Saturday, June 27, 2009

Tertangkap Berjudi, 10 Anak Disidang di PN Tangerang

26/06/2009 13:45 wib - Nasional Aktual
Tangerang, CyberNews. Sebanyak 10 bocah warga satu kampung ditangkap polisi Bandara Soekarno Hatta (BSH) Tangerang, Banten, mereka menangis di balik jeruji besi Pengadilan Negeri (PN) ketika akan disidang.

Ke-10 anak dibawah usia 14 tahun itu yakni, Abdul Rohim, Abdul Rahman, Abdul Gofur, Musa, Hakim, Bahruddin, Sarifuddin, Dalih, Ifran dan Rosidik.

Ke-10 bocah tersebut merupakan warga Rawarenga, Rawajati, Kecamatan Kosambi, Kabupaten Tangerang, Banten.

"Saya bersama sembilan teman saya ketika itu sedang main judi koin Rp 500 di parkiran terminal I Bandara, lagi main judi datang polisi Bandara dan kita semua langsung ditangkap," ungkap Irfan (14) kepada ANTARA News, Jum`at.

Menurut Irfan, dia bersama teman-temannya ditangkap pada 29 Mei 2009, pukul 13.00 WIB, dan kini akan memasuki sidang pertama di PN Tangerang.

"Saya masih pakai baju sekolah ketika itu dan langsung dimasukan ke dalam penjara Anak, padahal saya cuman main-main saja tidak ingin berjudi," aku Hakim (12) teman Irfan.

Sementara itu Basar ayah Bahruddin (10) dan Sarifuddin (12), mengaku apa yang diperlakukan polisi Bandara tidak memiliki hati hingga berakibat kedua anaknya disidang.

"Mereka kan masih anak kecil belum mengerti dengan apa yang dilakukan,dan tidak ada unsur judi mereka hanya bermain untuk senang-senang saja kok,"ungkap Basar.

Sumber: Suaramerdeka.com

********
Assalamu'alaikum wr.wb.,

Kalau tidak salah, di manca negara (negara maju) ada pengadilan khusus untuk anak. Apakah di Indonesia belum ada? Dengan lebih dari 80 juta anak, bukannya sudah saat bagi pemerintah untuk mulai memperhatikan anak bangsa dan lebih peduli pada nasib mereka?
Indonesia sangat membutuhkan seorang Menteri Anak yang bisa bertindak atas nama 80 juta anak bangsa yang tidak punya perwakilan dalam pemerintah, dan tidak punya orang yang kuat (seorang menteri) yang akan berjuang untuk hak2 mereka. Semoga pemenang dari Pilpres 2009 akan bersedia membentuk posisi Menteri Anak dalam kabinet barunya.

Wassalamu'alaikum wr.wb.,
Gene

1 comment:

  1. Jakarta Post melaporkan bahwa 10 anak ini sudah dilepaskan dari penjara setelah ditahan selama hampir 1 bulan. (Saya carikan berita ini dalam koran Indonesia, tetapi tidak ketemu.) Kenapa anak ini yang “berjudi” dengan uang seribuan setelah habis semir sepatu di bandara bisa ditangkap, tetapi orang kaya bisa saja berjudi di berbagai tempat seperti tempat judi di hotel berbintang 5, Jakarta Utara, Kepulauan Seribu, dll. tanpa ditangkap, apalagi ditahan?
    Tetapi anak kecil yang bermain dengan uang seribuan bisa masuk penjara selama 1 bulan tanpa lewat proses sidang, seakan2 mereka adalah kriminal kelas kakap yang paling berbahaya buat negara ini.
    Sungguh malang sistem pengadilan dan kepolisian di negara ini. (29 Juni 09.)

    Shoeshiners released but not relieved

    The Tangerang District Court decided Friday to release them after the airport police handed them over along with their dossiers earlier in the day, after keeping the minors at the children's penitentiary for almost a month.
    "We're releasing them from detention for their own interests, but the legal proceedings will continue," said Tangerang chief prosecutor Suyono.

    http://www.thejakartapost.com/news/2009/06/27/shoeshiners-released-not-relieved.html?1#1

    ReplyDelete