Wednesday, April 29, 2015

Akhirnya Anak Pejabat Dicabuli



AKHIRNYA!! Berita yang sudah lama ditunggu akhirnya terjadi juga. Anak seorang anggota DPRD menjadi korban pencabulan. Tapi masih sebatas anggota DPRD. Belum seheboh anak Presiden, anak Gubenur, anak Menteri, anak Walikota, anak anggota DPR, anak Bupati, atau anak Jenderal. Tapi masih seorang pejabat.
Apa kira2 akan terjadi perubahan? Kebanyakan orang dan media kurang peduli kl belum ada anaknya orang penting yg dicabuli. Semua orang menjadi sibuk bahas “pesta bikini” dan tidak mau peduli pada anak Indonesia yang diperkosa, disodomi dan dibunuh setiap hari (atau menjadi pelaku).
Anak Indonesia bisa aman di mana?
-Gene Netto

Seorang Tukang Bangunan Nekat Cabuli Anak Anggota DPRD Depok

By Taufik Hidayaton April 28, 2015
HarianDepok.com – Berita – Cipayung ,  Seorang bocah yang merupakan anak perempuan seorang anggota DPRD Kota Depok, diduga telah menjadi korban pencabulan yang dilakukan oleh seorang tukang bangunan. Korban yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) ini ditemani oleh keluarga melapor ke Polresta Depok, Senin (27/04/2015)  pukul 19:00 WIB. Bocah berusia tujuh tahun itu mengaku kepada polisi sudah lima kali dicabuli oleh tersangka yang tengah memperbaiki rumah orangtuanya yang berlokasi di kawasan Cipayung, Kota Depok.

Monday, April 27, 2015

Apa Bedanya Pesta Bikini Dgn Kekerasan Terhadap Anak?


Yang komentari berita pesta bikini yg dibuat oleh siswa setelah UN:
  • Hampir semua koran
  • Hampir semua stasiun televisi
  • Menteri Pendidikan
  • Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
  • Menteri Sosial
  • KPAI
  • Komisi Nasional Perlindungan Anak
  • MUI
  • Gubernur DKI
  • Wakil Gubernur DKI
  • Sosiolog
  • Banyak anggota masyarakat di Twitter, Facebook, BBM, dll.

Yang komentari berita seorang siswi SMP yang diperkosa oleh 13 siswa SMA, di Banten, November, 2014:
  • Sekitar 5 situs berita, bukan yang besar

Pesta Bikini: korban nol, pelanggaran hukum nol, kerusakan moral minimal (sama spt pandangan di semua pantai).
Pemerkosaan Terhadap Anak Kecil: korban kena trauma seumur hidup, pelanggaran hukum besar, kerusakan moral sangat besar.
Yang menjadi masalah paling utama di Indonesia BUKAN anak muda yg bikin pesta bikini, tapi orang dewasa yang belum punya kepedulian terhadap masalah yang paling besar (salah fokus).

-Gene Netto

Friday, April 24, 2015

Anak Usia 8 Tahun Dicabuli Di Sekolah, Disuruh Pulang Sendiri!



Anak usia 8 tahun dicabuli di sekolah oleh tukang kebun. Setelah guru tahu, apa lapor ke polisi? Bawa ke dokter? Antar ke orang tua? TIDAK! Lalu tindakan apa yg dilakukan gurunya? "SAYA DISURUH PULANG OLEH GURU DAN CERITA SAMA NENEK," ujar NBN.
Wow! Luar biasa. Terima kasih Pak Guru dan Bu Guru. Mau katakan apa? Dan sekarang kok kena trauma sampai berhenti makan dan minum, dan selalu menangis histeris? Bukannya bahagia saja? Soalnya kl guru2 bisa suruh anak malang itu pulang SENDIRI, berarti guru2 menganggap dia oke2 saja. Jadi buat apa mesti trauma sekarang? Hanya pencabulan tuh. Biasa saja. Normal. Wajar. Soalnya ini INDONESIA. Dan tidak ada anak yang aman di sini. Kenapa orang dewasa yang menjadi guru tidak punya rasa tanggung jawab dan perasaan SAYANG dan PEDULI terhadap anak kecil? Apa ini bukti kerusakan masyarakat Indonesia?
-Gene Netto

Thursday, April 16, 2015

Kenapa Bicarakan Kekerasan Terhadap Anak Terus?



