Tuesday, December 09, 2008

Memukul Anak Bukan Sunnah Nabi SAW


Assalamu’alaikum wr.wb.,

Di dalam milis pendidikan, saya lanjutkan diskusi yang diawali dari artikel tentang pendidikan. Perlu dipahami bahwa memukul anak itu tidak ada contoh dari Nabi Muhammad SAW dan bisa punya efek buruk sekali terhadap anak.

>> “Rasulullah tidak pernah memukul dengan tangannya, baik terhadap isteri maupun terhadap pelayannya, kecuali dia berjihad di jalan Allah.” (HR Muslim No 4296)

>> Dari Anas yang berkata: “Aku telah melayani Rasulullah selama sepuluh tahun. Demi Allah, beliau tidak pernah mengeluarkan kata-kata hardikan kepadaku, tidak pernah menanyakan 'Mengapa engkau lakukan?' dan pula tidak pernah mengatakan 'Mengapa kau tidak mengerjakannya?'” (HR Bukhari, No 5578)

Ada orang yang berkomentar bahwa “ada hadits yang mengizinkan orang tua memukul anak”. Kalau ada orang tua atau guru yang merasa benar memukul anak, dan mau bertanggung-jawab di hadapan Allah ketika anak yang trauma itu menjadi kecanduan narkoba, bunuh diri dll., maka silahkan saja. Saya hanya bisa menjelaskan sikap Nabi kita terhadap anak. Kalau mau mengikuti yang lain, dengan memukul anak secara berlebihan, dan merasa sanggup bertanggung-jawab terhadap akibatnya, silahkan saja. Itu bukan urusan saya lagi.

>> “Ketahuilah, setiap kalian adalah penanggung jawab dan akan ditanyai tentang tanggung jawabnya. Seorang pemimpin yang memimpin manusia adalah penanggung jawab dan kelak akan ditanya tentang mereka. Seorang laki-laki adalah penanggung jawab atas keluarganya dan kelak dia akan ditanya tentang mereka. Seorang istri adalah penanggung jawab rumah tangga dan anak-anak suaminya, dan kelak akan ditanya. Seorang hamba sahaya adalah penanggung jawab harta tuannya dan kelak dia akan ditanya tentangnya. Ketahuilah, setiap kalian adalah penanggung jawab dan kelak akan ditanyai tentang tanggung jawabnya.” (HR. Al-Bukhari no. 5188 dan Muslim no. 1829)

Jadi, orang tua, guru sekolah, dan ustadz di pesantren bisa memilih sendiri. Kalau ada orang yang mengatakan ada hadits yang mengizinkan kita memukul anak, memang ada. Saya pernah bahas masalah ini dengan guru saya KH Masyhuri Syahid, jadi saya akan coba menerangkan sedikit.

>>  "Perintahkan anak-anakmu untuk shalat pada usia 7 tahun. Dan pukullah pada usia 10 tahun. Dan pisahkan mereka (anak laki dan perempuan) pada tempat tidurnya." (HR Abu Daud)

Ulama sepakat tentang tafsir dari hadits ini, dan juga ayat yang serupa (ada ayat yang mengatakan boleh “memukul” isteri, lihat QS. An-Nisa' ayat 34), bahwa istilah yang diartikan dengan “memukul” di sini adalah sesuatu yang tidak menyakiti secara serius. Dan juga perlu dipahami bahwa ini adalah tindakan TERAKHIR yang boleh dilakukan. Dan hanya diperbolehkan kalau semua tindakan yang lebih lembut telah diusahakan dan telah gagal. Kalau TERPAKSA memukul, maka itu harus dalam keadaan di mana memukul itu bersifat mendidik dan meluruskan, bukan balas dendam terhadap si anak karena kita marah.

