Thursday, January 29, 2009

Taliban Tidak Mungkin Bersalah? Atau Mungkin ada Berita yang Tidak Masuk Indonesia!

Assalamu’alaikum wr.wb.,
Saya sudah tahu sebagian orang bakalan tidak percaya pada berita tentang Taliban ini, tetapi saya masih ini mengirimnya karena ingin memberikan wawasan lain kepada para pembaca. Sudah lama saya lihat sisi buruk dari sebagian kelompok Muslim selalu ditutupi di Indonesia. Contohnya adalah perilaku Taliban. Di satu sisi, ada kebaikannya yang sering dilaporkan. Mislanya, ketika berkuasa di Afghanistan, mereka melarang peredaran VCD porno, melarang adu anjing (untuk judi), dan sebagainya. Tetapi ada sisi lain, yang dilaporkan di media internasional tetapi selalu tidak muncul di berita Indonesia. 

Contoh adalah meledakkan sekolah di Pakistan (sebagai usaha melawan pemerintah). Tetapi hal itu juga dituju pada kaum perempuan. Mereka dilarang bersekolah dan hal itu tidak ada hubungan dengan pemerintah. Ketika Taliban berkuasa di Afghanistan, jumlah perempuan yang bisa bersekolah menurun sekali. Hal itu diprotes keras di manca negara, dari PBB juga, dari LSM wanita dan anak, dsb. tetapi berita tersebut sepertinya tidak muncul di Indonesia. Sekarang Taliban di Pakistan melakukan hal yang sama, dan berita ini tetap tidak masuk media Indonesia. (Saat saya mencari “Taliban” di Republika Online, tidak ditemukan berita negatif).

Kenyataan bahwa BBC tidak ingin siarkan program untuk Gaza kemarin hanya sebatas keputusan editor. Katanya, dia takut dianggap berpihak pada Gaza, dan kemudian penonton tidak akan percaya bahwa BBC tidak berpihak dalam laporannya (mereka mau tetap independen). Banyak pihak sudah mengritik keputusan tersebut. Tetapi ternyata, walaupun ada kritikan dari pemerintah sendiri, BBC tetap berpegang pada keputusannya, dan sebenarnya hal itu justru membuktikan bahwa mereka cukup independen dan tidak bisa dipaksakan membuat berita miring atas nama pemerintah atau kelompok lain. Walaupun kita menilai sikap ini benar atau salah, saya rasa tidak ada hubungan dengan berita dari Pakistan tentang Taliban, karena wartwan di sana memang bertugas di sana, dan mengambil informasi dari orang-orang Pakistan yang Muslim juga. Seperti media barat lain yang juga profesional, nama lokasi disebut, nama sumber info (pembicara) disebut, dan semua fakta yang diberikan bisa dicek pada sumber lain (pemerintah Pakistan, PBB, LSM, Palang Merah, dll.). Dan juga perlu dipahami bahwa berita seperti ini sudah muncul terus-terusan selama beberapa tahun, bukan hanya pada bulan ini saja, tetapi orang Indonesia tidak tahu (karena info ini tidak masuk media Indonesia) dan kalau dikasih tahu, banyak yang automatis tidak mau percaya. 

Saya sudah lama melihat sikap di media Indonesia yang cenderung menutupi kesalahan yang dilakukan oleh sebagian kelompok Muslim. Alasannya saya tidak tahu dengan pasti. Mungkin mereka takut pembaca tidak ada suka, atau tidak akan percaya dan hal itu membuat mereka ragu untuk menyebarkan berita tersebut. Mungkin mereka sendiri (wartawan) merasa tidak mungkin orang Muslim akan bertindak begitu, jadi semua berita yang tidak disenangi dianggap konspirasi dan rekayasa. (Padahal sumbernya media internasional yang juga memberikan berita lain, yang bisa diterima asal tidak membicarakan sisi buruk kelompok Muslim tertentu). Mungkin mereka takut akan diserang oleh kelompok Muslim ekstrim di Indonesia kalau terbitkan berita buruk tentang perilaku sebagian orang Muslim.