Assalamu’alaikum wr.wb.,
Sebagian orang komplain tentang tulisan saya. Ditanyakan, “Kenapa Gene Netto sering bahas kekerasan terhadap anak, pemerkosaan, sodomi, pembunuhan, dan memberikan komentar yang mengatakan ada kondisi masyarakat yang buruk di sini? Apa karena benci Indonesia?” Tidak. Saya tidak berniat menjelek-jelekkan Indonesia dan bilang negara barat serba hebat. Tetapi saya punya pengalaman tinggal di negara barat 25 tahun, dan di sini 20 tahun. Terasa sekali bedanya.

Pada tahun 1993, ada kasus di Inggris. Dua anak SD membunuh seorang anak bocah. Menjadi kasus besar dan saya masih ingat nama korbannya. Dibahas bertahun2 di Inggris, Eropa, Australia, Selandia Baru dan banyak negara barat yg lain. Semua anggota masyarakat bertanya, “Kok bisa?” Menjadi acara tivi, debat, seminar, dibahas di parlemen, ada bukunya, filmnya, psikolog anak, psikiater, dan sosiolog bicara semua, dan kasus itu menjadi besar sekali.

Kenapa Bicarakan Berita Negatif Terus?



[Komentar]: Gene Netto, saya kok bosan yaa membaca berita2 yg anda share, apa tdk ada hal lain yg lbh baik yg bisa anda kutip? Mengapa anda tdk menggunakan media ini utk menentramkan hati atau menyebarkan ajaran Islam atau memberikan pembelajaran yg lbh baik ?

[Gene]: Assalamu’alaikum wr.wb. Ibu tahu kapal Titanic? Di dalamnya, orang makan, minum, bersenang2, main dgn anak, menari, mendengarkan musik dan seterusnya. Intinya, MEREKA BAHAGIA. Lalu kapal mereka hantam gunung es, dan mereka semua mati, kecuali sedikit yang selamat. Apa hubungannya?

Ibu sekarang berada di kapal Titanic. Negara ini mengarah ke kehancuran. Kok saya bisa tahu? Saya punya latar belakang membuat analisis cepat dan akurat. Saya kerja 4 tahun sebagai penasehat politik di sini. Setiap minggu, diminta pendapat saya ttg kondisi aktual negara, dan juga politik dalam dan luar negeri. Dari menganalisa berita saja, dan sedikit “info dalam” saya bisa berikan pendapat ttg apa yang kira2 akan terjadi. Dan 90% dari perkiraan saya terbukti benar. Saya berikan perkiraan hasil suara dalam pemilu dan pilkada, dan berkali2 hasil analisis saya terbukti benar. Saya juga punya pengalaman 20 tahun melakukan analisis strategis di bidang bisnis dan marketing, dgn hasil serupa. Sering diakui bahwa ide, program dan struktur baru yang saya usulkan sangat tepat dan berkualitas, walaupun akhirnya banyak orang tidak mau berubah dan tidak ikuti saran saya.