Misalnya, bapak pulang dan mainan anak ada di mana-mana di lantai (belum dibereskan), maka dalam keadaan biasa seperti itu tidak dibenarkan untuk memukul anak. Tetapi kalau misalnya anak tidak mau shalat (umur 10 tahun ke atas), atau mengerjakan yang sangat berbahaya (seperti masukkan garpu ke celokan listrik), maka BOLEH memukulnya. (Kata “boleh” tidak bisa diartikan “perlu”, “wajib”, “harus”, “sebaiknya” atau yang lain. Tetap “boleh” saja).

Kalau merasa terpaksa memukul, harus sesuai dengan syaratnya: Tidak menyakiti terlalu keras, tidak boleh tinggalkan bekas, dan juga dilarang memukul wajah.

>>  “Apabila salah seorang di antara kalian memukul, hendaknya menghindari wajah.” (HR. Al-Bukhari no. 2559 dan Muslim no. 2612)

Kalau kulit anak menjadi merah sekali, bengkak, memar, atau kulit sobek, dll. maka itu sudah sangat berlebihan dan tidak dibenarkan. Tetapi kalau anak sebatas menjadi kaget sementara dan sedikit takut kepada bapak, maka hal itu benar dan boleh. Tetapi perlu ditekankan bahwa tindakan ini bertujuan untuk mendidik dan bukan untuk menyakiti. Tidak boleh berlebihan. Dan kalau hasil yang sama bisa dicapai dengan cara yang lebih lembut, seperti menasihati, maka itulah yang paling baik. Seorang bapak atau ibu tidak boleh langsung loncat ke tahap pukulan kalau belum mencoba yang lain.

>> “Wahai ‘Aisyah, sesungguhnya Allah itu Maha Lembut dan menyukai kelembutan. Allah memberikan pada kelembutan apa yang tidak Dia berikan pada kekerasan dan apa yang tidak Dia berikan pada yang lainnya.” (HR. Muslim no. 2593).

>> “Barangsiapa yang terhalang dari kelembutan, dia akan terhalang dari kebaikan.” (HR. Muslim no. 2592)

Jadi, kalau ada orang tua, guru, ustadz atau yang lain yang sering memukul anak kecil, sebaiknya dikaji ulang. Tindakan itu tidak dicontohkan sama sekali oleh Nabi Muhammad SAW, dan walaupun diperbolehkan, tetap ada syarat-syaratnya dan kita tidak boleh seenaknya memukul anak tanpa sebab yang benar.

Semua yang kita lakukan akan diminta pertanggungjawaban dari Allah di Hari Perhitungan. Dan dari pengalaman saya, semua anak yang bermasalah di sekolah selalu ada masalah di rumah (sebagai penyebab utama yang membuatnya trauma). Tetapi kalau semua di rumah baik-baik saja, juga bisa dari sebab yang lain seperti anak kena bullying di sekolah. Orang tua itu perlu belajar sedikit tentang pendidikan dan psikologi anak. Tidak sulit, dan tidak rumit. Semuanya masuk akal, sederhana dan bisa dipelajari cukup cepat.

Kalau ada guru sekolah atau ustadz yang terbiasa memukul anak, maka bisa jadi dia menambah beban psikologis pada seorang anak yang sudah dapat beban yang besar dari orang tua di rumah. Kalau nanti anak itu menjadi kecanduan narkoba dan alkohol, berusaha bunuh diri, anti-sosial, pembunuh, pembunuh berantai, pejudi, orang homoseks, pedofil, pemerkosa, preman, perampok, dan lain sebagainya, saya cukup yakin bisa ditemukan orang tua, atau guru, atau dua-duanya, yang bersikap keras dan kejam di masa kecilnya orang tersebut.

Peran dari orang lain di luar lingkungan keluarga dan sekolah memang mungkin bisa berpengaruh juga, seperti misalnya anggota geng. Tetapi kalau seorang anak mendapat orang tua yang baik dan guru yang baik, dan tidak kena gangguan seperti bullying di sekolah, saya sangat meragukan kemungkinan dia akan tertarik pada geng atau orang jahat yang lain. Justru lebih mungkin dia akan menghindari mereka, daripada mau ikut-ikutan.

