Tuesday, October 26, 2010

Renovasi Rumah Dinas DPR Seperti Bangun Instalasi Nuklir

Selasa, 26/10/2010 12:46 WIB
Rachmadin Ismail - detikNews
Jakarta - Kurang transparannya renovasi rumah dinas DPR di Kalibata, Jakarta Selatan, juga membuat gerah anggota Dewan. Saking tertutupnya, renovasi seperti sedang membuat instalasi nuklir.  "Transparansinya yang kurang. Bahkan saya mau masuk aja susah, tertutup banget seperti bangun instalasi nuklir," ujar anggota Komisi III DPR Martin Hutabarat, di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (26/10/2010). Martin mengaku pernah tinggal di rumah dinas tersebut 9 tahun sejak 1987. Dia melihat, banyak bagian bangunan yang sebetulnya tidak perlu direnovasi.

Selain itu, anggaran renovasi yang cukup besar juga akan membuat publik semakin curiga. Terlebih proses renovasinya terkesan ditutup-tutupi. "Mengapa itu ditutupi luar biasa. Dikandang dengan seng tinggi-tinggi. Anggota DPR saja nggak bisa masuk. Keanehan itu yang muncul," paparnya. Menurut dia, DPR harus jadi pelopor transparansi anggaran. Sebab selama ini Dewan dikenal sebagai pengawas anggaran dan menuntut pemerintah agar transparan. "DPR harus jadi contoh institusi lain. Jangan cuma bisa meminta orang transparan," tegasnya. "Orang curiga karena tidak transparan dan terkesan ditutupi," sambungnya.

Martin juga menyoroti soal kontraktor bangunan tersebut. Menurut dia, seharusnya tidak boleh ada penambahan anggaran atau subkontraktor lain dalam renovasi. "Mereka harus jelaskan. Supaya tidak timbul kecurigaan," tutupnya.  (mad/lrn)

Sumber: detiknews.com

No comments:

Post a Comment