Monday, July 15, 2019

Anak Murtad, Jangan Salahkan Orang Tua? Orang Tua Yang Paling Salah!

Saya tidak tahu ttg Salmafina, jadi saya tidak mau komentari dia. Saya hanya mau bahas pernyataan: "Jangan salahkan orang tua."

Saya punya pengalaman tangani orang yang murtad menjadi Kristen atau ateis. Dalam hampir semua kasus, jelas bahwa orang tuanya bersalah. Bukan sengaja, tapi lalai. Ibaratnya kita keluar kota naik mobil, lalu tidak periksa ban, oli, air di radiator, dsb. Ketika mobil mogok di tengah jalan karena oli habis, maka jelas lalai dan salah sendiri. Mobil seharusnya periksa dulu, sebelum boleh pergi. Sama dengan pendidikan agama bagi anak: Sebelum anak dilepaskan ke dunia, harus dikasih pendidikan agama agar kuat menempuh jalan yang penuh kesulitan.

Kalau orang tua sibuk kerja, atau serahkan pendidikan agama ke pihak lain (tanpa pantau), atau orang tua juga lemah dalam agama, atau utamakan uang dan pangkat di atas agama, maka itu permulaan dari kerusakan anaknya. Di tengah kondisi itu, anak tidak melihat Islam sebagai hal yang penting dalam kehidupannya. Dia tidak punya hubungan yang kuat dengan Allah.

Lalu ketika terjadi suatu gangguan, ada dua pilihan: 1) mendekatkan diri kepada Allah, dan mohon pertolongan-Nya, atau 2) anggap Allah dan Islam tidak berguna, lalu lari, mencari yang lain. Nomor 2 ini yang paling sering dialami oleh orang yang murtad. Mereka tidak dididik untuk merasa dekat pada Allah, jadi dengan sangat gampang mereka lepaskan pegangan Allah, dan lari mencari pertolongan atau ketenangan di tempat lain.

Selama 22 tahun mendidik orang ttg Islam, saya belum pernah bertemu satu orang yang menganalisa ajaran Islam dan Kristen dengan logika, lalu memilih agama Kristen. Jadi kalau anak murtad, selalu ada faktor lain, dan emosi selalu diutamakan di atas logika. Yang paling umum, ada pacar Kristen. Yang penting adalah "rasa cinta". Bukan kebenaran agama. Dan karena dianggap "semua orang baik pasti masuk surga", maka bukan masalah pindah agama. Juga ada peran Setan. Kadang orang itu bermimpi melihat salib atau alami kejadian "mistis", lalu simsalabim, seluruh ajaran Islam dibuang dgn cepat karena dari awalnya tidak ada pegangan yang kuat. Emosi diutamakan di atas logika.

Jadi kalau ada yang bilang "orang tua tidak bersalah", pengalaman saya selama 22 tahun mendidik orang ttg Islam membuktikan sebaliknya. Dalam hampir semua kasus, anak murtad merupakan kegagalan orang tua. Kalau orang tua serius mendidik anak ttg Islam, kemungkinan dia mau lari dari pertolongan Allah hampir 0%.
-Gene Netto

Usai Pindah Agama, Salmafina: Jangan Salahkan Orang Tua Saya
Minggu, 14 Jul 2019 15:20 WIB · Mauludi Rismoyo – detikHOT
https://hot.detik.com

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...