Tuesday, August 30, 2016

Kasus2 Anak Dipaksakan Ujian



Catatan: Saya sengaja tidak cantumkan nama orang2 yang berikan informasi ini, atau nama sekolah. Info ini bukan untuk jatuhkan sekolah, atau guru, atau pemda, atau pemerintah. Diniatkan sebagai informasi umum sehingga orang tua, guru dan para pejabat bisa memahami kondisi yang dialami sebagian anak. Tentu saja kebanyakan guru dan sekolah tidak memaksakan anak sakit/trauma ikut ujian. Tapi dalam 1 hari saya sudah dpt info banyak kasus yg tidak manusiawi. Kok guru dan petugas Dinas Pendidikan bisa begitu? Banyak orang dewasa di negara ini tidak punya rasa empati. Anak akan belajar dari mana? Semoga bisa dibuka diskusi ttg sistem dan tata cara ujian, dan juga secara keseluruhan ttg sistem pendidikan.   
-Gene Netto

*******
Tetangga saya juga ayahnya baru meninggal hari minggu, seninnya dipaksa UN. minggu lalu ketua RT kami hanya bantu via telp utk minta izin ke guru dan kepseknya, tapi mereka bilang harus UN karena ga ada susulan, dan kl ga ikut berarti thn depan ikut lagi.. kami cuma bisa mengkondisikan si anak aja, ga mau memperkeruh suasana utk maksa pihak sekolah dll takut jadi tambahan beban pikiran kel almarhum
*******
Sama sprti yg di alami adik saya dulu.. Bedanya adik sy menjalani ujiannya d rmh, krn keadaan lg skt.. Dpt 4 hari lngsng koma & meninggal krn dia terbebani pikiran bakal tdk lulus
*******
Sewaktu jadwal ujian anak tetangga saya kl 2 SD sakit DB dan bisa ikut ujian susulan. Tp ya gitu pada akhirnya krn berbagai alasan dr pihak sekolah cmn dikasih jadwal 2 hari untuk ujian. Jd dlm sehari ada yg 3 mata pelajaran sekaligus ujiannya. Dan stlh itu anaknya panas tinggi n sampai skrg gak mau sekolah lg. Anaknya jd pendiam tertutup pdhal awalnya anak itu ceria sekali.
*******
Maaf nimbrung..anak nya temen saya dipaksa pulang dr rs krn gurunya suru ikut UN. terpaksa pulang minggu senin nya ikut ujian malamnya panas lg selasanya dipaksa ikut lg..temen saya menolak minta ujian di rmh...(temen saya bilg ikut susulan aja tp gurunya berasalan banyak...usut punya usut jadwal ujian ulangan berbarengan dgn acara perpisahan sekolah..ternyata oh ternyata guru nya ga mau ngorbanin waktunya utk mengutamakan kepentingan ujian susulan lebih mentingin acara perpisahan...
*******
Di tempat saya juga pernah ayahnya meninggal siswi SMU ini dijemput guru2nya untuk ikut UN. Heem psikologi pastinya syok siswi ini. Tp kenapa ttp disuruh UN ya? Apa tdk ada dispensasi krna ortu meninggal.. Turut prihatin.
*******
Di sd tempat saya aja kemarin anak murid masih kena db ikut UN... kasian apa bisa istirahat lha wong lg sakit... emang dinas pendidikan perlu mengatur hal ini..... dilema
*******
Sama anak saya pun tahun lalu juga sampai ujian di rmh sakit pak krn pas UN anak saya kecelakaan dan patah kaki nya , biar pun merasakan kaki sakit tapi tetap dipaksa untuk UN
*******
Jadi inget ujian masuk perguruan tinggi negeri waktu itu saya kena typhus, tapi karena gak bisa diganti hari lain terpaksa berangkat diantar om dan kakak saya, ditungguin mereka, saya di dalam ruang, mereka nungguin, gak konsentrasi, badan remek2 kepala pusing..... Akhirnya dengan segala perjuangan itu.... Hasilnya tidak diterima.....
*******
Kemarin tu kejadian jg d sekolah sy. Hari pertama n kedua, anak mash bisa hadir d sekolah meski sedang sakit. Hari ke-3 ibunya bwa surat dr dokter kalo si anak sakit gejala DB. Kalo sesuai aturan, si anak bisa ikt ujian susulan. Tp akhirnya si anak mengerjakan soal d rmahnya. Hari ke-4 anak d RS. Sekolah tetap minta anak ngerjakan soal. Intinya sekolah tdk mau repot ngurusi si anak untk ikt ujian susulan.
*******
Saya juga pernah ngrasain bunda...setahun yll anak saja juga harus ujian di rumah sakit..saya sudah mencoba utk minta ujian susulan tapi pihak sekolah menolak dengan alasan ngga mau ribet ngurus nya
*******
Adik saya dulu wkt SD juga pernah ujian d rmh sakit, ujian kenaikan kelas pd hal wkt itu iy kurang kebih 1 bln d rawat d rmh sakit krn kena hepatitis A.