Pada saat Taliban berkuasa di Afghanistan, ada banyak sekali berita dan laporan dari media massa internasional (Reuters, BBC, Associated Press, AFP, dll.), dari LSM, dari PBB, dari Interpol, dan semuanya mengatakan hal-hal yang sama. Tetapi berita tersebut seringkali tidak masuk media di Indonesia. Satu contoh yang saya ingat, ketika Taliban berkuasa di Afghanistan, semua perempuan dilarang bersekolah. Ada anak perempuan yang dibunuh, ada guru yang dibunuh, ada sekolah yang diledakkan dan ada sekolah yang dibakar. Sekaligus, disebarkan poster2 di dalam semua kota dan desa bahwa perempuan dilarang bersekolah. Sepertinya, berita itu tidak ada di sini, dan ini jauh sebelum Amerika menyerang Afghanistan.

Ada juga berita bahwa produksi opium meningkat secara drastis. Taliban kumpulkan wartawan, dan menghancurkan sebuah ladang opium, dan mengatakan perang terhadap opium. Tetapi hanya ladang yang itu saja yang dihancurkan. Setelah dicek oleh orang lain, ternyata mereka hanya menghancurkan ladang opium pada daerah di mana para petani menolak bayar “pajak” kepada Taliban. Jadi, kalau bayar, produksi opium dibiarkan, dan kalau menolak bayar, ladang petani2 tersebut dihancurkan (di depan wartawan).
Interpol perkirakan bahwa produksi opium meningkat sekali pada akhir masa kekuasaan Taliban. Alasannya sederhana: uang. Taliban perlu senjata dan peluru. Dari mana uangnya untuk beli semua kebutuhannya? Apakah Taliban punya saham di Microsoft? Apakah punya pekerjaan dengan gaji besar? Ternyata, sumber utama uang mereka itu dari para petani yang bayar “pajak” untuk hak memproduksi opium. Pengiriman ke luar negeri juga dikontrol oleh Taliban. Bahkan Interpol mengatakan bahwa mayoritas dari produksi opium memang berada di bawah kekuasaan Taliban pada saat itu. (Laporan2 seperti ini banyak sekali dalam bahasa Inggris, semuanya dari sumber yang resmi dan biasanya dipercayai seperti PBB, berbagai LSM dan Interpol).

Saya ingat sekali sebuah interview dengan seorang wanita yang kabur dari Afghanistan dan dapat suaka kemanusiaan di Australia. Di bercerita bahwa Taliban masuk desa dia dan melarang wanita kerja. Tetapi ada wanita yang masih terpaksa kerja karena mereka janda. Ibu2 tersebut memasak dan menjual roti. Karena mereka masih kerja, pada suatu hari Taliban datang naik truk, merusak rumah2 di dalam desa, dan seorang ibu yang ketangkap basah lagi masak roti dibakar hidup2. Beberapa perempuan yang lain, yang masih remaja, diculik untuk menjadi budak seks, dan setelah diperkosa ramai-ramai dibuang di pinggir desa pada besok harinya. Laki-laki yang berusaha melawan penculikan itu ditembak mati. Berita seperti itu dibenarkan oleh sumber lain seperti PBB dan Palang Merah karena mereka sudah terima puluhan laporan yang setara. Tetapi berita seperti ini selalu ditutupi di Indonesia seakan-akan semua orang yang mengaku Muslim tidak mungkin menjadi jahat. 

Ada juga berita bahwa laki-laki yang jenggotnya kurang panjang dipukuli, dan ada satu korban yang sampai patah tulang. Standar jenggot dari Taliban, katanya, kalau jenggot dipegang, harus lebih panjang dari tangan kepal. Kalau tidak, dihukum. Saya ingat foto seorang anak remaja yang menjadi korban, dan dia jelaskan memang tidak bisa panjangkan jenggotnya karena seluruh keluarga juga begitu (dari gennya). Anggota Taliban tidak mau tahu dan hajar dia sampai pingsan dan patah tulang. Banyak tempat cukur rambut malah tutup karena diancam oleh Taliban. Di sana, banyak orang cukur jenggot dan juga rambut di pemangkas rambut. Tetapi ketika Taliban berkuasa, mereka terpaksa tutup dan tidak punya sumber nafkah hidup yang lain.

