Friday, February 14, 2020

Apa Anak Harus Masuk Sekolah Pada Jam 6:30 Pagi?

Kemarin ada berita ttg 150 siswa yang telat di Bekasi, dan seorang guru direkam menghajar seorang siswa. Di Indonesia, reaksi banyak guru terhadap siswa yang telat adalah melarang mereka masuk kelas, memberikan hukuman, panggil orang tua utk menghadap guru saat itu juga, marahi siswa, mempermalukan mereka, atau gunakan kekerasan terhadapnya.

Di negara lain, di mana sistem pendidikan berbasis riset, banyak hal bisa diubah untuk memperbaiki sistemnya, termasuk perubahan pada jam masuk sekolah. Sudah ada sebagian sekolah SMP dan SMA yang mulai jam 10 pagi (kebanyakan mulai jam 9 pagi). Berdasarkan riset. Hasilnya? Nilai semua siswa meningkat, yang bolos menjadi hampir nol, keributan antar siswa berkurang, masalah tata tertib berkurang, dan siswa selesaikan PR dan tugas lain tanpa kesulitan. Suasana sekolah berubah, dan menjadi penuh siswa dan guru ceria. Bahkan ada sekolah yang sediakan waktu dan tempat untuk tidur siang sejenak, dan ada yang berikan layanan konseling dan juga terapi pijit bagi siswa yang lagi stres tinggi.

Disebabkan perubahan jam masuk saja, siswa menyatakan mereka menjadi lebih bahagia di rumah dan di sekolah, dan menjadi lebih fokus pada masa depan yang baik. Penyebabnya? Mereka dapat kualitas tidur yang lebih baik pada usia remaja. Kenapa itu penting? Karena riset membuktikan perubahan besar yang terjadi pada otak dan tubuh manusia pada usia remaja, sehingga banyak anak perlu tidur 8-12 jam per hari utk beberapa tahun, untuk dapat pertumbuhan maksimal. Setiap anak punya kebutuhan berbeda.

Negara lain minta profesor melakukan riset dan memberikan rekomendasi. Di Indonesia, tiga juta guru teruskan status quo, dan suruh siswa diam dan taat pada guru, karena guru selalu benar, karena sekolah milik guru saja, dan sistem yang sudah berlaku harus diteruskan. Riset dibuang ke laut saja. Diam dan taat menjadi prioritas, bukan usaha mencari sistem pendidikan terbaik untuk masa depan.

Banyak dari 60 juta siswa di sini merasa sebagai tahanan di penjara, bukan pemilik dan bagian penting di sistem sekolah yang dibangun dengan pajaknya orang tua mereka. Bahkan gaji guru dibayar oleh orang tua siswa, yang berarti guru seharusnya bersifat sebagai "pelayan" terhadap siswa dan orang tua, bukan diktator. Kalau kita mau peduli pada masa depan Indonesia, mari kita mulai peduli pada sistem pendidikan, dan pihak sekolah dan pemerintah harus terima siswa dan orang tua sebagai mitra, dan bukan tahanan yang harus dibuat takut dan tunduk.
-Gene Netto

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...