*******
Sama halnya dgn adik sepupu suami saya, kecelakaan dan patah tulang. Besoknya Kepala Sekolah SD negeri tempat ia bersekolah tidak percaya dan MENYURUH DATANG si adik yang patah tulang ini. akhirnya pihak keluarga didampingi tantenya suami yg juga Kepala UPTD pengawas sekolah geram, menyewa ambulance utk datang kesekolah pada hari pertama ujian. Esoknya si adik spupu tetap ujian dirumah. Saya tidak bisa membayangkan ngilunya si adik menahan sakit sambil menjawab soal
Sistem pendidikan yang sudah lumayan carut marut ini kapan mau dibenahi?
*******
Kasus yg sama dg pasien kanker di RSUD Ulin Banjarmasin, bahkan terpaksa diadaan di rumah pasien karena tak sanggup bayar petugas jika harus dilaksanakan di RS yang jaraknya jauh di ibukota,
*******
Murid saya tahun ini ada yang autism berat. Selama 6 tahun selalu kamk kirim laporan ttg itu ke dinas kecamatan hingga provinsi. Pengawas sering datang dan tahu kondisi anak itu. Tapi lah kok dimasukkan dalam nama anak yg ikut UN. Berkali kali kami tanya sebelum anak ini dimasukkan dalam daftar, tapi karena kebodohan orang2 dinas mereka gak ngasi keputusan.... dan pas 3 hari sblm hari H mrk ttp minta murid kami ikut ujian. Hari pertama jam 8 kami ikutkan anak itu utk nunjukkan bahwa anak ini tidak bisa ikut, jam 9 kami tarik sambil kami sms ke dinas bahwa ini melanggar hak anak krn mwmaksa anak yg tak paham mengerjakan sesuatu yg tak penting dan tak dia tahu utk apa. Hari berikutnya kami tak ikutkan anak itu. Palangka raya itu kota inklusi, tapi tll banyak orang bodoh di dinas yg gak paham itu. Bodoh sekali.
Bbrp hari sebelum UN terjadi perdebatan keras di depan guru sya antara mantan kasie inklusi dinas dengan panitia ujian dinas. Mantan kasie itu menolak anak itu ikut ujian, krn anak itu bisa ujian dengn soal yang berbeda. PAnitia ujian menolak karena namanya sdh ada dalam daftar
*******
Pernah pnya juga pngalaman pribadi ,anak saya sendiri kasusnya anak sya patah tulang dan harus dioperasi di RS sedangkan wktu itu 2 hri mnjelang ujian kenaikan kelas (kls 3 SD) hari sbtu operasi senin hrus ujian,mkir kami sbagai org tua krena msih kls 3 SD kmungkinan ada kbijakan dri skolah ,akhirnya mnghadap ke skolahan dan wli kelas,memohon nmun dngan alasan bla bla bla anak hrus ikut ujian di skolahan,,tnpa perduli kondisi anak kmi,akhirnya kmi meminta pulang pksa dri RS sehari stelah operasi msih dlm kondisi bengkakk dan digendong tngan kanamnya,,dan slama 1 minggu,,ujian tngan hrus dletakkan diatas meja krena blum bisa leluasa buat mnulis,dan dri pihak skolahan pun tdk ada inisiatif utk guru pengganti mnuliskan jwaban,,ataupun pmecahan prmsalahan krena tkut tdk naik kls te2p djalani ,,dngan tangan bengkak digendong tngannya hrus datang wajib ke sekolah,,skedar share pngalaman pribadi
*******
Wah sama tu dg psien saya. Anak nya patah tangan dan terpasang gips, ortu mnt spy anaknya bs ujian di rs tp gurunya menolak. Akhirnya ortuanya mnt pulang paksa (paps). Sedih ya ngeliat guru zaman skrg,, tegaaaaa.
*******
Baru2 ini ponakan saya asma nya kambuh pas Lg ujian langsung di larikan ke UGD. Alhamdulilah ga di minta nginap, ehhh sesampai di rmh ponakan saya di minta lanjuti ujiannya. Besok nya mungkin karna takut or apa ponakan saya menguat kan diri nya Utk masuk sekolah guna ikut ujian tsb. Pertanyaan saya seberapa penting dan perlunya kah ujian itu??? Yg hanya beberapa hari, dan apakah penentuan lulus tdk nya si anak melalui proses ujian?? Lalu apa guna nya mereka bersusah payah ke sekolah selama 3 tahun???
*******
Tante sy br sj ngalami...anaknya demam tinggi 40 derajat terkena typhus..sdh minta ijin utk ikut susulan saja tp pihak sekolah bilang nanti malah ribet ..hrs bikin BAP...lapor sana sini..birokrasi..blm pas ujian susulan akan bikin tdk nyaman si anak krn lokasi ujian akan digabung dgn anak2 lain.alhasil dgn susah payah anaknya mau ujian dr hari pertama sampe ke 3 di ruang UKS dan perpus sekolah krn ga kuat duduk dan menyangga tubuhnya sdiri...
*******

[Ada yang bisa berikan kasus lagi? -Gene]

No comments:

Post a Comment