Saya juga ingat cerita dari ibu seorang teman yang melakukan Haji beberapa tahun yang lalu. Salah satu anggota kloter ibu itu diperkosa dan dibunuh. Setelah dicek, ternyata hal seperti itu cukup sering terjadi di Mekkah dan kota-kota lain. Tetapi tidak masuk media Indonesia (mungkin ada di Pos Kota atau Lampu Merah sewaktu-waktu). Tetapi tidak masuk media yang lain. Sepertinya ditutupi dengan sengaja supaya jemaah dari Indonesia tidak takut melakukan haji dan umrah, padahal bahaya itu memang nyata dan daerah sana tidak 100% aman, penuh dengan orang Muslim yang mulia, seperti perkiraan orang awam. 

Ada juga cerita dari teman yang tinggal di Saudi tentang pelacur yang selalu ada di belakang Hotel Hilton, 1 jalan dari Masjid-il-Haram. Buat orang lokal, sudah ketahuan mereka yang berdiri di situ adalah pelacur, dan teman itu menceritakan cara khusus untuk panggil mereka untuk berzina. Teman yang lain ceritakan tentang pembunuhan yang terjadi di depan Kabbah pada saat dia sedang melakukan umrah. Sekali lagi, berita seperti itu tidak masuk media sini.

Sebagai orang muslim, kita perlu bersikap dewasa dan menyadari bahwa tidak semua orang Muslim automatis menjadi orang baik dan mulia. Ada banyak sekali orang yang Muslim dari lahir, tetapi sebenarnya mereka tidak mengenal Islam. Mislanya, di Indonesia ada banyak perampok. Agama mereka apa kalau bukan Islam? Masa penjara di Indonesia hanya dihuni perampok non-Muslim? Sungguh tidak mungkin. Jadi, kita perlu memandang dunia secara terbuka dan bijaksana. Memang benar bahwa berita bisa direkayasa. Tetapi agensi berita besar di dunia cukup takut citranya bisa rusak kalau mereka benar-benar menciptakan berita sendiri. Kalau berita dibuat miring juga mungkin, dan biasanya koran atau stasiun televisi seperti itu akan menjadi terkenal karena beritanya miring.

Jadi, saya juga tidak bisa buktikan apa-apa 100%, dan juga sewaktu-waktu kurang percaya pada sebagian berita yang dibaca. (Saya tidak merasa berita itu direkayasa, tetapi hanya merasa bahwa belum dapat seluruh unsur dari cerita tersebut, alias belum lengkap). Tetapi kalau berita seperti penyerangan Taliban terhadap sekolah dan anak perempuan yang bersekolah dilaporkan berkali-kali, selama bertahun-tahun, dari berbagai macam sumber seperti media internasional, PBB, Palang Merah, LSM wanita dan anak, dan lain-lain, dan ada data-data yang luas seperti nama lokasi, nama korban, serta foto-fotonya, maka saya lebih cenderung percaya. Kenyataan bahwa berita seperti itu seringkali tidak masuk media Indonesia perlu dipertanyakan kenapa. Sangat disayangkan kalau orang Muslim di sini dibodohi terus dengan hanya mendapat separuh dari berita (yang baik) dan berita lain (yang buruk) dianggap tidak ada. Sebagai hasil nyata, banyak orang Muslim di sini seringkali tidak tahu apa-apa tentang dunia luar dan masih percaya bahwa semua orang Muslim pasti baik-baik, dan semua berita yang melaporkan sebaliknya pasti rekayasa dan konspirasi dari media barat. Sayang sekali kalau ummat Islam di Indonesia dibiarkan seperti itu terus. 

