07 December, 2019

Kegagalan Sistem Pendidikan Indonesia = Anak Gampang Dicabuli

Di dalam berita ini, dan ribuan buah berita serupa, anak2 SMP merasa "terpaksa" taat pada gurunya. Oleh karena itu, 18 anak dicabuli, berkali-kali, karena tidak punya daya pikir logis atau akal yang sehat yang akan membuat mereka menolak. Mereka takut pada gurunya karena semua anak Indonesia sudah tahu: 1) wajib "diam dan taat" pada guru; 2) Guru selalu benar; 3) Guru bisa mengubah nilai siswa tanpa alasan; 4) Jangan berharap dapat bantuan atau keadilan dari guru yang lain.
Ini daftarnya semua hal yang terjadi, sehingga anak ini menjadi korban pencabulan:

1.    Guru itu suruh anak ikut kegiatan modelling. Anak menolak, tidak tertarik, tapi disuruh terus, jadi dia diam dan taat sama gurunya.
2.    Disuruh masuk ruangan guru BK, lalu pintu dikunci, jendela dan gorden ditutup. Anak seharusnya protes, tapi dia diam dan taat.
3.    Anak diminta bantu guru dengan penelitian S3 karena membutuhkan contoh sperma dan bulu kemaluan, dan harus mengukur penis anak. Anak mengaku ketakutan, dan tidak mau ikut penelitian itu, tapi diam dan taat.
4.    Sebelum dicabuli, anak disumpah dengan Al Quran agar kegiatan "berikan contoh sperma untuk penelitian" tidak boleh diceritakan kepada orang lain. Anak tidak mau setuju, tapi diam dan taat.

5.    Anak disuruh berbaring di atas meja. Anak tidak mau, tapi diam dan taat.
6.    Anak telanjangi oleh gurunya. Anak tidak mau, tapi diam dan taat.
7.    Penis anak itu dikocok gurunya terus, sampai dapat ereksi. Anak tidak mau, tapi diam dan taat.
8.    Guru itu tidak izinkan anak keluar ruangan, kalau spermanya belum keluar. Jadi anak harus diam di atas meja, telanjang, dimasturbasi oleh gurunya, hingga alami klimaks. Anak tidak mau, tapi diam dan taat.
9.    Di lain waktu, beberapa anak dipanggil lagi untuk ikut "penelitian" lagi. Anak2 itu tidak mau, tapi diam dan taat.

Coba kita kembali ke anak yang pertama. Ketika pintu dikunci, dan dia ditelanjangi gurunya, dan disuruh kasih contoh sperma (yang harus dihasilkan dengan cara dimasturbasi oleh gurunya), anak itu bisa saja berontak, melawan, dobrak pintu, pecahkan jendela, teriak, lari, dan mencari pertolongan. Atau kalau tidak berani, setelah selesai, dia bisa langsung lari ke ruangan kepala sekolah, atau cari guru untuk dapat pertolongan.

Apakah terjadi? Tidak. Setiap anak diam dan taat, selama 2 tahun, sehingga 18 anak menjadi korban. Kenapa? Karena semua anak diajarkan untuk diam dan taat pada gurunya, jangan berani melawan, dan tidak ada anak yang melihat para guru sebagai sahabat atau pelindung atau penolong. Mereka juga tidak sanggup menggunakan akal yang sehat dan berpikir sendiri, "Ini tidak normal, saya harus melawan!" Mereka diam dan taat. Walaupun disuruh melakukan hal yang sangat buruk.

Ini bukti kegagalan sistem pendidikan, yang dibangun oleh para guru, dan didukung oleh para orang tua, selama puluhan tahun. Kalau sistem ini tidak diubah, makin banyak anak Indonesia akan menjadi korban. Ajarkan anak anda utk berdebat, berpikir secara logis, berani tidak setuju, dan berani melawan kedzholiman, walaupun takut. Kalau tidak mau, karena anda lebih suka anak yang "diam dan taat", risikonya adalah anak anda yang menjadi korban besok.
-Gene Netto

Sebelum Dicabuli, Belasan Siswa SMP Dipaksa Oknum Guru BK Cabul Ikut Kegiatan Modelling
https://malangtimes.com

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...