Anak Cacat Mental Disodomi, Lalu Tewas



Anak yg cacat mental disodomi oleh tetangganya. Mengalami perdarahan parah. Lalu tewas. Apakah wajar dan normal? Tentu saja, karena BEGITULAH INDONESIA! Dan setiap hari ada anak kecil yg lain yg disodomi, diperkosa dan dibunuh oleh orang di dekatnya. Tapi yang paling menarik perhatian masyarakat setiap hari adalah... berita ttg BATU AKIK! (Bukan masalah kekerasan terhadap anak!) Yang ironis dari kisah ini adalah orang tuanya khawatir anak mereka yang cacat mental itu tidak akan aman di Jakarta, jadi mereka pindah ke Bangka. Ternyata, di situ juga berbahaya. Anak Indonesia bisa aman di mana?
Wassalam,
Gene Netto

Alami Perdarahan Akibat Disodomi, Bocah S Akhirnya Meninggal
Selasa, 14 April 2015 22:30
TRIBUNJAMBI.COM, BANGKA -- "Mama papa Tuhan Yesus sudah datang. Mama mama aku sudah mau naik. Tapi pintunya belum di buka. Tolong ma pa buka pintunya. Ma jangan maksa aku untuk maafin om Nn karena dia telah bikin aku sakit," kenang S meniru ucapan terakhir putranya FN (14) sebelum tutup usia. Selain itu mendiang FN juga minta supaya tubuhnya dimandikan oleh sang mama sebelum ia pergi untuk selamnya.
Bocah yang mengidap Tunagrahita itu menghembuskan nafas terakhir setelah mengalami pendarahan pada bagian anusnya di RSUD Depati Hamzah Pangkalpinang, Selasa (7/4/2015) pekan lalu. Jenazah FN dikebumikan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Kristen di jalan Soekarno Hatta.
(baca selangkapnya):

Monday, April 13, 2015

Guru Tidak Mengerti P3K, Anak SD Tewas Karena Tersedak Saat Makan



Menyedihkan. Mau katakan apa? Berapa persen dari guru Indonesia yg tidak belajar P3K? Saat saya belajar menjadi guru di Australia, semua mahasiswa diajarkan “prinsip utama” bagi para guru: “Siswa Harus Selamat”. Disiplin tinggi, ranking, prestasi, hasil ujian, PR, seragam, semuanya menjadi tidak penting kl siswa tidak bisa AMAN DAN SELAMAT. Hasilnya? Lebih dari 90% guru di Australia belajar P3K dan kematian siswa di sekolah nyaris tidak terjadi.

Sedangkan teman2 guru di Indonesia sibuk fokus pada disiplin tinggi, ketaatan pada aturan, dan sering tunjuk diri sendiri sebagai “korban” karena ada beban administrasi, masalah kurikulum, dan uang sertifikasi yang selalu dibayar telat. Memang utk menjadi guru di sini banyak kesulitannya. Tapi kalau semua guru mau setuju utk selamatkan siswa di atas segala2nya, maka dgn sukarela mereka akan mau belajar P3K. Memang tidak dibutuhkan setiap hari. Tapi ketika muncul SATU HARI itu saja, di mana ILMU itu dibutuhkan, alangkah baiknya kl ada banyak guru yang mengerti!

Thursday, April 09, 2015

Bocah Delapan Tahun Perkosa Teman Main



Kamis, 5 Maret 2015 - 09:58 wib
MEDAN - Kasus pelecehan seksual yang dilakukan bocah terhadap teman bermainnya kembali terjadi di Medan, Sumatera Utara. Kali ini, seorang bocah laki-laki berusia delapan tahun dilaporkan ke Unit PPA Polres Pelabuhan Belawan, karena dituduh memperkosa anak usia tujuh tahun.

Sebut saja nama kedua bocah itu Roni (8) dan Bulan (7). Kedua bocah ini masih tinggal bersama keluarganya di Medan Labuhan. Informasi yang dihimpun, kasus dugaan perkosaan itu terkuak setelah orangtua Bulan, Bajawa (50) melaporkan Roni ke Polres Pelabuhan Belawan.

Kepada polisi, Bajawa mengaku tidak terima putrinya diperkosa oleh anak tetangganya itu. Diceritakan Bajawa, perkosaan yang dialami putrinya terjadi pada Minggu 15 Februari 2015 malam di teras rumahnya. Malam itu, Bulan sedang bermain dengan beberapa teman sebayanya. Sementara Bajawa dan istrinya berada di rumah.