Semoga bermanfaat. 
Wassalamu’alaikum wr.wb.,
Gene Netto

3 comments:

  1. Assalamualaikum Wr.WB
    mungkin ada alasannya kenapa media di indonesia di cap menutupi kejelekan Taliban,dan media international yg di'klaim' lebih independent terhadap pemberitaannya...Btw CNN dan BBC termasuk independent juga kah?

    untuk isu2 kemanusiaan tertentu, mereka bisa bilang independent, tapi giliran isu2 yang berhubungan dengan negara muslim dan muslim, kadang patut dipertanyakan juga, kalau mereka benar2 independent dalam pemberitaan antara pandangan barat dan timur, kayaknya ga perlu pemerintah Qatar mendirikan aljazeera yang didanai sendiri, dan para staff BBC ga perlu ekpansi jadi karyawan aljazeera.
    Para wartawan BBC sendiri merasa sering tertekan, ketika memberitakan peperangan di timurtengah, berita mereka masuk ke editor, tapi hasil penayanngannya selalu jauh berbeda dari apa yang mereka dapatkan? apa ini independent, dan ga memihak manapun, kalau kenyataan di lapangannya seperti itu

    Kalau emang akurat pemberitaannya, mungkin salahsatu Tv nasional ga perlu relay siaran aljazeera, kenapa ga CNN dan BBC aja, menyangkut berita tentang palestina kemarin??

    Saya rasa ga ada yang ditutupi pemberitaan di indonesia tentang hal2 yg menyudutkan prilaku orang islam di luaran, sudah puluhan berita ttg TKI/TKW yg disiksa di saudi secara gamblang itu diberitakan.
    Berita tentang Bom Bali pun, setiap Media menampilkan 2 sudut pandang, dan ga berat sebelah.

    Mungkin sama halnya yg dibingungin Faza..
    Ketika Taliban dicap sedemikian jeleknya..
    lalu kenapa kisah Seorang wartawan Inggris bernama Yvonne Ridley, malah masuk Islam setelah ia ditawan Taliban ketika meliput di Afghanistan dan mengamati cara hidup para anggota Taliban. Ridley, saat ini bahkan menjadi seorang juru dakwah yang sangat membela Islam.
    Kalau Taliban tidak berprikemanusiaan, seorang jurnalis Inggris yang ditawan tentunya sudah cacat atau mati, bukan malah masuk islam dan menjadi juru dakwah. Kalau Taliban melanggar hak-hak asasi, warga negara Inggris tidak mungkin ikut terlibat menjadi pasukan Taliban?

    Setelah membaca tulisannya om Gene dan cerita tentang seorang yvonne ridley itu(dia juga menulis buku tentang kisahnya)...

    wajar kalau kita sendiri bertanya, sebenarnya Taliban sendiri itu seperti apa?
    Apa ada suatu kepentingan politik-ekonomi yang menungganginya? hingga kelakuannya jelas ga mencerminkan ajaran Nabi...
    Apa Taliban memiliki 2kubu yang berseberangan?

    Taliban yang awalnya gerakan nasionalis islam sunni,

    ‘Riwayat rahasia Al Qaidar (2007) bahwa gerakan Taliban timbul dari kalangan pejuang Mujahidin yang melawan tentara pendudukan Uni Soviet di Afghanistan tahun 1980an.
    Mujahidin ini diperlakukan oleh Amerika masa itu sebagai pahlawan-pahlawan, yang berjuang melawan komunisme.(beritasore.com)

    Sudah Rahasia Umum, dulunya Taliban di bekingi sendiri oleh AS, untuk menghentikan dominasi sovyet di anak benua asia>>>

    , mungkin orang indonesia sudah terlalu muak dengan pemberitaan pers barat..kali ya,
    Tapi saya pikir orang indonesia ga bodoh untuk menerima berita mentah2 juga, lalu dimainkan emosinya begitu saja karena merasa seagama.
    Orang islam juga manusia biasa, yang pasti kenal khilaf dan dosa, apa kita selalu menutupi itu engga kan.

