23 September, 2020

Menghina Orang, Masuk Penjara, Apa Manfaatnya Bagi Kemajuan Indonesia?

Polisi menjadi sibuk. Bukan karena menangkap pembunuh, perampok, begal, koruptor, pelaku pemerkosaan dan sodomi terhadap anak, dll. Polisi dibuat sibuk menangkap orang yang "menghina" orang atau kelompok lain. Cukup satu orang mengaku "sakit hati" dan polisi harus bertindak. Apa manfaatnya bagi kemajuan Indonesia kalau polisi dibuat sibuk menjaga "perasaan hati" orang?

Di negara barat, anak kecil diajarkan untuk cuek saja kalau ada anak lain yang menghinanya. Yang penting jangan diserang secara fisik. Kalau sewaktu-waktu diejek teman kelas, orang tua mendidik anak untuk abaikan saja. Harga diri kita berasal dari diri sendiri, dan martabat kita di mata keluarga dan teman. (Ini bukan tentang bullying, tapi komentar buruk atau penghinaan yang tidak rutin.)

Hasilnya, kebanyakan orang menjadi dewasa yang bisa abaikan perkataan dan komentar orang lain. Hormat kita berasal dari kita sendiri, bukan pendapat orang lain. Apa di Indonesia sebaliknya? Yang penting hanyalah kehormatan yang didapatkan dari orang yang tidak dikenal? Pendapat pribadi kita, keluarga, dan teman tentang kemuliaan kita tidak penting? Martabat kita berada di tangan orang lain, dan bisa bangkit atau hancur ketika satu orang lain bersuara? Dan solusinya adalah penjarakan orang untuk "menjaga" kehormatan kita yang begitu rapuh?

Saya tidak lihat manfaatnya bagi kemajuan Indonesia kalau kondisi ini berlangsung terus. Indonesia akan lebih baik kalau ada UU Kebebasan Bicara, dan rakyat diizinkan bicara seenaknya, dan hanya orang yang jahat dan berbahaya yang masuk penjara. Orang yang menghina kita cukup diabaikan saja karena pendapat mereka tidak penting sedikit pun! Menyatakan mereka salah, lalu lupakan saja. Tidak perlu menjadikan mereka dan komentarnya berita nasional!
-Gene Netto

Kemenkes Somasi Jurnalis Narasi TV karena Hina Terawan
https://www.cnnindonesia.com

Hina Habib Rizieq Sampah, Budi Djarot Dipolisikan FPI ke Polda Metro
https://news.detik.com

Pengakuan Nenek 67 Tahun Penghina Ahok: Ingin Dapat Like-Komen Lalu Ketagihan
https://news.detik.com

Hina Guru via Facebook, Pria Ini Hendak Klarifikasi tetapi Berujung Ricuh
https://regional.kompas.com

Polisi di Medan Didesak Tangkap Pria Penghina Cadar
https://www.tagar.id

22 September, 2020

Ahmadiyah Muncul di Google, Tapi Banyak Ustadz Di Sini Gaptek

Saya cari situs Islam di Google dan buka salah satunya karena nama situsnya "muslim [dot] org", jadi dikira situs Islam umum dari negara barat. Setelah baca sekilas, baru sadar ada tulisan di atas: "The Lahore Ahmadiyya Movement".

Ternyata… Ahmadiyah sangat aktif di internet, dan orang awam tidak akan bisa membedakan. Apalagi orang non-Muslim yang ingin belajar. Saya cek beberapa tulisan saja, dan jelas ada penyimpangan di dalamnya, berdasarkan pengertian mereka ttg Mirza Ghulam Ahmad sebagai penggantinya Rasulullah SAW.

Indonesia penuh dengan kelompok dan komunitas Muslim yang besar, tapi banyak dari mereka cukup gaptek, dan yang tidak gaptek biasanya tidak bisa berbahasa Inggris. Bahkan, di banyak pesantren, semua santri dilarang menyentuh HP dan komputer, dan dilarang belajar tentang dunia digital. Padahal yang sangat dibutuhkan di zaman ini adalah santri yang hafiz Qur'an, ahli fiqih dan tafsir, dan juga ahli media sosial dan dunia digital, sehingga bisa membuat situs agama, video YouTube, dll.

