30 November, 2020

Mukjizat Nabi Muhammad

Assalamu’alaikum wr.wb. Berikut ini ada beberapa contoh mukjizat yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW. Semuanya ditulis dalam ratusan "Hadits" (riwayat tertulis tentang perkataan dan perbuatan Nabi Muhammad SAW).

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah: Rasulullah SAW bersabda, “Tidak ada seorang pun di antara para nabi kecuali mereka diberi sejumlah mukjizat yang di antaranya manusia beriman kepadanya, dan mukjizat yang saya terima adalah wahyu. Allah mewahyukannya kepada saya. Maka saya berharap kiranya menjadi nabi yang paling banyak pengikutnya pada hari kiamat.” (HR. Bukhari)


Mukjizat Paling Utama Bagi Nabi Muhammad SAW Adalah Penerimaan Al Qur'an

1. Demi bintang ketika terbenam,
2. kawanmu (Muhammad) tidak sesat dan tidak pula keliru,
3. dan tiadalah yang diucapkannya itu (Al-Qur’an) menurut kemauan hawa nafsunya.
4. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya),
5. yang diajarkan kepadanya oleh (Jibril) yang sangat kuat,
(QS. An-Najm 53:1-5)

9. Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al-Qur’an, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.
(QS. Al-Hijr 15:9)

58. Dan Sesungguhnya telah Kami buat dalam Al-Qur’an ini segala macam perumpamaan untuk manusia. Dan Sesungguhnya jika kamu membawa kepada mereka suatu ayat, pastilah orang-orang yang kafir itu akan berkata: “Kamu tidak lain hanyalah orang-orang yang membuat kepalsuan belaka”.
(QS. Ar-Rum 30:58)


Bulan Terbelah Setelah Nabi Muhammad SAW Berdoa

1. Telah dekat datangnya saat itu dan telah terbelah bulan.
2. Dan jika mereka (orang-orang musyrikin) melihat suatu tanda (mukjizat), mereka berpaling dan berkata: “(Ini adalah) sihir yang terus-menerus”.
3. Dan mereka mendustakan (Nabi) dan mengikuti hawa nafsu mereka, sedang tiap-tiap urusan telah ada ketetapannya
(QS. Al-Qamar 54:1-3)

Diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas’ud: “Kami sedang bersama dengan Rasulullah S.A.W. di Mina, dan bulan terbelah menjadi dua. Salah satu bagian berada di balik gunung dan bagian yang lain ada di sisi gunung di sini. Rasulullah S.A.W. mengatakan kepada kami, ‘Saksikanlah hal ini.’” (HR. Muslim)


Nabi Muhammad SAW Melakukan Isra Mi’raj (“Perjalanan dan Kenaikan”)

[Rasulullah SAW dibawa dari Masjid al-Haram di Makkah ke al-Masjid al-Aqsa di Yerusalem, lalu diangkat ke langit (di luar atmosfer kita) hingga mencapai Langit Ketujuh dan bertemu dengan Allah. Hadits yang ceritakan perjalanan ke Langit Ketujuh itu cukup panjang.]

1. Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjid al-Haram ke Al-Masjid al-Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.
(QS. Al-Isra’ 17:1)


Nabi Muhammad SAW Menyembuhkan Orang Sakit

Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Shayba: Seorang wanita membawa putranya ke Rasulullah SAW. Anak laki-laki itu cacat mental dan bahkan tidak bisa berbicara. Rasulullah SAW membilas mulutnya dengan air dan membasuh tangannya dan memberikan air itu kepada wanita itu dan menyuruhnya untuk membuatkan putranya minum. Tidak ada yang tersisa dari kondisinya; kecerdasannya kemudian melampaui bahkan [orang] yang paling cerdas sekalipun. (HR. Sunan Ibn Majah, Al-Hakim, Al-Baihaqi, dan Ash-Shifa dari Qadi Iyad)

Diriwayatkan oleh Ibn 'Abbas: Seorang anak gila dibawa ke Rasulullah SAW. Dia meletakkan tangannya yang penuh rahmat di dada anak itu dan anak itu tiba-tiba memuntahkan benda hitam kecil seperti sebuah timun. Anak itu sembuh dan pulang. (HR. Ibn Hanbal, Al-Darimi, Al-Baihaqi, Al-Tabarani, dan Ash-Shifa dari Qadi Iyad)