Bermodal Rp1000 Kakek Renta Cabuli Anak 5 Tahun



Berapa batas usia ukt menjadi seorang kakek cabul? Kemarin kakek usia 75, sekarang usia 80 masih bisa memperkosa anak tetangga. Luar biasa. Sayangnya, polisi takut menahan kakek itu karena takut dia jatuh sakit dalam tahanan polisi, dan polisi yang repot membiayai perawatannya. Jadi dilepaskan saja, dan hanya kena wajib lapor. Boleh kembali ke rumahnya, di mana dia perkosa anak tetangga. Jadi anak kecil itu harus melihat kakek yang memperkosanya setiap hari.
Anak Indonesia bisa aman di mana?

Bermodal Rp1000 Kakek Renta Cabuli Anak 5 Tahun
Kamis, 12 Maret 2015 17:31 WIB
TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Puji Reswoyo, seorang kakek berumur 80 tahun asal Dusun Kutu, Sumbermulyo, Bambanglipuro, Bantul tega mencabuli seorang anak berumur 5 tahun belum lama ini. Ia mengiming-imingi korban yang berinisial R dengan uang Rp1.000.
Meskipun demikian, Kapolsek Bambanglipuro, AKP Yayan Dewantatidak menahan kakek tua tersebut karena alasan kesehatan. Reswoyo dikenakan wajib lapor ke Polsek Bambanglipuro. "Kalau ditahan kemudian ada masalah dengan kesehatannya malah repot karena sudah tua banget. Kita kenakan wajib lapor," tambah Yayan. (*)

Biarkan Aku Yang Mendidik Anakmu



Guru: Saya tidak bisa mendidik anak ini. Dia sudah rusak dari rumah. Saya sudah capek dan stres sendiri. Saya tidak bisa bersabar terhadap dia terus. Guru juga manusia.
Org Tua: Saya bukan ahli pendidikan! Saya tidak kuliah utk menjadi orang tua. Saya hanya lakukan apa yg sekiranya akan membuat anak saya patuh. Saya tidak belajar psikologi anak segala. Jadi saya marahi, membentak, menghardik, tampar, pukul dan menghukum anak saya terus agar dia patuh.

Guru: Saya mungkin lebih ahli dari orang tua dlm ilmu pendidikan dan psikologi anak, tapi kl anak sudah rusak dari rumah, saya tidak bisa pakai ilmu saya, dan hanya bisa ikuti pola didik orang tua agar anak takut dan patuh pd guru.
Org Tua: Saya kira guru adalah ahli pendidikan. Kalau tidak bisa mendidik anak, kenapa salahkan orang tua?

Guru: Kenapa salahkan guru kl orang tua juga tidak bisa mendidik anaknya dan membuatnya rusak?
Org Tua: Kenapa salahkan orang tua kl guru tidak bisa pakai ilmunya?

Apa Pengaruh Dari Kita Sama Seperti Pengaruh Lebah?



Satu lebah, seumur hidup, hanya menghasilkan kurang dari 1 gram madu. Itu kurang dari seperempat dari satu sendok teh. Tapi di toko swalayan, ada banyak botol madu. Kok bisa? Padahal nyaris tidak ada pengaruh dari satu lebah saja. Ternyata, ada PENGARUH KOLEKTIF. Satu unsur kecil, kalau diuilangi terus, bisa punya efek yg besar dan luas.

Satu guru menghukum satu siswa dgn hukuman tegas. Agar ada efek jera. Besok dia menghukum siswa lain. Agar ada efek jera. Agar semua siswa selalu takut pada guru yang berkuasa. Agar ada efek jera. Agar ada displin tinggi. Agar belajar untuk diam dan taat. Agar ada efek jera.  

Kalau ini merupakan konsep yang benar, KENAPA selalu harus diulangi lagi SETIAP HARI dgn siswa yang lain? Bukannya berarti usaha memberikan efek jera telah GAGAL, dan sistem pendidikan berdasarkan konsep “hukuman tegas agar ada efek jera” telah gagal juga?