Karena banyak pemimpin agama di sini tidak mau peduli pada kemajuan teknologi dunia, atau bahasa asing, hasilnya adalah seluruh dunia tidak bisa akses ilmu dari ustadz dan ulama Indonesia. Dan sayangnya, banyak ustadz Indonesia juga terkesan tidak peduli pada apa yang terjadi di dunia dan tidak punya keinginan untuk sampaikan ajaran mereka kepada orang non-Muslim dan juga umat Islam di mancanegara. Kalau tidak terjadi di kampung kita, tidak usah dipikirkan. Umat manusia yang dirugikan dengan sikap ini.
-Gene Netto

17 September, 2020

Video Viral Ibu-ibu Gunting Bendera Merah Putih dengan Gembira, Polisi Tangkap Empat Orang

Sekali lagi, masalah pendidikan. Seorang Ibu punya anak berkebutuhan khusus, usia 5 tahun. Anak itu bawa suatu benda ke mana2 dan tidak mau lepaskan. Ini sangat normal untuk anak seperti itu. Apa menjadi "masalah"? Tidak. Jadi kenapa ibu itu merasa malu atau marah? Mungkin karena banyak orang berkomentar dan mengejek terus. Karena persoalan itu mau diselesaikan dengan kemarahan dan hukuman, benda tersebut diambil dan dihancurkan. Ibu itu tidak peduli kalau tindakannya akan membuat anaknya trauma. Ibu itu tidak paham bahwa anaknya dapat rasa "nyaman" dari kehadiran benda itu setiap hari. Benda yang dibawa anak bisa berupa mainan, boneka, atau baju khusus yang mau dipegang setiap hari. Tapi anak ini merasa nyaman dengan bendera.

Orang dewasa yang menjadi orang tua tidak mendapat pelatihan untuk menjadi orang tua. Yang dapat anak disabilitas butuh pelatihan tambahan di atas yang biasa, tapi tidak dapat dua-duanya. Hasilnya seperti ini. Orang tua tidak paham apa-apa tentang anaknya sendiri atau tentang cara mendidiknya. Tidak perlu ditangkap polisi. Cukup diberikan nasehat di rumah, dan diminta video itu dihapus. Lebih baik lagi kalau pejabat setempat mengatur kursus pendidikan dan bantuan sosial untuk ibu itu. Tapi malah ditangkap polisi dan diancam dengan hukuman. Banyak orang Indonesia terkesan kebakaran jenggot kalau "simbol negara" dihina. Tapi mereka santai2 saja kalau anak yatim dan anak disabilitas lapar, miskin, dan putus sekolah karena tidak dapat bantuan. Akan lebih bermanfaat kalau orang yang mengaku "nasionalis" lebih peduli pada 80 juta anak bangsa daripada peduli pada simbol saja.
-Gene Netto

Video Viral Ibu-ibu Gunting Bendera Merah Putih dengan Gembira, Polisi Tangkap Empat Orang
Kompas.com - 17/09/2020, KOMPAS.com - Sebuah video viral aplikasi TikTok menunjukkan ibu-ibu di Sumedang sedang menggunting bendera Merah Putih. Dikutip dari Tribun Jabar, peristiwa itu diduga terkait dengan kondisi anak dari DHY yang berkebutuhan khusus. Anak berusia lima tahun itu disebut tidak bisa lepas dengan bendera Merah Putih. Kemudian bendera tersebut dipotong bersama-sama di depan anak itu agar bisa melupakan kebiasaannya.
https://regional.kompas.com

11 September, 2020

English Lessons Online, Editing, Coaching, Workshop, With Native Speaker

Kalau ada yang mau belajar Bahasa Inggris dengan seorang native speaker lewat zoom, ada teman saya Ibu Amber yang sudah buka kelas baru. Boleh belajar perorangan atau berkelompok. Juga ada berbagai pelayanan bahasa dan pelatihan yang lain. Kalau ada yang tertarik, silahkan hubunginya langsung. Semoga bermanfaat.
-Gene Netto

Pelayanan yang lain:
•    VIP Coaching
•    TOT and Program Development
•    Group Sessions
•    Workshops and Seminars
•    Editing and proofreading
•    Translation
•    Copywriting and ghost writing
•    Public speaking training
•    Management training

Hubungi:
HP: 0812-8000-1728
Email: amber.raymar@gmail.com
Harga (nego): 500 ribu/jam
Jadwal: Senin-Jumat
Waktu: Sesuai perjanjian

[MOHON DISEBARKAN. TERIMA KASIH]


10 September, 2020

Takut Anak Kena Corona, Malah Mati Dalam Tawuran. Merdeka?

