Thursday, January 15, 2009

Pasukan Israel Tembaki Penduduk Gaza Saat Kabur

BBC dan sebuah LSM kemanusiaan bernama B'tselem di Israel sudah menerima beberapa klaim bahwa pasukan Israel telah menembaki warga sipil di Gaza yang sedang berusaha kabur dari wilayah perang. Israel sudah menyangkal keras klaim tersebut. 
Namun, wartawan BBC di dalam Gaza dan Israel sudah mengumpulkan data yang lengkap mengenai kejadian tersebut. 

Warga sipil Palestina di Gaza mengatakan bahwa pasukan Israel menembaki mereka pada saat mereka berusaha tinggalkan rumah, dan dalam beberapa kasus, mereka juga membawa bendera putih. Satu kasus yang telah diterima oleh BBC dan B'tselem menggambarkan kejadian di mana tentara Israel menembak kepala seorang wanita pada saat dia melangkah di luar rumah dengan membawa bendera putih. Dia keluar dari rumah karena memang diperintahkan keluar oleh tentara Israel lewat pengeras suara. 

Tentara Israel menyangkal laporan tersebut dan mengatakan tidak ada bukti sama sekali. 
BBC telah bicara dengan anggota keluarga lain yang mengatakan masih terkepung di dalam rumah mereka, dan kapan saja mereka berusaha keluar untuk mencari makanan dan minuman, mereka ditembaki, bahkan pada saat gencatan senjata 3 jam yang dijanjikan Israel setiap hari untuk alasan kemanusiaan. 

Israel masih menolak akses bagi wartawan internasional dan pengawas kemanusiaan, jadi sulit untuk mendapatkan bukti yang paling sah mengenai laporan ini. B'tselem mengatakan mereka juga sulit untuk mendapatkan verifikasi, tetapi masih ingin menyebarkan informasi ini ke publik.

Munir Shafik al-Najar, dari desa Khouza di jalur Gaza menjelaskan kepada B'tselem dan Palang Merah (ICRC) tentang kejadian yang menimpa keluarganya pada hari Senin kemarin. Dia mengatakan 75 anggota keluarga besar dipaksakan berkumpul di satu rumah, dan dikepung oleh pasukan Israel setelah mereka mengebom rumah-rumah di sekitarnya. Pada Senin pagi, ada pengumuman lewat pengeras suara, “Ini Tentara Israel. Kita minta semua orang keluar dari rumah dan jalan ke gedung sekolah. Wanita dulu, disusul oleh pria.”

Kata Pak Munir, mereka kirim dua wanita keluar dulu, yang pertama adalah sepupu isterinya bernama Rawhiya al-Najar, 48 tahun. Posisi tentara adalah sekitar 15m dari rumah, dan saat Rawhiya keluar, mereka menembak kepalanya. Anak perempuannya, yang berada di disebelahnya, ditembak di paha dan berhasil merangkak kembali ke dalam rumah.

Selama beberapa jam, keluarga Pak Munir telfon Bulan Sabit Merah, LSM kemanusiaan, dan juga petugas di Pemerintah Palestina untuk minta tolong mengatur bantuan bagi mereka supaya bisa tinggalkan rumah. Setelah beberapa jam, belum ada bantuan. Mereka memutuskan untuk coba lari cepat saja dan kabur dari rumah walaupun yakin akan langsung dibunuh. 

“Saat kita lari keluar dari rumah, mereka menembaki kita dengan senapan mesin besar yang berada di atas tank.” Semua orang dewasa membawa bendera putih dan Pak Munir masih memegang bendera tersebut sampai dia telfon BBC pada hari Selasa kemarin. 

Tiga saudaranya, Muhammad Salman al-Najar, 54, Ahmad Jum'a al-Najar, 27, dan Khalil Hamdan al-Najar, 80, dibunuh langsung. “Pasukan itu pasti tahu dia adalah orang yang tua karena mereka begitu dekat padanya”. 

Sebuah anggota keluarga yang lain, Riad Zaki al-Najar, memberikan keterangan yang sama pada BBC lewat telfon. “Mereka menyuruh kita berkumpul di sekolah. Kita suruh wanita keluar dulu, sesuai perintah. Anak-anak ditaruh di bahu kita dengan bendera putih di kepalanya. Saat kita keluar, dengan wanita di depan, wanita melihat tentara dan mulai teriak ‘Ada anak, ada anak’. Tetapi tentara langsung mulai menembaki kita. Tante saya dibunuh dengan peluru di kepala.”

BBC juga bicara dengan Marwan Abu Rida, seorang paramedik dari Bulan Sabit Merah, yang mengatakan di datang ke lokasi pada jam 8:10 pagi. Tetapi dia juga ditembaki dan terpaksa berlindung di dalam sebuah rumah yang dekat sampai jam 20:00 karena ada penembakan terus dari pasukan Israel. Setelah dia berhasil mencapai lokasi, dia temukan wanita yang ditembak di kepala, dan anak perempuannya yang terluka. 