Diriwayatkan oleh Sahl bin Sad: Rasulullah SAW pada Hari Khaibar berkata, […] "Di mana 'Ali bin Abu Thalib?" Mereka berkata: "Rasulullah, matanya sakit." Dia kemudian memanggilnya dan 'Ali dibawa, dan Rasulullah SAW mengoleskan air liurnya ke matanya ['Ali] dan memohon berkah dan dia menjadi baik-baik saja, seolah-olah dia tidak memiliki penyakit sama sekali. […]. (HR. Muslim)

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah: Saya berkata, "Ya Rasulullah SAW! Saya mendengar banyak riwayat dari Anda, tetapi saya melupakannya." Dia berkata, "Bentangkan selendangmu." Saya membentangkan selendang saya dan dia menggerakkan kedua tangannya seolah-olah sedang mengambil sesuatu dan mengosongkannya ke dalam sorban dan berkata, "Pakailah." Saya pakainya di tubuh saya, dan sejak itu saya tidak pernah melupakan satu pun hadits. (HR. Bukhari)

Diriwayatkan oleh ‘Utsman bin Hunaif: Seorang lelaki yang buta datang kepada Rasulullah S.A.W. lalu memohon kepada Rasulullah untuk berdoa kepada Allah agar menyembuhkan matanya. Rasulullah bersabda, “Jika kau mau, aku akan berdoa untukmu, dan jika kau mau bersabar, maka itu lebih baik bagimu.” Lelaki itu berkata, “Doakanlah.” Maka Rasulullah S.A.W. mengatakan kepadanya, “Ambillah wudhu. Kemudian lakukan shalat dua raka’at dan berdoalah, ‘Ya Allah! Sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dan bertawajjuh kepada-Mu dengan Nabi-Mu Muhammad, Nabi pembawa rahmat. Wahai Muhammad, sesungguhnya aku bermohon kepada Allah melalui engkau atas hajatku ini semoga diperkenankan untukku. Ya Allah, jadikan dia [Nabi Muhammad] syafaat bagiku.’” Lelaki itu melakukan apa yang disabdakan Rasulullah kepadanya dan penglihatannya dipulihkan. (HR. Tirmidzi, Ahmad, ibn Majah).

Diriwayatkan oleh Sahal bin Saad: Rasulullah S.A.W. bersabda pada hari Khaibar, [...] “Di mana ‘Ali bin Abu Thalib?” Para sahabat menjawab, “Ia sedang sakit mata, ya Rasulullah.” Rasulullah berkata, “Bawalah ia kemari.” Tak lama kemudian, Ali bin Abu Thalib datang menemui Rasulullah. Lalu Rasulullah mengoleskan ludahnya pada kedua matanya dan berdoa untuk kesembuhannya. Tak lama kemudian kedua mata Ali sembuh tanpa ada rasa sakit lagi. (HR. Muslim)