Ada suatu bahaya yang hanya dialami anak remaja di Indonesia! Bukan bahaya dari virus corona, tapi bahaya yang "normal" yaitu tawuran pelajar. Setiap minggu, ada anak Indonesia yang mati. Lebih banyak lagi yang terluka dan menjadi cacat karena tangannya putus dll. Kenapa terjadi terus? Karena para pemimpin negara tidak pedulikan kualitas dari anak Indonesia dan tidak memikirkan masa depan mereka. Tawuran dianggap masalah "kriminalitas" biasa, dan hanya ditangani sesudah ada korban. Pelaku dicari, ditangkap (kalau bisa), dan dipenjarakan. Tidak dianggap masalah pendidikan dan budaya, dan tidak ada yang bertanya kita gagal di mana sehingga banyak anak mau bunuh tetangganya sendiri.

Berapa banyak anak terlibat dalam tawuran bertahun-tahun, tapi tidak pernah ditangkap? Lalu mereka menjadi orang dewasa, suami, pekerja, dan anggota masyarakat. Apa mereka menjadi "bom waktu" yang kemudian melakukan kekerasan terhadap isteri dan anak? Siapa yang mau bertanggung jawab? Pemerintah dan pemda sibuk bahas bahaya dari virus corona bagi anak. Tapi bahaya dari tawuran yang sudah berlangsung puluhan tahun tidak menjadi sorotan. Kasihan anak Indonesia yang tidak pernah menjadi prioritas. Apa artinya kemerdekaan bagi ratusan ribu anak, yang malah sibuk membunuh anak lain dengan alasan, "Sekolahnya berbeda"? Terbukti banyak upacara di sekolah tidak berikan mereka rasa nasionalisme. Jadi siapa yang mau coba mengubah sistem yang berlaku agar menghasilkan anak Indonesia yang lebih baik?
-Gene Netto

Tawuran Tewaskan Pelajar di Jaksel Diawali Saling Tantang di Medsos
Farih Maulana Sidik – detikNews, Rabu, 09 Sep 2020 Jakarta - Subdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya menangkap 5 pelaku tawuran yang menewaskan seorang pelajar MRR (17) di Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Polisi mengungkap tawuran itu diawali aksi saling tantang di media sosial.
https://news.detik.com

02 September, 2020

Anak Indonesia Harus Siap Dicabuli: Mau Pilih Pelaku Remaja Atau Kakek?

Selama ini, saya sering berikan artikel berita pencabulan terhadap anak, dan suruh orang tua waspada. Kebanyakan pelaku (selain bapak kandung dan bapak tiri) adalah pemuda dan remaja. Anak laki-laki usia 10-25 tahun melakukan mayoritas dari tindakan pemerkosaan dan sodomi di sini. Tapi belakangan ini, terkesan ada kelompok baru yang muncul: Para kakek. Dengan usia rata-rata 60-75 tahun, mereka cabuli anak tetangga, yang berusia 6-14 tahun, dan kadang juga cucu sendiri. Semuanya mengaku "khilaf" dan "kesepian". Sebagian juga terpengaruh film porno di HP. Jadi mungkin orang tua juga perlu takut ketika melihat pria tua yang selalu ajak anak tetangga main ke rumah, gendong mereka, dan berikan mereka uang. Apalagi anak kecil dididik terus untuk selalu taat pada orang yang tua, dan tidak sopan kalau menolak atau melawan perintahnya. Di bawah ini ada beberapa artikel berita sebagai contoh, dari 3 minggu terakhir saja. Semoga orang tua akan waspada terus, dan pantau anak sendiri dan juga semua anak tetangga ketika bermain di depan rumah.
-Gene Netto

Bocah 6 Tahun di Palangka Raya Dicabuli oleh Kakek Berusia 66 Tahun
Palangka Raya, Kalimantan Tengah
https://kumparan.com

Kakek Berprofesi Dukun di Probolinggo Tega Cabuli Bocah 12 Tahun Tetangganya
Probolinggo, Jawa Timur
https://faktualnews.co

Seorang Kakek Cabuli 4 Anak Tetangga, Begini Modusnya
Tangerang
https://megapolitan.okezone.com

Seorang Kakek Cabuli Anak Disabilitas Hingga Hamil
Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat
https://www.suara.com

Kakek 70 Tahun Cabuli Remaja Sebanyak 5 Kali, Polisi: Pelaku Mengaku Kesepian
Magetan, Jawa Timur
https://regional.kompas.com

Kecanduan Video Porno, Kakek Cabuli Bocah 9 Tahun & Beri Uang Rp 20 Ribu
Lampung
https://www.tribunnews.com