Dalam jawaban tertulis, tentara Israel mengatakan bahwa penyelidikan mereka menunjukkan bahwa klaim tersebut tidak bisa dipercayai. Ditambahkan bahwa mereka selalu menghindari orang sipil dan ini semua kesalahan Hamas yang memilih untuk meluncurkan roket dari dalam wilayah penduduk sipil di Gaza. 

Laporan satu lagi juga diterima B'tselem dari Yusef Abu Hajaj, warga daerah Juhar al-Dik, di bagian selatan kota Gaza. Dia mengatakan pada B'tselem bahwa ibu dan adik perempuannya ditembak saat mereka berusaha lari dari rumah dengan membawa bendera putih. Mereka berada dalam sebuah kelompok yang juga membawa anak-anak kecil. Katanya, tank Israel menembaki rumah mereka dan setelah itu mereka diperintahkan untuk keluar, jadi mereka berusaha melarikan diri. 

ICRC menegaskan terus bahwa mereka sulit mencapai semua lokasi di mana ada keluarga yang terkepung, yang seringkali juga ada mayat dan orang terluka di lokasi tersebut. Mereka tidak bisa tanggapi puluhan panggilan karena tidak bisa dapat akses dari pasukan Israel. 

Seorang kepala keluarga, Daoud Shtewi, mengatakan pada BBC bahwa dia dan 35 anggota keluarganya telah dikepung oleh pasukan Israel di rumah mereka di bagian selatan kota Gaza selama 10 hari. “Kita bahkan tidak bisa melihat keluar dari jendela karena akan ditembak. Kita hampir kehabisan air dan makanan, dan sudah bertahan tanpa listrik selama 12 hari sekarang.”

“Ibu dan bapak saya perlu obat untuk tekanan darah tinggi dan diabet, tetapi obat kita telah habis.” Bulan Sabit Merah masih berusaha mendekati wilayah tersebut. 

Di daerah yang sama, ICRC mengatakan mereka menemukan 4 anak kecil yang menunggu di sebelah ibu-ibu mereka yang sudah mati, tanpa minuman atau makanan, selama empat hari pada minggu kemarin. Pak Shtewi mengatakan ada 17 anak di dalam sebuah rumah di wilayah yang sama. Umur mereka di antara 6 minggu sampai 15 tahun, dan juga ada 6 wanita. Mereka sudah berusaha untuk keluar dari rumah, tetapi mereka dietmbaki kalau buka pintu dan keluar. Keluarga itu sudah berkali-kali berusaha hubungi Bulan Sabit Merah.

Seorang sopir ambulance mengatakan mereka sudah punya data tentang 35 orang di lokasi tersebut, tetapi karena wilayah itu ditutup oleh militer, mereka tidak bisa masuk untuk menjemput keluarga itu. 

Juru bicara tentara Israel mengatakan Hamas meluncurkan roket dari wilayah itu juga dan menggunakan rumah milik penduduk sipil sebagai tempat meluncurkan roket. Orang yang sedang kabur dari rumah bisa saja membiarkan anggota Hamas bersembunyi di tengah kelompoknya untuk kemudian menembak pasukan Israel. Jadi, dari pandangan prajurit Israel, sebuah kelompok yang melarikan diri itu bisa dianggap musuh. Juru bicara tentara Israel juga mengatakan bahwa Hamas sering menggunakan waktu gencatan senjata selama 3 jam itu untuk meluncurkan roket, jadi pasukan Israel terpaksa membalas pada waktu yang sama. Tetapi dia juga menambahkan bahwa tentara Israel selalu berkerja sama dengan organisasi internasional supaya ambulance bisa masuk ke wilayah pertempuran.  

Penelitian dan laporan dari Hamada Abu Qammar di Gaza dan Heather Sharp, Fouad Abu Ghosh dan Raya el-Din di Jerusalem 

Israelis 'shot at fleeing Gazans' 
Story from BBC NEWS:

2 comments:

  1. Assalamu'alaikum Wr Wb.

    beberapa dari kita bertanya, mengapa ini terjadi...

    terima kasih kepada israel yang telah mengantar saudara2 kami ke syurga sebagai syahid..
    sakit yang sekejap itu akan berbalas syurga kenikmatan untuk selama-lamanya..

    kasihan kami kepada bangsa israel, karena mereka telah membuat "tak ada alasan lagi" untuk tidak dimurkai-Nya.

    semua mungkin memang harus terjadi, untuk alasan yang hanya Tuhan yang Tahu.

    kemanapun kita lari, perbuatan kita sendiri akan mengejar kita, tidak sebutir atom-pun perbuatan entah itu baik ataupun buruk pasti akan dibalasNya

    termasuk, bersegeralah berbuat baik, mumpung banyak ahli syurga dan pintu syurga bertebaran di bumi Palestina.

    wassalamu'alaikum wr wb
    el_zach

    ReplyDelete
  2. betapa getir melihat kejadian yang terjadi pada saudara - saudara kita disana, mari kita berikan apa saja yang sanggup kita beri untuk meringankan perjuangan mereka ,...

    ReplyDelete