Tuesday, October 29, 2019

Sekolah Swasta Sudah Berhasil Mengajarkan Bahasa Inggris?

[Komentar]: Saya sangat setuju bahasa Inggris dan coding menjadi wajib dari SD, panggil saja guru2 dari sekolah mahal, bagus n berkualitas spt [sekolah A,B,C,D] dsb. karena mereka sudah proven membuat murid2nya fasih berbahasa Inggris.

[Gene]: Saya berikan contoh dari dua sekolah saja. Saya tidak bisa sebutkan nama sekolahnya. Bisa masuk penjara kalau bicara dgn jujur. Sekolah A jual diri sebagai sekolah bilingual, tapi tidak ada ahli Bahasa Inggris atau kurikulum belajar Bahasa Inggris utk menjadi bilingual. Mereka pakai kurikulum yang salah (utk native speaker).

Semua anak dikasih ujian, dan pemilik sekolah minta dibuat ujian yang sangat mudah. Lalu, seluruh sekolah gagal dalam Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia, Matematika dan Sains. Nilai rata2 di bawah 50%. Hasil ujian itu langsung dirahasiakan dari orang tua, untuk menjaga kepentingan bisnis sekolah. Orang tua sudah bayar puluhan juta. Jangan sampai mereka tahu anaknya gagal belajar.

Di sekolah B, ada guru bahasa dari Inggris. Dia tidak punya ilmu apapun tentang pendidikan, dan DO di tahun pertama kuliah dulu. Dia berlibur ke Indonesia, dapat pacar, menetap, dan simsalabim bisa menjadi "guru bahasa Inggris". (Dapat izin mengajar dengan kasih CV dan gelar palsu ke Kemdikbud.) Orang yang memantau dia di kelas menjadi stres melihat anak dikasih "pelajaran" buruk. Selain itu, hampir semua guru bukan lulusan fakultas pendidikan, dan dikasih pekerjaan karena bisa "berbahasa Inggris". Sekolah itu juga jual diri sebagai sekolah bilingual.

Perlu dipahami bahwa kemampuan bicara dan ilmu mendidik adalah dua hal yang terpisah. Seperti halnya seorang ahli anatomi tubuh tidak diizinkan melakukan operasi. Dia tahu letaknya organ tubuh, tapi bukan dokter bedah. Begitu juga antara "bisa pakai bahasa Inggris" dan "bisa mengajar 30 anak di kelas". Skil itu berbeda.

Ini hanya dua contoh saja. Hal serupa terjadi di banyak sekolah swasta. Sayangnya, para orang tua tidak mengerti bagaimana anak mereka dirugikan, dengan guru yang bukan guru, dan pelajaran yang tidak tepat yang bisa menimbulkan kesulitan jangka panjang. Yang penting adalah nilai di atas kertas, betul? Akhirnya (semoga) anak akan dapat nilai tinggi juga. Dan kalau tidak, bisa pindah sekolah, dan anak lain akan masuk (dan bayar puluhan juta juga!) Sayangnya, rakyat tidak mengerti apa yang terjadi di sekolah2 itu, dan orang yang tahu bisa masuk penjara menyebutkan secara jujur (kena UU ITE atau pencemaran nama baik). Jadi mau belajar apa tentang "program bahasa Inggris" dari sekolah2 itu?

Kalau ada pilihan guru "native" yang tidak mengerti pendidikan bahasa, atau guru Indonesia yang bukan "native" tapi seorang guru profesional, saya akan pilih guru Indonesia 1000%! Coba cek: Guru "native" yang dibanggakan di sekolah swasta adalah guru benaran atau tidak? Atau apa yang penting hanyalah mereka "bisa berbahasa Inggris"?
-Gene Netto

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...