Nabi Muhammad SAW Melipatgandakan Makanan Yang Sedikit

Diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah: “Ketika parit digali, aku melihat Rasulullah S.A.W. sangat lapar. Maka aku pun kembali menemui istriku dan menanyakan kepadanya, ‘Apakah engkau mempunyai sesuatu (makanan)? Sebab aku melihat Rasulullah S.A.W. sangat lapar.’ Istriku mengeluarkan kantung kulit berisi satu sha [3 kg] gandum. Dan kami mempunyai seekor anak kambing. Sementara aku menyembelihnya, istriku menumbuk gandum dan ketika ia selesai, aku pun selesai. Aku memotong-motong daging anak kambing itu dan memasukkannya ke dalam kuali. Istriku berkata: jangan mempermalukan aku di hadapan Rasulullah S.A.W. dan para sahabatnya. Kemudian aku hendak memberitahukan Rasulullah S.A.W. dan berbisik kepada beliau, ‘Kami telah menyembelih domba untuk engkau dan dia [istrinya] telah menumbuk satu sha [3 kg] gandum yang kami miliki. Jadi silahkan engkau datang dengan beberapa sahabat bersamamu’, lalu tiba-tiba Rasulullah S.A.W. berseru, ‘Jabir telah membuat jamuan makan besar untuk kalian. Silakan kalian semua ke sana.’ Lalu Rasulullah S.A.W. bersabda kepadaku, ‘Jangan engkau turunkan kualimu dan jangan engkau membuat roti dari adonanmu sebelum aku datang.’ Aku datang bersama Rasulullah S.A.W. mendahului orang-orang. Aku menemui istriku. Ia berkata, ‘Kamu akan dipermalukan [karena makanannya tidak cukup untuk jumlah orang yang datang]!’ Aku berkata, ‘Aku telah sampaikan semua pesanmu.’ Setelah itu aku keluarkan adonan roti kami, lalu Rasulullah mengoleskan ludahnya pada adonan itu serta memberkahinya. Kemudian beliau masukkan ludahnya ke dalam kuali dan memberkahinya. Setelah itu beliau berkata, ‘Sekarang panggillah pembuat roti untuk membantumu dan ambillah sop dari kualimu, tapi jangan engkau turunkan dari perapian.’ Ternyata kaum muslimin yang datang ada seribu orang. Berkata Jabir: Aku bersumpah demi Allah, mereka makan sampai kenyang dan pulang. Sementara itu kuali kami masih penuh dan mendidih seperti semula, demikian juga adonan roti masih tetap seperti sediakala.” Atau seperti yang dikatakan oleh Dhahhak (seorang perawi yang lain): ‘Adonan itu masih dalam kondisi semula, walaupun sudah digunakan untuk membuat roti.’” (HR. Muslim)

Diriwayatkan oleh Abdul Rahman bin Abu Bakar: “Kami yang berjumlah seratus tiga puluh orang sedang duduk bersama Nabi S.A.W. Beliau bertanya, ‘Adakah salah seorang di antara kalian yang mempunyai makanan?’ Didapati ada seorang yang mempunyai kurang lebih satu sha [3 kg] gandum, lalu dijadikannya adonan roti. Kemudian datang seorang lelaki kafir yang tinggi, membawa kambing-kambing. Nabi S.A.W. bertanya, ‘Apakah kambing-kambing ini untuk dijual atau dihadiahkan?’ Lelaki itu menjawab, ‘Untuk dijual!’ Maka dibelilah darinya seekor kambing. Setelah disembelih, Rasulullah S.A.W. memerintahkan supaya diambil hatinya, ginjalnya, paru-parunya, jantung dan sebagainya untuk dipanggang. Abdul Rahman bin Abu Bakar berkata, ‘Demi Allah! Setiap satu orang dari seratus tiga puluh orang itu semuanya mendapat bagian dari kambing itu [semua dapat porsi masing-masing].’ Rasulullah S.A.W. bagikan kepada orang yang hadir, dan disimpan bagian lain untuk orang yang tidak hadir. Daging kambing yang sudah dipanggang itu dibagikan di atas dua talam dan kami semua makan bersama sampai kenyang. Namun masih ada sisa makanan di kedua talam tersebut yang aku bawa di atas unta.” (HR. Bukhari)

Diriwayatkan oleh Jabir bahwa bapaknya meninggal dunia dengan meninggalkan hutang. Katanya, “Aku temui Nabi S.A.W. lalu aku katakan, ‘Bapakku meninggalkan hutang sedangkan aku tidak memiliki sesuatu kecuali apa yang dihasilkan dari kebun kurma, namun hasil panennya selama beberapa tahun tidak akan mencukupi untuk melunasi hutangnya’. Beliau pun berangkat bersamaku untuk menghindari umpatan para piutang kepadaku. Kemudian beliau berjalan mengelilingi tumpukan dari tumpukan buah kurma dan berdoa, kemudian beliau kelilingi tumpukan yang lain, dan beliau duduk di dekat tumpukan kurma tersebut seraya bersabda: ‘Bagikanlah.’“ Maka Jabir membagikan kurma-kurma tersebut dan berhasil dia lunasi semuanya dan masih tersisa kurma sebanyak yang sudah dibagikan. (HR. Bukhari)


