05 August, 2020

Analisis Kondisi Amerika Kalau Biden Menang Dalam Pemilu 2020

[Berita]: *** Dalam sebuah wawancara dengan Fox News Sunday yang direkam di Gedung Putih pada hari Jumat, Trump mengatakan "Saya tidak akan kalah, karena itu adalah jajak pendapat palsu" dan dia menolak mengatakan apakah dia akan menerima hasilnya jika Biden menang pada bulan November. "Saya harus lihat nanti," kata Trump. "Saya harus lihat. Tidak, saya tidak akan hanya mengatakan ya [akan terima]. Saya tidak akan mengatakan tidak [akan terima], dan saya juga tidak menyatakan begitu dalam pemilu kemarin." ***

[Analisis saya]: Saya menduga bahwa nanti ketika pemilu terjadi, dengan tempat pemungutan suara terbatas karena kurangnya petugas (yang rata2 berusia tua, dan takut kena corona) dan alasan lainnya, Trump akan segera mengklaim kemenangan, dan mengklaim semua data dan info lainnya adalah palsu, tipuan, hoax, dan konspirasi. Kemudian dia akan mengatakan bahwa para pendukung demokrat yang dia cap "radikal kiri" sedang berusaha mencuri pemilu lewat semua kecurangan mereka. Trump akan "menyarankan" agar para pendukungnya keluar dan memprotes demi "kebebasan dan demokrasi" (dan mereka akan lakukannya, dengan membawa senjata api laras panjang mereka).

Lalu kelompok2 "milisi sayap kanan" akan muncul di jalanan. Gubernur Demokrat akan menggunakan polisi dan tentara cadangan (national guard) untuk mengendalikan demo pro dan anti Trump. Trump akan mengirim pasukan federal untuk "melindungi demokrasi" (dengan arti melindungi para pendukung dia saja). Di depan umum Trump akan mengatakan itu adalah "kehendak rakyat" dan mereka memprotes untuk melindungi demokrasi, dan bahwa dia tidak kendalikan mereka. Di belakang layar, Gedung Putih akan mengarahkan milisi dan kelompok sayap kanan. Jika ada kekerasan yang pecah, di depan umum Trump akan mengecam kekerasan tetapi mendukung hak orang untuk "protes", dan akan mengatakan bahwa ia tidak bisa mengendalikan orang-orang yang mengungkapkan kemarahan mereka terhadap proses pemilu penuh kecurangan dari partai demokrat.

Dia akan terus menyebut dirinya sendiri presiden "hukum dan ketertiban". Saya tidak akan heran kalau dia berusaha membentuk cabang penegakan hukum baru, seperti semacam "milisi rakyat bersenjata" yang dinyatakan "berjuang untuk kebebasan dan demokrasi". Kondisi serupa akan muncul dan berkembang di beberapa kota, dan menjadi bom waktu yang siap meledak. Lalu satu orang akan mulai menembak… Lalu Amerika masuk zaman setara perang sipil skala kecil, dengan banyak penembakan, protes, kebakaran, penyerangan, polisi mundur dari banyak zona, kedua kubu klaim kemenangan dan kekuasaan, pejabat yang dipecat, lembaga yang dibubarkan, perintah yang bertentangan dari berbagai penguasa, dan kondisi itu akan berlanjut untuk beberapa bulan. Pada tanggal 20 Januari 2021, ketika presiden baru seharusnya dilantik, dan di bulan-bulan sesudahnya, saya tidak tahu apa yang akan terjadi. Dan Putin akan nonton berita dan senyum terus karena merasa berhasil.
-Gene Netto

Trump refuses to commit to accepting election result as Biden enjoys poll lead
https://www.theguardian.com


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...