14 December, 2020

Umat Islam Di Indonesia Setara Batu Berlian atau Batu Bara?

[Komentar]: Maaf Om Gene, kami fokus dgn agama saja, urusan dunia yg merupakan wujud dari pemahaman keagamaan kami, tidak kami pedulikan. Kami fokus masuk surga tidak peduli caranya. Prestasi sepakbola?? Ke laut saja.

[Gene]: Yakin orang Muslim di Indonesia fokus pada Surga? Pejabat yang ditangkap karena korupsi rata2 bergelar Haji. Dua Menteri Agama yg Muslim masuk penjara. Dana BOS di banyak sekolah dikorupsi oleh Muslim. Dana di Dinas Sosial dan banyak dinas lain dikorupsi oleh PNS Muslim.

Seorang kawan yang Muslim keluar dari Kementerian Sosial karena tidak tahan melihat korupsi massal di situ, tapi juga tidak berani laporkan. Bukan urusan dia kl 80 juta anak yg mayoritasnya Muslim dirugikan. Berapa juta PNS dan pejabat Muslim juga begitu? Ada yang terlibat, dan yang lain hanya "tahu" saja, tapi ikut rahasiakan. Kalau Nabi Muhammad SAW ada di sini, dan ajak umat Islam berjihad, berapa persen yang berani? Sedangkan utk laporkan atasan atau rekan saja tidak berani?

Orang Indonesia melakukan pencarian pornografi dengan peringkat paling besar ketiga di dunia (statistik Google). Tempat pelacuran paling besar se-Asia Tenggara ada di Surabaya dulu, dgn 10 ribu pelacur di dalamnya, dan sering dikunjungi anak SMP, SMA, dan mahasiswa. Setiap hari sekarang ada orang Muslim yang ditangkap karena narkoba. Pasar shabu2 di sini termasuk paling besar di dunia. Dulu ada hampir 200 orang yang tewas karena minum miras yang mengandung racun, dan banyak dari korbannya adalah anak SMP, SMA, dan pemuda yang Muslim. Banyak anak mengaku minum miras sebelum masuk sekolah. Banyak anak Muslim masih tawuran. Berusaha membunuh anak Muslim lain dgn alasan "sekolahnya beda". Mau saya teruskan dengan puluhan contoh lain?

Orang Muslim di Indonesia mencari Surga? Mungkin sebagian kecil dari totalnya Muslim di sini serius mencari Surga setiap hari. Yang lain? Kapan umat Islam mau bangun dari dunia mimpi dan sadari kondisi nyata di negara ini? Kuantitas Muslim terbesar di dunia, tapi kualitasnya tidak mau dibahas. Apa ini yang diharapkan Allah dan Rasulullah SAW? Kita menjadi banyak tapi bernilai rendah?

Ibaratnya manusia menjadi "batu", di negara lain ada banyak batu berlian. Itu kemajuan dan prestasi yang diciptakan oleh orang non-Muslim, dan menjadi kebanggaan mereka. Tanpa beriman, tanpa berdoa kepada Allah, negara mereka penuh batu berlian. Indonesia juga penuh batu. Kita beriman, kita juga berdoa, tapi orang lain melihat kita sebagai batu bara saja, dan nyaris tidak ada berlian. Banyak Muslim di sini banggakan diri atas kuantitas batunya, walaupun kebanyakan hanya batu bara saja.

Orang non-Muslim menjadi tidak tertarik pada Islam karena ketika memandang kita, mereka mencari masyarakat penuh "berlian", yaitu orang Muslim yang berakhlak mulia, sangat cerdas, dan terlihat bermanfaat untuk kemajuan umat manusia. Mereka cari bukti dari perilaku kita bahwa agama Islam membawa manusia ke jalan hidup yang benar. Mereka malah melihat masyarakat kita penuh batu bara, dan sulit ditemukan berlian, jadi mereka gelengkan kepala dan tinggalkan Islam. Kita yang membuat mereka kabur karena kita selalu gagal mencontohkan kebenaran Islam lewat perilaku kita. Tolong bangun dari dunia mimpi dan menjadi siap berpikir dan diskusi secara serius tentang peran umat Islam di dunia ini. Apa yang Allah harapkan dari kita sebagai "khalifah" di muka bumi? Banyak batu bara? Atau berlian?
-Gene Netto


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...