Sunday, April 01, 2007

Pemain Game Balapan Menjadi Pengemudi Berbahaya


Assalamu’alaikum wr.wb.,

Dari BBC:

Hasil riset menunjuk bahwa balapan mobil virtual (di Playstation, Gameboy, komputer, dsb.) membuat seorang pengemudi lebih cenderung mengambil risiko di jalan saat mengemudi mobil benaran. Balapan virtual ini membuat pengemudi lebih agresif dan menjadi lebih cenderung ambil risiko, terutama untuk laki-laki, kata para periset Jerman.

Pria yang terbiasa main game balapan ini lebih mungkin membalap di jalan dan menyelip mobil lain, tetapi tingkat kecepatan reaksinya malah lebih pelan satu detik. Hasil riset ini dimuat kemarin di “Journal of Experimental Psychology: Applied”.

Riset menunjukkan bahwa pemain game balapan mobil ini lebih cenderung kena kecelakan mobil juga, kata periset, terutama untuk pemuda laki-laki – sebuah kelompok yang sudah dianggap “high risk” bagi semua perusahaan asuransi.

“Orang yang aktif di bidang ‘road traffic safety’ seharusnya memahami bahwa game balapan mobil ini membuat jalan kita lebih berbahaya,” kata periset.

Ternyata, sebuah survei baru dari Sekolah Pengemudi BSM juga menunjuk bahwa pengemudi muda lebih cenderung mengebut di jalan setelah main game balapan ini. Dari hasil survey itu, 27% dari pengemudi di bawah umur 24 tahun mengaku lebih sering mengambil risiko di jalan setelah menghabiskan waktunya untuk main game ini. Kalau hasil survei ini digabung dengan hasil riset di atas, maka kedua butki ini memberi kesan bahwa bermain game balapan membuat pengemudi lebih cenderung ambil risiko di jalan.

Di dalam studi yang terbaru, Dr Peter Fischer dari Ludwig-Maximilians University bersama dengan rekan dari Allianz Center for Technology merekrut 198 sukarelawan untuk mengikuti studi dalam 3 bagian. Pertama, para pengemudi ini disuruh menilai sendiri tingkat keselamatan pribadi mereka di jalan, dan menjelaskan berapa kali mereka telah kena kecelakaan mobil. Mereka juga harus menjelaskan frekuensi mereka main game balapan mobil. Kedua, mereka disuruh main game, termasuk balapan mobil dan juga yang netral seperti sepak bola. Keitga mereka diberi kesempatan mengemudi di dalam “computer simulator” untuk mengecek reaksi mereka seakan-akan berada di jalan.

BBC News

Kesimpulan:

Kalau anak anda masih di SD-SMP, mudah-mudahan tidak bermasalah. Selama dia tidak kecanduan main game balapan ini (setiap hari untuk berjam-jam), maka barangkali dampak game ini sudah hilang ketika dia menjadi remaja. Kalau anak sudah di SMP-SMA dan masih sering main game ini setiap hari, mungkin lebih baik bila orang tua bicara dengan dia 1-2 tahun sebelum mendapat SIM mobil. Ajak dia berhenti main game ini, dan gantikan dengan yang lain. Jelaskan bahwa game seperti ini akan membiasakan dia mengambil risiko di jalan, dan pada saat dia baru belajar mengemudi mobil sikap “senang ambil risiko” ini sangat berbahaya. (Kalau ambil risiko di game dan menabrak mobil lain, tinggal restart saja dan main lagi. Beda dengan mobil benaran).

Tidak disebutkan secara terinci di dalam artikel ini, tetapi sepertinya yang dimaksudkan dengan “game balapan” juga termasuk balapan motor (bukan mobil saja), berarti masalah ini juga berlaku untuk laki-laki muda yang main balapan motor dan mengendarai sepeda motor. Lebih baik bila orang tua waspada dan mengajak anak muda yang punya sepeda motor untuk berhati-hati, terutama kalau dia terbiasa main balapan motor di Playstation dll.

Hati-hati juga kalau suami anda (yang masih muda) terbiasa main game ini. Kecenderungan ambil risiko ini bisa saja berlaku juga untuk orang dewasa yang berkeluarga (tergantung kepribadiannya) dan tidak terbatas pada anak remaja saja.

Semoga bermanfaat,

Wassalamu’alaikum wr.wb.,

Gene

No comments:

Post a Comment