muda Muslim Indonesia lain yang ikut dalam program AIME gelombang kedua tahun 2008 itu adalah Ayi Yunus Rusyana asal Bandung (Jawa Barat), dan Amika Wardana (Yogyakarta).

Ayi Yunus Rusyana adalah dosen hukum Islam di IAIN Sunan Gunung Djati serta Sekretaris Tarjih dan Tajdid Muhammadiyah Jawa Barat, sedangkan Amika Wardana adalah dosen sosiologi Universitas Negeri Yogyakarta dan aktivis Muhammadiyah di kota itu. antara/mim

Sumber: Republika.com