Apa Hasilnya “Budaya Pendidikan Indonesia”?



[Komentar]: Di sini, kebanyakan guru fokus pada rambut, seragam dll. dgn disiplin tinggi, dan hukuman tegas, karena ini BUDAYA PENDIDIKAN INDONESIA... yang gak mungkin ditemukan di Eropa dan Amerika..

[Gene]: Begitu ya Pak? Saya mau coba cek hasil dari “budaya pendidikan Indonesia” ini, yang tidak ada di Eropa, Amerika, Kanada, Australia, atau Selandia Baru.

·         Indonesia menjadi salah satu negara terkorup di dunia. Tidak ditemukan di negara2 sana.
·         Anggota DPR dan DPRD dan semua pejabat lain tidak malu dan tidak keberatan mencuri uang dari anak Indonesia, yg merugikan masa depan bangsa sendiri. Tidak ditemukan di negara2 sana.
·         Polisi mau terima sogok, hakim mau terima sogok, pejabat mau terima sogok, hukum bisa dibeli. Orang miskin kena hukuman berat, orang kaya kebal hukum. Tidak ditemukan di negara2 sana.
·         Ada tawuran antar anak sekolah setiap minggu di banyak kota. Tidak ditemukan di negara2 sana.
·         Ada banyak anak SMA yang memperkosa anak SMP dan anak SD. Anak SD bisa sodomi atau memperkosa anak SD yang lain. Tidak ditemukan di negara2 sana.
·         Ada banyak anggota rakyat yang tidak bisa bertanggung jawab terhadap diri sendiri. Buang sampah sembarangan, tidak bisa berhenti di lampu merah, merokok di tempat dilarang merokok, dan ratusan contoh lain. Tidak ditemukan di negara2 sana.
·         Rakyat Indonesia tidak bisa menciptakan apa-apa dalam 100 tahun terakhir, yang dibutuhkan oleh seluruh dunia. Mobil, pesawat, tivi, HP, satelit, dan ribuan barang bermanfaat yang lain berasal dari sana. Kita impor semuanya dan tidak bisa bikin apa-apa yang mereka inginkan dari kita.

Anggota Polres Cirebon Babak Belur Dihajar Pelajar



Ini berita tambahan dari yang kemarin, ttg polisi yang ditelanjangi dan diarak keliling kota Cirebon naik motor. Ternyata, sesuai dugaan saya kemarin, kebanyakan pelaku masih remaja dan ada juga yg berstatus pelajar....
Kl ada pelajar yg berani hajar dan telanjangi polisi, menjadi begal, melakukan pemerkosaan dan sodomi terhadap anak SD dan SMP, ikut tawuran dan bacok anak sekolah lain, dan sebagainya, maka seharusnya kita mencapai kesimpulan bahwa ada masalah di tengah masyarakat Indonesia! Dan seharusnya kita mau introspeksi dan bertanya apakah mungkin sistem pendidikan kita dan pembinaan dari orang tua yang menghasilkan banyak anak seperti ini? Kalau kita tidak mau tahu ttg berita spt ini, dan tidak mau introspeksi dan bertanya ttg apa yang bisa kita perbaiki dalam sistem pendidikan anak pada skala nasional, maka tunggu saja smp orang yang kita kenal yang menjadi korban.
-Gene Netto

Geng Motor Telanjangi dan Arak Seorang Polisi Keliling Cirebon

Anggota Polres Cirebon Babak Belur Dihajar Pelajar
Mereka rata-rata masih berusia remaja, bahkan di antaranya masih berstatus pelajar.
“Yang berhasil ditangkap ada enam orang. Masing-masing berisinisial MI (15), S (28), YBB (17), PP (16), RR (25), dan CA (17),” bebernya.

Pukuli dan Telanjangi Polisi, Sekretariat XTC Cirebon Disegel


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...