Thursday, June 27, 2019

Pesantren atau Penjara? Kenapa Mirip?

Kemarin ada komentar dari seorang pengurus pesantren yang setuju HP dihancurkan. Saya pahami komentarnya, dan setuju HP ada banyak buruknya. Tapi saya juga lihat dari sisi pendidikan. "Melarang" tidak sama dengan "mendidik". Anak bisa dilarang melakukan suatu hal, dan diancam. Tapi bagaimana ketika kita tidak hadir utk melarang dan mengancam? Apa mereka sudah dididik untuk mengurus diri sendiri?
Saya mengubah beberapa kata di dalam komentarnya. Kata "pesantren" diganti menjadi "penjara". "Santri" menjadi "napi". "Pengurus" menjadi "penjaga". Coba berpikir kenapa begitu mudah ganti lokasi dari pesantren ke penjara, dan kalimat yang sama tetap masuk akal. Suasana di dalam kedua tempat itu kenapa mirip? Apa itu pendidikan terbaik untuk para santri Indonesia?
-Gene Netto

Sudut Pandang Seorang Penjaga Penjara (sebelumnya, pengurus pesantren):

Kemaren saya janji jelaskan mengapa napi selama masa tahanan dilarang membawa hape. Saya bergelut langsung dengan dunia penjara dan menangani langsung. Hape di tangan napi yg dalam usia muda itu lebih banyak mudhorotnya daripada manfaatnya. Menjadikan napi banyak membuang waktu daripada beraktifitas lain yg lebih bermanfaat.

Seringkali hape yg tersita oleh penjaga isinya video2 dan gambar2 vulgar, grup2 WA yg berkonten pornografi, history browsing situs2 porno. Di penjara kami, ketika pendaftaran napi baru, disosialisakan kepada napi dan wali napi apa saja peraturan penjara dan apa hukumnya.Termasuk larangan membawa hape dengan disita dan tidak dikembalikan, wali napi juga menandatangani perjanjian di surat bermaterai 6000.

Pertama dulu, hape disita dikembalikan ketika napi boyong, tapi hal itu tidak efektif, napi tetap tidak takut bawa hape. Toh nanti dikembalikan. Eh, napi bawa hape itu kucing-kucingan lho ma penjaga, pintar menyembunyikan. Bahkan ada yang ngambil 4 hape karena berkali2 hapenya kesita. Lama2 wegah juga, tidak bikin jera, penjaga jadi bertanggungjawab merawat hape bahkan bertahun2.

Percayalah, napi itu anak yg kreatif, lebih pintar cari jalan ke luar penjara meskipun penjara kami dipasangin banyak CCTV. Pernah, dengan make sarung yg dijemur di lantai 4, mereka sambung2 dibuat untuk turun dari lantai 4, cara yg klasik tapi berhasil. Terinspirasi dari Rapunzel kali. Itu masih biasa, ada yg luar biasa lagi keluar dari penjara lewat cerobong sampah, padahal cerobong sampah itu diameternya gak sampek semeter. Dan tingginya 20 meteran. Kemudian hape yg disita didiamin aja, cuman disimpan.

Akhirnya hape yg disita dihancurin.Ya di hadapan napi abis nariyahan atas burdahan gitu. Itu bagianku haha. Penjaga ya gak berani lah, wegah ngadepin napi yg revenge ataupun wali napi yg komplain. Hapenya yg kesita gak main2 lho, hape baru dan update semua... Iphone 7, S5 gitu. Ancur semua...

Mubadzirkan barang? Iya, tapi..

[Semoga bermanfaat sebagai renungan. -Gene Netto]

1 comment:

  1. ajoqq^^com
    mau dapat penghasil4n dengan cara lebih mudah....
    mari segera bergabung dengan kami.....
    di ajoqq^^com...
    segera di add Whatshapp : +855969190856

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...