Monday, July 15, 2019

Dapat Grasi Jokowi, Terpidana Kasus Sodomi di JIS Bebas!

Sayangnya, yang WNI masih di penjara. Sejak awalnya kasus ini, saya tidak percaya guru Neil Bantleman ini bersalah. Secara singkat:

1. Dia tidak mengaku bersalah. Dalam mayoritas kasus lain, ketika sudah ditangkap, pelaku mengaku dgn harapan vonisnya lebih ringan. Ini tidak.

2. "Korban" diperiksa di rumah sakit di Indonesia dan Singapura. Tidak ada penyakit atau kerusakan pada anus. Bukan korban sodomi. Setelah dapat hasil itu, anak dibawa ke rumah sakit yang lain. Simsalabim, dinyatakan korban sodomi dan ada penyakit herpes. Hanya hasil itu yang diterima di pengadilan. Yang lain dibuang.

3. Dalam video singkat dari persidangan, seorang hakim perempuan teriak penuh emosi. Dia tanya Bantleman main seks berapa kali dgn isterinya setiap minggu. Bantleman jawab biasanya 1 kali. Sibuk kerja, dan sudah lama menikah. Hakim terhormat tambah histeris, dan teriak pria yang tidak main seks setiap hari pasti menjadi pedofil. (Wah?) Kesannya, terdakwah sudah divonis bersalah sebelum sidang mulai. Bukti tidak penting.

4. Anak yang dikatakan "korban" masuk JIS dgn santai, dan tunjukkan lokasi "kejadian". Anak itu terlihat bosan, bukan trauma. Dalam ribuan kasus lain, anak begitu trauma sampai tidak mau keluar dari rumah, berhenti makan, menolak kehadiran pria dewasa, histeris kalau mendekati lokasi, dsb. Anak ini terkesan korban trauma paling santai sepanjang zaman. Kalau tidak salah ingat, Kak Seto juga komentari keanehan itu.

5. "Lokasi kejadian" adalah ruang guru, yang seluruh temboknya dibuat dari kaca, di tengah ruangan2 administrasi, yang semua temboknya juga dibuat dari kaca. Banyak orang melintas wilayah itu, dan ada CCTV. Di mana buktinya anak itu disodomi oleh gurunya di ruangan terbuka itu? Sepertinya tidak perlu bukti rekaman atau saksi.

Kesimpulannya: Tidak terlihat ada bukti Mr. Bantleman sodomi seorang anak di ruang guru, yang seluruh temboknya dibuat dari kaca, sehingga membuat anak itu menderita penyakit herpes, yang hanya bisa terdeteksi di satu rumah sakit. Setelah Bantleman masuk penjara, ada tim investigasi dari tivi Australia yang minta izin tes darah anak itu lagi. Lab independen tidak temukan penyakit herpes. Kata ibunya: Lab itu salah! Anaknya ada herpes!

Kenapa bisa muncul kasus ini? Ada kabar burung JIS mau digusur. Kalau muncul kasus sodomi, mungkin diharapkan siswa ditarik, sekolah tutup, dan tanah mau dijual. Lalu kalau memang ketahuan Bantleman tidak bersalah, kenapa baru dibebaskan sekarang? Mungkin ada suatu janji dari Kanada, untuk menolong Jokowi dengan suatu hal? Yang jelas, dari keterangan di atas, saya anggap Bantleman sebagai korban "keadilan" Indonesia. Keadilan bukan suatu kepastian di negara hukum ini!
-Gene Netto

Dapat Grasi Jokowi, Neil Bantleman Terpidana Kasus Sodomi di JIS Bebas!
Jumat 12 Juli 2019, Indah Mutiara Kami, Dhani Irawan – detikNews
https://news.detik.com

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...