Friday, May 15, 2009

Spanduk "Say No To Boediono" Sudah Tidak Ada

Assalamu'alaikum wr.wb.,
Bagaimana masa depan bangsa Indonesia? Apakah ini sudah awal dari Orde Baru versi II?
Semua orang akan bertindak untuk membuat “bapak senang”. Dan kebebasan bicara, kebebasan pers dan berbagai kebebasan lain akan hilang satu demi satu. Yang penting “asal bapak senang”. Dan kalau ternyata bapak tidak senang, para pendukung akan lari cepat untuk mengatasi keadaan tersebut sehingga bapak kembali senang lagi.
Wassalamu'alaikum wr.wb.,
Gene

********

Spanduk "Say No To Boediono" Sudah Tidak Ada

Jumat, 15 Mei 2009 | 10:57 WIB
BANDUNG, KOMPAS.com — Satpol PP Kota Bandung mencopot spanduk-spanduk penolakan terhadap Boediono, Gubernur Bank Indonesia yang dicalonkan sebagai cawapres mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono, bertuliskan "Say No To Budiono, Say Yes To Budi Anduk".

"Setelah dilakukan pertemuan dengan dinas pertamanan, spanduk yang terpasang di beberapa titik sudah kami copot tadi malam," kata Kepala Bidang Operasional Satpol PP Kota Bandung Kurnaedi, Jumat.

Ia mengatakan, keputusan menurunkan spanduk bernada sindiran tersebut dilakukan setelah sebelumnya dilakukan koordinasi antara Satpol PP dan Dinas Pertamanan Kota Bandung. Sebelumnya, sebuah organisasi masyarakat yang mengatasnamakan Forum Peduli Bangsa (FPB) memasang sejumlah spanduk bertuliskan "Say No To Budiono, Say Yes To Budi Anduk" di beberapa titik jalan di Kota Bandung, seperti di depan Pasar Induk Caringin, Jalan Diponegoro, Jalan Ir H Djuanda (Dago), dan kawasan Pelajar Pejuang.

Spanduk berlatar kain putih yang warna tulisannya bercampur, antara hitam, merah, dan biru tersebut dipasang karena banyaknya penolakan berbagai pihak terhadap Boediono yang disebut-sebut sebagai calon kuat cawapres yang mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono pada Pilpres 2009 mendatang.

Sumber: Kompas.com

3 comments:

  1. Ihsana SabrianiMonday, 18 May, 2009

    Assalaamu'alaikum...
    Sampai 2 hari sebelum kedatangan SBY dan Budiono ke Bandung untuk deklarasi Capres-Cawapres di Sabuga, saya masih lihat spanduk itu di beberapa tempat di Bandung.
    Banyak hal sebetulnya yang bisa dikritisi dari peristiwa ini. Yang jelas, pasti menghabiskan banyak biaya untuk deklarasi. Sore itu, sekitar jam 15.30 WIB, beberapa ruas jalan di Bandung, di sekitar Jln. Tamansari, Jln. Cikapayang, Jln. Dago dan sekitar Gedung Sate menjadi macet. Banyak polisi berjaga-jaga. Padahal, SBY dan Budiono baru akan datang sekitar jam 19.00 WIB. Wah, kita jadi terlambat pulang ke rumah karena macet, padahal masih 3,5 jam lagi baru SBY dan Budiono datang. Luar biasa ya.... :-)

    ReplyDelete
  2. Dan juga menghabiskan beberapa milyar hanya untuk membaca dua pidato singkat sebelum pulang. Kenapa tidak di Monas saja? Dekat, murah, dan setelah itu bisa langsung pulang tanpa mengganggu yang lain.

    Wassalam,
    Gene

    ReplyDelete
  3. kalau saya sih dukung saja budi anduk ok cooooooooooooooooy

    ReplyDelete