Kakek 70 Tahun di Jombang Dilaporkan Cabuli Bocah SD
Jombang, Jawa Timur
https://news.detik.com

Kakek 75 Tahun Cabuli Anak Tetangga, Terungkap Setelah Ibu Korban Curiga
Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat
https://regional.kompas.com

Sambil Nonton Televisi, Kakek di Samarinda Cabuli Cucu
Samarinda, Kalimantan Timur
https://www.merdeka.com

Bejat!, Diajak Ke Kebun Sawit, Kakek Cabuli Cucunya
Kutai Timur, Kalimantan Timur
https://wartakutim.co.id

Bejat! Kakek 74 Tahun Asal Montasik, Aceh Besar Cabuli 4 Anak di Bawah Umur, Termasuk Saudaranya
Aceh Besar
https://aceh.tribunnews.com

Bejat, Seorang Kakek di Sumenep Cabuli Gadis SMP Hingga Empat Kali
Sumenep, Madura, Jawa Timur
https://jatimtimes.com

Mengaku Khilaf, Kakek Guru Ngaji di Makassar Cabuli 3 Bocah
Kota Makassar, Sulawesi Selatan
https://sulsel.inews.id

Sudah Uzur tapi Kelakuannya Ngawur, Kakek 72 Tahun Cabuli Bocah 7 Tahun
Kebumen, Jawa Tengah
https://jateng.tribunnews.com

Kakek 70 Tahun Tega Cabuli Bocah Usia 6 Tahun, Iming-imingi Uang Rp 2 Ribu dan Mainan Otok-otok
Kecamatan Suradadi, Tegal
https://jateng.tribunnews.com

Seorang Kakek di Lebaksiu Cabuli Anak Tetangga Setelah Mengintipnya Mandi
Kecamatan Lebaksiu, Tegal
https://panturapost.com

Seorang Kakek di Kalteng Cabuli Anak di Bawah Umur
Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah
https://kumparan.com

[Selesai]

01 September, 2020

Apa Anak Yang Anda Kenal Siap Membunuh?

Ada hal yang menarik dalam berita ini. Seorang anak perempuan (Dwi, 16) dihamili pacarnya (Wahid, 18). Mungkin saling suka, atau diperkosa. Pacar itu dapat solusi: Dwi harus dibunuh. Tapi bukan itu yang menarik karena anak perempuan yang dibunuh oleh remaja laki-laki adalah hal yang normal di Indonesia. Yang menarik adalah sikap dari temannya pacar itu, bernama Candra (18).

Ketika pelaku hubungi Candra, dan jelaskan ada rencana ikat tangan dan kaki perempuan yang hamil, dan tenggelamkan hidup-hidup di sungai, si Candra sebagai teman yang sejati siap menolongnya. Persahabatan antara anak laki2 di Indonesia bisa begitu kuat sehingga membunuh perempuan dan seorang bayi yang tidak berdosa tidak menjadi masalah. Berita di mana seorang (atau beberapa) anak remaja diajak melakukan kekerasan terhadap anak lain sudah sering muncul. Tapi tidak pernah terjadi seorang anak remaja lapor ke orang tua dan polisi bahwa temannya ada rencana perkosa atau membunuh seorang anak perempuan.

Semua orang yang peduli pada sistem pendidikan, kondisi sosial, pendidikan agama, dan budaya di Indonesia seharusnya peduli pada kasus2 seperti ini, yang terlalu sering terjadi. Kenapa terlalu banyak anak remaja bersedia diajak untuk perkosa, sodomi, menyiksa, dan bahkan membunuh anak yang lain? Kalau sistem pendidikan, agama, dan budaya berjalan seperti normal, seharusnya anak Indonesia punya rasa empati terhadap anak yang lain. Tapi berita membuktikan bahwa terlalu banyak anak siap melakukan tindakan kekerasan tanpa rasa bersalah. Siapa yang mau pedulikan kondisi ini, dan siapa yang mau cari solusi?
-Gene Netto

Sadis! Gadis 16 Tahun Dilempar Hidup-hidup ke Sungai, Tangan-Kaki Diikat
Jabbar Ramdhani – detikNews, Sabtu, 29 Agu 2020 Lampung - Gadis bernama Dwi Ana (16) tewas dengan cara tragis. Dia tenggelam setelah tangan dan kaki diikat, lalu dilempar ke Sungai Ledeng di Kabupaten Pesawaran, Lampung.
https://news.detik.com


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...