Air Mengalir Dari Jari Nabi Muhammad SAW

Diceritakan oleh Anas: “Semangkuk air dibawa ke hadapan Nabi saat beliau berada di Az-Zawra. Beliau meletakkan tangannya di dalamnya dan air mulai mengalir di antara jari-jarinya. Semua orang melakukan wudhu (dengan air itu).” Qatada bertanya kepada Anas, “Berapa banyak orang yang bersamamu?” Anas menjawab, “Tiga ratus atau hampir tiga ratus.” (HR. Bukhari)

Diriwayatkan oleh Salim bin Abi Aj-Jad bahwa Jabir bin ‘Abdullah berkata, “Orang-orang menjadi sangat haus pada hari Al-Hudaibiya. Sebuah pot kecil berisi air berada di depan Nabi dan ketika ia selesai wudhu, orang-orang bergegas ke arahnya. Dia bertanya, ‘Ada masalah apa dengan kalian?’ Mereka menjawab, ‘Kami tidak punya air, baik untuk berwudhu atau untuk minum, kecuali apa yang ada di depan engkau.’ Jadi beliau menempatkan tangannya di dalam pot itu dan air mulai mengalir di antara jari-jarinya seperti mata air. Kita semua minum dan melakukan wudhu (dari itu).” Aku bertanya kepada Jabir, “Jumlah kalian berapa banyak?” Dia menjawab, “Seandainya kita lebih dari seratus ribu orang, air itu akan cukup bagi kami, tapi jumlah kami seribu lima ratus.” (HR. Bukhari)

Diceritakan oleh Abdullah: “Kami biasanya menganggap mukjizat sebagai Rahmat Allah, tetapi orang-orang menganggapnya sebagai suatu peringatan. Suatu waktu kami bersama Rasulullah dalam suatu perjalanan, dan kami kehabisan air. Beliau bersabda, ‘Bawalah air yang tersisa padamu.’ Orang-orang membawa sebuah wadah yang berisi sedikit air. Beliau meletakkan tangannya di dalamnya dan berkata, ‘Datanglah ke air yang dirahmati, dan rahmat ini datangnya dari Allah.’ Aku melihat air mengalir dari jari-jari Rasulullah, dan tidak diragukan lagi, kami mendengar suara makanan memuliakan Allah, ketika disantap (olehnya).’” (HR. Bukhari)

Anas menceritakan bahwa Rasulullah SAW meminta air kemudian beliau diberikan kantung air dan orang-orang mulai berwudhu darinya dan aku menghitung (orang-orang) dan jumlah mereka antara lima puluh dan delapan puluh, dan aku melihat air yang menyembur dari jari-jarinya. (HR. Muslim)


Pohon Jalan Sendiri Dan Berbicara Setelah Dipanggil oleh Nabi Muhammad SAW

Diriwayatkan oleh Burayda: Ketika kami bersama Rasulullah SAW dalam sebuah ekspedisi, seorang Badui [Arab dari padang pasir] datang dan meminta tanda, yaitu sebuah mukjizat. Rasulullah SAW berkata: "Katakan pada pohon itu bahwa Rasulullah memanggilnya!" Kemudian dia menunjuk ke sebuah pohon. Pohon itu bergoyang ke kanan dan kiri, membawa dirinya keluar dari tanah dengan akarnya, dan datang ke hadapan Rasulullah, lalu [pohon itu] berkata: "Assalamu’alaikum, wahai Rasulullah!" Orang Badui itu berkata: "Sekarang biarkan dia pergi ke tempatnya lagi!" Dia [Muhammad SAW] memerintahkan, dan pohon itu pergi. […]. (Hadits Ash-Shifa dari Qadi Iyad)


