Thursday, July 11, 2019

Anak-anak Muslim Uighur Juga Dipenjarakan

Sebuah laporan baru menyatakan sekarang anak2 Muslim Uighur juga ditahan di dalam "asrama" dan wajib "dididik kembali" agar tidak punya kepedulian terhadap ajaran Islam. Setelah pemerintah telah menahan orang tua, anak dianggap terlantar. Dalam penelitian, di satu desa saja, sebanyak 400 anak Uighur dipaksakan masuk asrama untuk dididik mencintai pemerintah, partai komunis, dan budaya Cina. Tidak boleh ada kepedulian terhadap ajaran Islam seperti shalat, puasa, ngaji dll.

Anak ditahan dalam "asrama" yang diberikan tembok tinggi dan kawat berduri, dan dilarang kembali ke kampung halaman, atau tinggal bersama saudara lain setelah orang tuanya ditahan. Foto satelit menunjukkan peluasan "asrama" pada skala besar agar bisa menampung ribuan anak di satu lokasi saja.
Banyak negara di dunia sudah protes atas penahanan anak Muslim ini, tanpa sebab. Indonesia diam.
-Gene Netto

Anak-anak Muslim Uighur pun Juga Masuk Kamp Pendidikan
BerliantoSabtu, 06 Juli 2019 –
BEIJING - Ribuan anak-anak Muslim Uighur yang meninggali wilayah Xinjiang barat China dipisahkan dari orang tua mereka. Sebuah studi terbaru melaporkan bahwa mereka menjalani apa yang disebut sebagai kampanye sistematis rekayasa sosial ulang dan genosida budaya.

https://jateng.sindonews.com

China Muslims: Xinjiang schools used to separate children from families
By John Sudworth BBC News, Xinjiang 4 July 2019
https://www.bbc.com

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...