Ingatlah bahwa semua orang yang berada di penjara kita (termasuk anak-anak yang masuk penjara) pernah punya orang tua dan guru yang membimbingnya. Kembali kepada kita masing-masing: apakah kita mau membantu anak atau menjadi beban bagi mereka? Apakah kita mau menjadikan mereka orang hebat yang terbang tinggi, atau orang gelap yang jatuh ke dalam jurang?

Kedua pilihan itu selalu ada di tangan orang tua dan guru (atau ustadz), dan kalau ada orang yang berusaha mendidik anak tanpa ilmu, maka hasilnya tidak bisa dijamin baik. Manusia sangat bervariasi. Ada yang bisa tahan terhadap pukulan bapak atau guru dan menjadi orang sukses. Ada manusia yang lebih sensitif dan menjadi depresi, kecanduan narkoba dan ingin cepat mati. Semua manusia yang bervariasi itu dititipkan kepada orang tua dan guru pada saat badan dan otak mereka masih kecil. Hasil yang baik atau buruk berada di tangan kita (yang dewasa). Tidak 100% karena seorang anak yang dapat orang tua dan guru yang baik masih bisa menjadi rusak. Ada kemungkinan.
Tetapi saya yakin tanggung jawab untuk menciptakan generasi mendatang yang baik dan berkualitas berada di tangan orang tua dan guru sebanyak 90% kalau tidak lebih.

>> “Maka karena rahmat Allah-lah engkau bersikap lembut terhadap mereka. Seandainya engkau bersikap kaku dan keras hati, tentu mereka akan menjauhkan diri dari sekelilingmu.” (QS. Ali ‘Imran: 159)

Kita (yang dewasa) harus paham dan belajar tentang anak supaya bisa mendidik mereka dengan baik, karena itu kewajiban kita (terhadap Allah). Dan bukanlah kewajiban anak untuk paham dan belajar tentang kenapa dia kena pukulan terus dari orang yang mesti sayangi dia! Kalau kita tidak mau belajar, dan merasa boleh-boleh saja memukul anak dengan cara yang berlebihan, ibaratnya kita mengantar anak kita itu ke rumah orang jahat dan mengatakan, “Tolong ambil anak saya ini dan membuat dia jahat seperti kamu juga! Makasih!”

Apakah ada orang tua (atau guru) yang mau seperti itu…? Kalau mengatakan “tidak mau”, saya bertanya, “Apa bedanya antara kamu sendiri yang memukulnya dan membuat dia jahat, atau kamu titipkan dia ke orang jahat untuk diajar secara langsung?” Cepat atau lama, ada kemungkinan besar bahwa anak kita akan berakhir di situ! Mau ambil risiko? Atau mau berhenti memukul anak dan belajar untuk mengatur anak dengan menggunakan kata-kata yang punya pengaruh besar terhadap anak?

Wassalamu’alaikum wr.wb.,
Gene Netto 

Artikel Lain Tentang Pemukulan Terhadap Siswa dan Anak

3 comments:

  1. Assalamu'alaikum wr wb

    Saat saya menulis opini ini mungkin hanya berbekal pengamatan sederhana,tanpa analisa dan suvey yang akurat,saya sekedar suka mengamati kejadian sekitar atau mungkin memang bakat jadi pengamat kali ya hehehe.....

    Seorang anak yang dibesarkan dengan kekerasan,akan belajar memukul....
    Seorang anak yang dibesarkan dengan kata-kata kasar, akan belajar mencaci....
    Seorang anak yang dibesarkan dengan pujian dan kasih sayang akan belajar menghargai....

    Mendidik generasi adalah tugas kita bersama,dan sebaik-baik pendidikan adalah yang dicontohkan oleh Rosulullah.