Serigala Berbicara Tentang Nabi Muhammad SAW

Diriwayatkan oleh Unais bin 'Amr: Ahban bin Aus berkata, "Aku ada di antara dombaku. Tiba-tiba seekor serigala menangkap seekor domba dan aku berteriak padanya. Serigala itu duduk di ekornya dan memanggilku, dan berkata,' Siapa yang akan menjaganya (domba itu) ketika kamu menjadi sibuk dan tidak dapat menjaganya? Apakah kamu melarang aku mengambil rezeki yang telah diberikan Allah kepadaku?'" Ahban menambahkan, "Aku bertepuk tangan dan berkata, 'Demi Allah, aku belum pernah melihat sesuatu yang lebih menarik dan ajaib dari ini!' Lalu serigala itu berkata, 'Ada sesuatu (yang lebih ajaib) dan indah dari ini; yaitu, Rasulullah SAW di pohon-pohon palem itu, mengundang orang-orang kepada Allah (yaitu Islam).'" Unais bin 'Amr berkata, "Kemudian Ahban pergi ke Rasulullah dan memberitahu dia tentang apa yang terjadi dan dia masuk Islam." (HR. Bukhari)


Pohon Kurma Pun Menangis Karena Nabi Muhammad SAW Tidak Menyentuhnya

Diriwayatkan oleh Jabir bin ‘Abdullah: Dulu Rasulullah S.A.W. berdiri di sebelah sebuah pohon atau pohon kurma, selama Shalat Jumat. Kemudian seorang wanita atau laki-laki dari kaum Ansari berkata. “Wahai Rasulullah! Bagaimana kalau kita membuat mimbar untumu?” Dia menjawab, “Jika kamu mau.” Jadi mereka membuat mimbar untuk beliau dan pada hari Jumat, beliau melanjutkan ke arah mimbar (untuk menyampaikan khutbah [ceramah]). Pohon kurma itu menangis seperti anak kecil! Nabi turun (dari mimbar) dan memeluknya sementara pohon itu terus mengerang seperti seorang anak yang sedang dibuat tenang. Nabi berkata, “Pohon ini menangis karena (rindu) dengan ilmu agama yang dulu diberikan di dekatnya.” (HR. Bukhari)


Hujan Turun Langsung Setelah Nabi Muhammad SAW Berdoa

Diriwayatkan oleh Anas bin Malik: “Pada masa Nabi S.A.W., orang-orang pernah tertimpa musim kemarau yang panjang. Ketika Nabi S.A.W. sedang berkhotbah pada hari Jumat, seorang laki-laki memasuki masjid seraya berkata, ‘Ya Rasulullah, tanaman kami rusak dan keluarga kami kelaparan, berdoalah kepada Allah untuk kami.’ Rasulullah S.A.W. kemudian mengangkat kedua tangannya. Saat itu kami tidak melihat segumpal awan pun di langit. Demi Allah yang menguasai diriku, Rasulullah S.A.W. belum lagi menurunkan kedua tangannya ketika muncullah awan yang menggunung. Rasulullah S.A.W. belum lagi turun dari mimbarnya, aku lihat hujan sudah turun membasahi jenggotnya. Hujan turun pada hari itu, hari berikutnya, lusanya dan berikutnya lagi sampai Jumat berikutnya. Seorang laki-laki yang sama atau lainnya berdiri lagi sambil mengatakan, ‘Ya Rasulullah, banyak rumah yang rusak dan tanaman yang tenggelam. Berdoalah kepada Allah untuk kami.’ Kemudian Rasulullah S.A.W. mengangkat kedua tangannya untuk berdoa, ‘Ya Allah, singkirkanlah hujan ke sekeliling kami, janganlah di atas kami.’ Anas bin Malik berkata, ‘Maka hujan pun berhenti. Lalu kami keluar berjalan-jalan di bawah sinar matahari.’” (HR. Bukhari)

Ini hanya beberapa contoh dari ratusan mukjizat yang diriwayatkan di dalam hadits. Dan di samping semua mukjizat itu, ada banyak doa yang dijawab seketika dan disaksikan oleh para sahabat yang ada bersama Nabi Muhammad SAW pada saat itu. Hal ini menunjukkan bahwa sama seperti nabi-nabi terdahulu, Nabi Muhammad SAW, dengan kuasa Allah SWT, mampu melakukan mukjizat yang luar biasa.
Semoga bermanfaat.
Wassalamu’alaikum wr.wb.
- Gene Netto

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...