    Saya cukup terbuka untuk melihat 2 sudut pandang yang berbeda,
    emang lebih bersyukur kenal islamnya dulu, bukan orangnya..., karena belum tentu semua orang yg mengaku 'islam 'baik, saya setuju untuk pendapat seperti itu.


    salam.

    ReplyDelete
  2. Assalmu'alaikum wr wb

    saya setuju dengan pendapat kamu not.Terus terang saja sejak pertama tahu cerita tentang Taliban saya setengah percaya setengah tidak, mungkin karena selama ini Islam selalu jadi korban stigmatisasi media barat jadi wajar saja kalau berita itu datang dari media barat kita jadi apriori duluan, ya salah sendiri kalau sering berbohongkan akhirnya tidak bisa dipercayakan.

    Dalam Islam ada kaidah menerima berita, kalau berita itu datang dari orang fasik maka periksa dulu kebenaran nya, apalagi berita yang datang dari orang kafir. Dan berita yang selama ini kita dengar ya dari media-media spt itu : BBC, reuters, VOA, CNN etc...Saat pertamakali menonton kisah Taliban dan opium nya di National Geographic saya juga masih belum percaya, masa sih ingin menegakan syari'at Islam dengan opium ? Saya pikir itu pasti kerjaan media barat untuk mendiskreditkan Taliban dan Islam.

    Kalau umat Islam jadi apriori begitu memang seharusnya ada media penyeimbang berita yang bisa dipercaya umat semacam Aljazeera. Mungkin kalau kemarin saat agresi Israel ke Palestina tidak ada relay dari aljazeera bisa jadi berita itu juga akan didistorsi oleh media barat dan fakta bisa diputar balikan. Sejak ada aljazeera maka dunia bisa melihat langsung kejadian yang sebenarnya dan akhirnya bisa mengalir rasa simpati dunia itu, maka tidak heran sejak kemunculannya tv aljazeera di cap sebagai tv yang pro terhadap teroris oleh Amerika dan memenjarakan seorang reporternya ke penjara guantanamo.

    Pendudukan Amerika di Afghanistan juga tidak jelas alasannya, entah untuk memerangi Taliban yang katanya menyembunyikan Osama bin Laden karena terlibat serangan ke WTC, memerangi terorismekah atau memerangi Islam ??

    Mundur ke belakang, kalau WTC itu memang kaum muslimin yang mendalangi, hebat sekali umat Islam bisa menembus keamanan militer Amerika yang super ketat dan canggih, secara nalar saja tidak masuk akal.

    Pun kalau Taliban itu benar adanya, jangan lupa juga bahwa AS dengan badan intelegennya selama ini juga pandai menciptakan dan merekayasa aliran-aliran baru untuk memecah belah umat Islam. Jadi mungkin kalaupun media-media Islam selama ini tidak melansir berita-berita kekejaman Taliban mungkin karena media Islam juga belum jelas siapa sebenarnya Taliban, fakta yang beredar rezim Taliban memang dimunculkan oleh AS.

    Tapi bagaimanapun faktanya, saya sangat prihatin terhadap korban-korban represi rezim Taliban yang memahami ajaran Islam secara kontekstual dan konservatif , apalagi bukankah Taliban itu sebagian besar kaum terpelajar, tapi mengapa malah menjadikan sekolah dan pelajar sebagai sasarannya...wallahu'alam.

    Wassalamu'alaikum wr wb

    ReplyDelete
  3. Loe tahu bedanya taliban dengan bandit gak seh? Apakah bandit bisa disebut thaliban?

    Jangan2 yang elo sebut thaliban itu bandit/tuan tanah/kepala suku.

    Saya liat aliran sumber berita mu itu2 aja. kenapa gak cari versi thaliban sendiri ketimbang cuma cnn,bbc,afp?

    Ah sudah lah....

    ReplyDelete