    Di rumah....
    Orang tua type pertama
    Banyak orang tua yang ternyata tidak siap menjadi orang tua,entah itu pengetahuan untuk jadi orang tua yang kurang,atau mengambil cara praktis dan mudah nya saja sebagai orang tua,sehingga rumah rumah yang diharapkan menjadi sekolah awal buat anak-anak tidak berfungsi sebagaimana layak nya, buktinya banyak anak-anak yang tidak memiliki kemandirian dan tanggung jawab saat masuk saat mulai belajar di sekolah,di rumah biasa terlayani oleh pembantu,mau apapun tinggal teriak (anak2 menengah keatas tentunya).
    Saat disekolah orang tua benar-benar menyerahkan sepenuh nya pendidikan pada guru di sekolah,apalagi kalau sudah merasa membayar mahal,ditambah lagi orang tua yang kedua-dua nya super sibuk,berangkat saat matahari terbit dan pulang saat matahari terbenam,wah sudah tidak sempat lagi melihat apalagi mengarahkan perkembangan anak.
    Anak-anak yang tumbuh dalam kondisi demikian biasa nya tumbuh jadi anak-anak yang manja dan tidak bisa bertanggung jawab terhadap diri nya sendiri dan tugas-tugas di sekolah.

    Orang tua type kedua....
    Ada juga orang tua yang begitu care terhadap perkembangan anak baik ibadah maupun pendidikan nya tapi dengan cara perintah dan omelan,si anak diajarkan untuk mengarjakan kewajiban nya tanpa dijelaskan apa arti dan makna nya,setiap saat tiada hari tanpa omelan,tanpa pukulan memang tapi bukankah kata-kata yang menyakitkan juga bisa jadi pukulan buat si anak? saat itu si anak mungkin saja mengerjakan apa yang diperintah orang tuanya,tapi hanya karena takut bukan karena mengerti malah jadi tertekan (saya melihat langsung kejadian seperti ini,sampai sekarang si anak sudah duduk di SMU tapi untuk sholat dan belajar masih harus diomeli seperti saat dia masih di SD)

    Di sekolah....
    Ada guru yang hanya memposisikan diri nya sebagai pengajar,bukan pendidik,sekedar trasfer ilmu saja setelah itu selesai,sehingga tidak terlalu perduli dengan perkembangan aqidah dan akhlaq si anak.Maka nya tidak heran banyak berita-berita di televisi yang mengungkap kebejatan moral seorang guru.Memang benar bahwa seorang guru juga manusia bukan malaikat, tapi kalu dia memposisikan diri nya sebagai pendidik,dia akan sadar bahwa dirinya adalah contoh bagi anak didik nya,maka kebaikan harus di mulai dari dirinya terlebih dahulu.

    Begitu komplek kan pendidikan bagi sebuah generasi yang berkualitas,perlu kerja sama yang baik antara orang tua,guru,lingkungan dan pemerintah tentu nya,karena kemajuan sebuah bangsa dinilai dari bagaimana pendidikan nya.

    Curahan hati seorang Guru.....

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum,

    Saya setuju sekali dengan apa yang Mas Gene katakan, karena saya adalah salah satu KORBAN kekerasan di rumah tangga. dari saya kecil sampai kelas 3 SMA selalu menerima kemarahan pukulan, maki tanpa adanya kasih sayang, penghargaan. Samapai sekarang saya terus teringat kezaliman yang dilakukan istri ayah saya dan ayah kandung saya itu sendiri. Meski sekarang say tinggal diseberang pulau dengan mereka, namun tidak ada sedikitpun rasa RINDU dihati, yang ada hanya perasaan BENCI, dan DENDAM dengan apa yang telah mereka lakukan kepada saya. Saya berusaha untuk melupakan dan memaafkan mereka, NAMUN itu sangat sukar sekali karena rekaman kezaliman mereka terlalu KUAT di OTAk saya. saya bahkan sering berkata kepada diri sendiri, SAYA AKAN TUNTUT MEREKA DIAKHIRAT, SAYA AKAN TUNTUT MEREKA NANTI DIAKHIRAT!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar saja. Itu merupakan takdir Allah. Kita harus sabar dan menerima cobaan yang diberikan oleh Allah dalam kesalahan. Kamu jangan tuntut mereka di akhirat, sebaiknya kamu berdoa semoga Allah membalas mereka di akhirat.

      Delete